Pengungsi melaporkan kekurangan makanan, air dan pasokan medis

Mayoritas dari 10.000 orang yang tinggal di lokasi pengungsian Zara yang terletak di Habru Woreda di Zona Wolo Utara Negara Bagian Amhara belum menerima bantuan apa pun selama dua bulan terakhir, lapor Voice of America. dilaporkan.

Pengungsi mengatakan kepada radio bahwa mereka berjuang dengan masalah kesehatan dan berjuang setiap hari untuk mendapatkan makanan, air dan obat-obatan. Anak-anak dipaksa mengemis di kamp pasukan keamanan terdekat.

Ahmed Awel, ayah enam anak, mengatakan keluarganya belum menerima bantuan apa pun selama dua bulan terakhir. Ahmed dan keluarganya tinggal di Zona Kelam Welega di wilayah Oromia sebelum datang ke Zara. Dia mencatat adanya kekurangan makanan, air dan obat-obatan yang parah di antara keluarganya dan orang lain di kamp.

Woizero Endeaweke Mola mengatakan makanan dan air langka di daerah tersebut, dan pasokan medis juga sangat sedikit. “Tidak ada bantuan yang datang, tidak ada perbekalan. Anak-anak kami pergi ke kamp tentara terdekat untuk meminta roti,” katanya.

Alemu Yimar, Kepala Kantor Pencegahan Bencana dan Ketahanan Pangan Daerah Wolo Utara, mengakui masalah tersebut dan mengajukan pengaduan ke Otoritas Pencegahan Bencana dan Ketahanan Pangan Daerah. Ia mengaku sedang menunggu jawaban.

READ  Kemakmuran yang berkuasa di Ethiopia mengumumkan resolusinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *