Perjanjian Ethiopia untuk Menggunakan Pelabuhan Laut Merah Somaliland | berita

Perjanjian tersebut akan membuka jalan bagi negara yang tidak memiliki daratan untuk menggunakan pelabuhan Berbera.

Ethiopia yang terkurung daratan telah menandatangani perjanjian awal dengan wilayah Somaliland yang memisahkan diri di Somalia untuk menggunakan pelabuhan Berbera di Laut Merah, kata kantor Perdana Menteri Abiy Ahmed.

Negara Tanduk Afrika ini saat ini bergantung pada negara tetangganya, Djibouti, untuk sebagian besar perdagangan maritimnya.

Terputus dari pantai Ethiopia setelah Eritrea secara resmi mendeklarasikan kemerdekaannya pada tahun 1993 setelah memisahkan diri dari Addis Ababa setelah perang selama tiga dekade.

“Sekarang sudah ada kesepakatan dan nota kesepahaman dengan saudara-saudara kita di Somaliland [memorandum of understanding] Itu ditandatangani hari ini,” kata Abiy pada hari Senin pada upacara penandatanganan dengan Presiden Somaliland Muse Bihi Abdi.

Kantor Abiy menggambarkan perjanjian itu sebagai perjanjian yang “bersejarah” dan mengatakan perjanjian itu akan “membuka jalan bagi realisasi aspirasi Ethiopia untuk mengamankan akses ke laut dan mendiversifikasi akses ke pelabuhan.”

“Ini memperkuat kemitraan keamanan, ekonomi dan politik mereka,” tulis Kantor Perdana Menteri dalam sebuah catatan di X.

Kesepakatan itu terjadi beberapa bulan setelah Abiy mengatakan negaranya harus menegaskan haknya untuk mengakses Laut Merah, sehingga memicu kekhawatiran regional.

Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Abdi mengatakan Ethiopia akan menjadi negara pertama yang mengakui Somaliland sebagai negara merdeka pada waktunya.

Perjanjian tersebut membuka jalan bagi Ethiopia untuk mengizinkan kegiatan maritim komersial dengan akses ke pangkalan militer sewaan di Laut Merah, kata Redwan Hussein, penasihat keamanan nasional Abiy.

READ  Ethiopia dan AfDB menandatangani kesepakatan hibah $84,3 juta untuk meningkatkan produksi gandum

Somaliland akan mengakuisisi saham di Ethiopian Airlines milik negara, kata Hussein, tanpa memberikan rincian.

Somaliland mendeklarasikan kemerdekaan dari Somalia pada tahun 1991 tetapi belum mendapat pengakuan internasional secara luas. Somalia mengklaim Somaliland sebagai bagian dari wilayahnya.

Kantor media pemerintah Somalia, SONNA, melaporkan pekan lalu bahwa setelah upaya mediasi yang dipimpin oleh Djibouti, Somalia dan Somaliland sepakat untuk melanjutkan perundingan yang bertujuan menyelesaikan perselisihan mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *