Pengacara Boeing berpendapat korban kecelakaan Ethiopian Airlines 737 Max meninggal tanpa rasa sakit

The Wall Street Journal memberi kita laporan tentang senam mental mengganggu Boeing dalam upaya menghindari kesalahan atas dua kecelakaan 737 Max yang menewaskan total 346 orang.

WSJ laporanDalam pengajuan pengadilan baru-baru ini oleh pengacara Boeing, “seorang ahli mengutip bahwa korban 737 MAX meninggal tanpa rasa sakit karena pesawat menghantam tanah begitu cepat sehingga otak mereka tidak punya waktu untuk memproses sinyal rasa sakit dari sistem saraf mereka.”

“Boeing mengakui tragedi luar biasa yang dialami keluarga,” kata pengacara dalam pengajuan 27 Februari yang dilihat oleh WSJ. Namun, pengacara berpendapat bahwa undang-undang Illinois “menghalangi bukti rasa sakit dan penderitaan penumpang yang ditimbulkan sebelumnya untuk mendukung pemberian ganti rugi dalam kasus ini.”

Maskapai ini menyewa seorang saksi ahli – Jonathan French, digambarkan sebagai seorang ahli dalam faktor manusia dan fisiologi kedirgantaraan – yang mengatakan dalam pengajuan pengadilan, “Sementara penumpang tidak diragukan lagi menganggap penerbangan mengintimidasi, manusia memiliki kecenderungan untuk berpegang pada harapan. Mengharapkan yang terburuk.” […] Pada akhirnya, tidak mungkin mengetahui pengalaman subyektif setiap penduduk,” lapor WSJ.

TV siaran langsung

Penggugat tidak percaya, mengatakan penumpang di Penerbangan 302 “menderita penderitaan mental, rasa sakit dan penderitaan yang tak terbantahkan dan cedera tubuh saat mereka mengalami G-force ekstrim dan tahu pesawat akan mogok. , dan akhirnya jatuh dengan hidung ke tanah dengan kecepatan yang mengerikan,” lapor WSJ.

READ  AfDB, berkelanjutan untuk mempercepat pertumbuhan inklusif — Bisnis — The Guardian Nigeria News – Nigeria dan World News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *