Pengamat Musiman Somalia 24 November 2022 – Somalia

Tautan

Wilayah selatan dan tengah menerima hujan selama periode pelaporan, tetapi kondisi kering terjadi di utara

Laporan lapangan menunjukkan bahwa sebagian Somalia selatan dan tengah menerima curah hujan lokal ringan hingga sedang selama periode 11-20 November. Sebaliknya, sebagian besar wilayah utara menerima sedikit atau tidak ada curah hujan. Menurut data penginderaan jauh CHIRPS awal, wilayah selatan dan tengah menerima curah hujan 5–25 milimeter (mm) atau lebih, sedangkan wilayah lainnya menerima curah hujan total kurang dari 5 mm (Gambar 1). Di sebagian besar negara, total curah hujan yang dicatat oleh data penginderaan jauh tidak berubah lebih dari 10 mm dari rata-rata jangka panjang (1981-2020). Namun, curah hujan rata-rata di Teluk, Kedo, Juba Tengah dan Shabelle Hilir serta beberapa bagian Juba Hilir kurang dari 10-50 mm (Gambar 2). Secara keseluruhan, curah hujan secara keseluruhan berada di bawah rata-rata di sebagian besar negara sejak dimulainya musim ban di bulan Oktober. Menurut data pengukur Stasiun Sungai FAO SWALIM, ketinggian air sungai di sebagian besar stasiun di sepanjang Sungai Juba berada di bawah rata-rata jangka panjang per 6 November.
Sebaliknya, sebagian besar stasiun di sepanjang Sungai Shabelle menunjukkan ketinggian air yang bervariasi dari bawah hingga di atas rata-rata jangka panjang. Namun, risiko banjir di Juba dan Shabelle masih sangat rendah, dengan perkiraan cuaca kering di dataran tinggi Ethiopia.

Di barat laut, laporan lapangan menunjukkan bahwa curah hujan kurang di semua zona penghidupan penggembalaan dan pertanian di daerah Vukoi Kalpit, Doktheer, Chool dan Sanak selama 11-20 November. Namun, daerah agropastoral Kuban lokal (daerah Awdal) di distrik Borama dan Baghi dan daerah pastoral Kuban di distrik Berbera (daerah kalpit Wookoi) menerima curah hujan ringan hingga sedang. Menurut data sejarah dan informasi bawah tanah, kondisi kering bukanlah hal yang aneh selama periode ini. Secara keseluruhan, kondisi lanskap di area penggembalaan di area Togdir, Sanak dan Chul berada di bawah rata-rata dengan dampak positif dari hujan Garan Juli-September yang normal diikuti dengan curah hujan awal di area Avdal dan Wagui Kalpit dan area lainnya.

READ  Diaspora Ethiopia mengirimkan US$1,7 miliar dalam empat bulan

Di Timur Laut, laporan lapangan menunjukkan curah hujan ringan sampai sedang, meskipun data penginderaan jauh menunjukkan bahwa sebagian besar daerah penggembalaan di daerah Bari, Nugal dan Muduk Utara menerima sedikit curah hujan selama 11-20 November. Di wilayah Bari, daerah penggembalaan pedalaman utara di distrik Iskushupan dan Bandarbela menerima hujan ringan, sementara daerah penggembalaan Kolis timur di sebagian besar distrik menerima hujan lokal ringan hingga sedang. Daerah penggembalaan Teeh pesisir di distrik Iskushupan dan Bandarbela juga menerima hujan lokal ringan hingga sedang. Di Nugal dan Muduk Utara, hujan kecil tercatat, meskipun daerah setempat di Howd Ayer Livelihood Zone diguyur hujan ringan. Karena kinerja curah hujan secara keseluruhan buruk hingga saat ini, kondisi padang penggembalaan dan ketersediaan air masih jauh di bawah rata-rata.

Di wilayah tengah, laporan lapangan menunjukkan bahwa curah hujan selama 11-20 November berbeda di zona penghidupan penggembalaan dan agro-penjelajah di wilayah Kalgadut dan Muduk Selatan. Wilayah Agropostoral Cowpea di distrik Ceeldheer, Xararadheere dan Hobyo mencatat curah hujan sedang dengan distribusi normal, sementara pesisir Teeh menerima curah hujan ringan hingga sedang. Daerah penggembalaan Howd dan kantong penggembala Howd dan Adun di Abudhwak menerima curah hujan ringan hingga sedang. Meskipun curah hujan baru-baru ini telah mendukung beberapa perbaikan, kondisi padang penggembalaan tetap di bawah rata-rata di banyak daerah penggembalaan.

Di selatan, curah hujan bervariasi selama 1-10 November. Menurut laporan lapangan, tidak ada hujan yang turun di sebagian besar Bay, Bagool, Gedo, dan Shabelle Tengah. Namun, sebagian besar Juba menerima hujan sedang dengan distribusi yang adil, sementara sebagian besar Hiran, padang rumput bagian selatan dan daerah agropastoral sorgum di Shabelle Hilir dan distrik Luk dan Partire di Gedo menerima hujan lokal ringan hingga sedang. Sementara itu, 65,5 mm di Beladwane (Hiran), 33 mm di Sagu (Juba Tengah), 29,5 mm di Tinsur (Teluk), 26 mm di Sutur (Baykool) dan 22 mm di Puloberte (Hiran).m, dan 11 mm. 1,5 mm di Jamam (Juba Bawah). Namun, stasiun penakar hujan di Baidoa (Teluk), Elbarde (Bacool), dan Afgoye (Lower Shabelle) tidak mencatat curah hujan. Menurut data stasiun pengukur sungai SWALIM pada tanggal 24 November, ketinggian air sungai di sebagian besar stasiun di sepanjang Sungai Juba berada di bawah rata-rata jangka panjang. Sebaliknya, sebagian besar stasiun di sepanjang Sungai Shabelle menunjukkan ketinggian air bervariasi dari di bawah rata-rata (Zohar) hingga di atas rata-rata (Bulburt). Namun, ketinggian air di semua stasiun jauh di bawah tingkat risiko banjir.

READ  Agribank mengikuti standar dalam pertumbuhan buku pinjaman

Menurut Normalized Difference Vegetation Index (NDVI) dari eVIIR yang diturunkan dari satelit selama periode 11-20 November, kondisi vegetasi di Somalia sebagian besar berada di bawah normal. Namun, peningkatan lokal diamati di sebagian besar wilayah utara dan tengah dan beberapa wilayah lokal di selatan (Gambar 3). Prakiraan cuaca tujuh hari Pusat Prediksi Iklim NOAA hingga 30 November menunjukkan kondisi yang lebih kering diperkirakan terjadi di seluruh negeri (Gambar 4). Permukaan air sungai di cekungan Juba dan Shabelle di Somalia selatan diperkirakan akan tetap stabil atau sedikit menurun dalam beberapa minggu mendatang karena cuaca kering yang meluas diperkirakan terjadi di dataran tinggi Ethiopia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *