Pengiriman kopi terhenti karena kapal-kapal menghindari pelabuhan Horn Reporter

  • Eksportir dan pemasok yang tidak memiliki uang tunai telah membuat petani kopi berada dalam kebingungan

Eksportir kopi Ethiopia terpaksa menunggu berbulan-bulan untuk mengirimkan produknya ke luar negeri. Eksportir sedang mempertimbangkan perpindahan ke pelabuhan Mombasa di Kenya sebagai solusi, namun dampak negatif dari masalah logistik sudah mulai terasa di industri ini.

Tameru Tadesse, pemilik dan manajer umum perusahaan ekspor kopi, mengatakan, “Sebelumnya, setidaknya satu pengiriman akan tiba di Djibouti setiap hari. Reporter. “Sejak ketidakamanan dimulai di Laut Merah, sudah ada satu kapal dalam sebulan. Kami usahakan tidak ketinggalan kapal yang satu ini, kopi kami tertahan di Djibouti.

Teka-teki ini disebabkan oleh keputusan perusahaan pelayaran global untuk mengarahkan kapal mereka di sekitar Tanjung Harapan dibandingkan melalui Terusan Suez yang lebih sempit namun lebih berbahaya. Maersk Denmark, CMA CGM Prancis, dan Hapag-Lloyd Jerman termasuk di antara negara-negara yang memilih rute yang lebih panjang namun lebih aman mulai Desember 2023.

“Kami mencoba mengirim kopi melalui Mombasa, tapi jaraknya terlalu jauh dan ada juga masalah dengan kendaraan di jalur Mombasa,” kata Tameru, yang pelanggan terbesar perusahaannya berada di Tiongkok, Jepang, dan pasar Asia lainnya.

Para eksportir mengatakan pelabuhan alternatif seperti Mogadishu juga tidak tersedia karena ketegangan antara Ethiopia dan Somalia.

– Periklanan –

Kendala logistik juga menyertai kekacauan dalam rantai pasokan kopi dalam negeri sebagai akibat dari program 'integrasi vertikal' yang baru-baru ini diperkenalkan dan pembatasan pertumbuhan kredit bank oleh bank sentral.

“Eksportir dan pemasok mengambil kopi dari petani secara kredit. Para petani dan pemasok ini telah memasok kopi kepada eksportir secara kredit namun belum dibayar. Banyak sekali petani dan pemasok yang tidak mempunyai uang atau kopi,” kata Hussein Ambo (PhD), Presiden Asosiasi Kopi Ethiopia. Reporter.

Petani dan pemasok kopi di wilayah Ilubabor di Oromia Barat sedang menunggu miliaran birr dalam bentuk piutang. Ratusan juta lainnya terutang kepada rekan-rekan mereka di Gedeo, Guji, Arsi dan daerah penghasil kopi lainnya.

READ  SICPA Menandatangani Nota Kesepahaman untuk Memulai Solusi Keamanan CERTUS di Ethiopia

Di beberapa wilayah tersebut, para petani dan anggota masyarakat lainnya melakukan aksi serentak dan berupaya menyita aset eksportir dan pemasok yang menolak melunasi rekening mereka.

“Bahkan ada kasus bunuh diri di kalangan pemasok kopi. Seorang pemasok kopi yang memasok hampir setengah miliar bir hanya memiliki tangan kosong. “Beberapa petani telah memasok kopi senilai 38 juta birr secara kredit namun belum dibayar,” kata Hussain. Reporter.

Selama musim panen kopi dari bulan Agustus hingga Desember, pemasok dan eksportir mengumpulkan biji kopi dari seluruh negeri. Mengumpulkan kopi membutuhkan investasi tunai yang besar, dimana pemasok dan eksportir mengambil pinjaman bank untuk membayar kembali biji kopi setelah dikirim.

Namun, Bank Nasional Ethiopia (NBE) memberlakukan batasan pertumbuhan sebesar 14 persen pada pencairan kredit bank pada Agustus 2023, sehingga menghambat akses industri kopi terhadap pendanaan, menurut orang dalam.

“Kami belum mengambil pinjaman dari bank. Bank-bank mencoba untuk bermain dalam batas 14 persen, tapi itu tidak cukup mengingat besarnya pinjaman yang dibutuhkan oleh industri ini,” kata Tameru.

Defisit tetap terjadi meskipun terdapat insentif tambahan sebesar komisi enam birr kepada bank untuk setiap dolar yang diperoleh eksportir kopi.

Pemasok biasanya menyerahkan kopinya kepada eksportir dengan imbalan tanda terima. Ini adalah praktik yang memperparah masalah.

“Dalam beberapa kasus, eksportir mengambil kopi dari pemasok tanpa membayar secara kredit. Dalam hal ini, pemasok tidak dapat membayar petani. Dalam kasus lain, eksportir membayar pemasok namun pemasok gagal membayar petani,” kata Kisat Worku, presiden Asosiasi Eksportir Kopi Ethiopia. “Tidak ada uang di pasar saat ini.”

Gizat mengamati bahwa permasalahan ini dimulai setelah peralihan perdagangan kopi dari Bursa Komoditas Ethiopia (ECX) ke sistem integrasi vertikal yang diperkenalkan oleh pihak berwenang selama beberapa tahun terakhir. Hal ini memungkinkan eksportir mendapatkan kopi langsung dari pemasok.

READ  Mengevaluasi kinerja Digre di Addis ketika AB menghadapi depresi

Berdasarkan model ECX sebelumnya, pembayaran dilakukan segera setelah pengiriman. Hal ini tidak sama pada sistem koordinat vertikal.

Sementara kelompok lobi yang mewakili sektor ekspor kopi telah meminta bank sentral untuk melonggarkan batas pinjaman, kata regulator NBE Reporter Permintaan tidak sedang dipertimbangkan.

Sementara itu, para pejabat di Otoritas Kopi dan Teh mengatakan mereka telah memperkenalkan langkah-langkah baru untuk memaksa eksportir dan pemasok kopi menerima tanda terima yang menunjukkan pembayaran pinjaman kopi.

Namun, eksportir seperti Tameru berpendapat bahwa industri ini membutuhkan solusi jangka panjang dibandingkan perbaikan cepat.

“Industri kopi penuh dengan orang-orang oportunistik yang ingin menghasilkan uang dengan cepat. Bisnis tidak ditangani oleh pedagang yang berpengetahuan. Orang-orang ini sengaja menaikkan harga kopi di dalam negeri, jauh di atas harga internasional. Pejabat pemerintah secara membabi buta mendukung kenaikan harga tersebut dengan alasan bahwa hal itu akan menguntungkan petani kopi,” kata Tameru. Reporter. “Tapi hal ini membuat eksportir bangkrut. Kita terpaksa membeli dengan harga lebih tinggi dari yang ditawarkan di pasar internasional. Batas kredit sebesar 14 persen telah memperburuk hal ini. Sampai tahun lalu, setidaknya ada uang.

Dameru mencatat bahwa harga biji kopi lokal yang belum diolah seharusnya sekitar 50 Birr per kilo. Namun tahun lalu, harga naik menjadi 120 birr per kg sebelum turun ke harga saat ini yaitu 80 birr.

Tameru mengakui bahwa jatuhnya harga domestik sebagian besar disebabkan oleh kebijakan NBE yang mengambil uang dari perekonomian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *