Shanghai Foundation merekrut sukarelawan untuk berbicara dengan barista autis

Sebuah yayasan di Shanghai merekrut sukarelawan untuk bertindak sebagai pelanggan dan berinteraksi dengan barista autis.

Relawan dari Shanghai Agape Foundation mengunjungi sebuah toko bernama “A-Coffee” Rabu lalu untuk bertindak sebagai relawan obrolan, kata yayasan itu.

“A-Coffee” bukanlah kedai kopi biasa, melainkan basis praktik komunitas pertama untuk autisme di Shanghai.

Akibat H1N1, hanya dua dari empat barista yang seharusnya hadir yang muncul. Mereka semua adalah murid autis dari Angel Possum Friend Salon (terjemahan sastra). Selain mengajari mereka cara membuat kopi, mengatasi perilaku buruk mereka, guru membantu mereka saat mereka kesulitan berinteraksi dengan “pelanggan”.

Dengan hanya empat jenis minuman yang disajikan di kafe, barista bernama Dongdong berbicara dengan suara dan bibir yang rendah. “Pelanggan” sering kali harus bertanya tiga atau empat kali sebelum melakukan pemesanan. Setelah mengulanginya, Dongdong akhirnya mencatat minuman dan nomor meja yang diinginkan para tamu. Dia menggiling biji kopi, menaburkan bubuk kopi, susu berbuih, pergi ke bar untuk membuat seni latte dan dengan cepat menyajikan kopi.

Barista lainnya, Qiqi, mengalami masalah komunikasi. Saat berbicara dengan orang lain, dia sering berhenti tiba-tiba dan melihat ke arah lain. Setelah pengingat dari guru yang bertanggung jawab, dia sadar kembali dan sekali lagi dapat melihat orang asing di depannya. Tapi itu tidak akan lama sebelum hal yang sama terjadi lagi.

Ibu Quiki dan rekan-rekan ibunya dengan sungguh-sungguh memintanya untuk kembali ke tempat duduknya.

Ketika Qiqi pertama kali bertugas di sana, dia sering berlarian tanpa mengikuti etiket barista, dan mereka menjelaskan kepada para relawan bahwa dia duduk dan berkomunikasi merupakan kemajuan besar. Mereka bersikeras untuk sering berkunjung ke toko dan berharap para relawan memberikan kesempatan kepada anak-anak seperti dia untuk berinteraksi dan belajar ilmu di berbagai bidang.

READ  Ethiopia: Bank Dunia membantu memperkuat konektivitas pedesaan dan akses jalan untuk meningkatkan ketahanan iklim dan ketahanan pangan - Ethiopia

Yayasan merekrut relawan untuk menemani anak-anak autis ini selama dua jam setiap hari Rabu.

– Diterjemahkan oleh Abigail Wu

Shanghai Tiannai Foundation merekrut relawan untuk berinteraksi dengan anak autis

Shanghai Foundation merekrut sukarelawan untuk berbicara dengan barista autis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *