Penerbit menyerukan kebangkitan industri kertas

Pertumbuhan berkelanjutan dan pengembangan sektor penerbitan di Nigeria hanya dapat terjadi jika pabrik kertas berfungsi.

Permasalahan industri kertas Nigeria yang tertekan dan solusi mendesak untuk menghindari hilangnya pendapatan menjadi pusat perhatian pada Konferensi Tahunan/Rapat Umum Asosiasi Penerbit Nigeria (NPA) tahun 2023.

Sudah menjadi fakta umum bahwa pabrik kertas besar di negara ini adalah Nigeria Paper Mill Limited, Jeppa, Negara Bagian Kwara. Perusahaan Manufaktur Surat Kabar Nigeria Limited, Oku-Iboku, Negara Bagian Akwa Ibom; dan Nigerian National Paper Manufacturing Company Limited, Negara Bagian Ogun, telah menutup tokonya dan hanya sedikit yang masih beroperasi. Hal ini membuat negara ini sangat bergantung pada impor.

Industri buku, termasuk penerbit dan surat kabar, terguncang oleh mahalnya biaya impor surat kabar, yang semakin mengikis margin keuntungan. Menurut data Biro Statistik Nasional, Nigeria mengimpor kertas dan produk terkait senilai N296,696 miliar antara Juli dan Desember 2021.

Mengingat keadaan mereka yang penuh tantangan dan perjuangan untuk bertahan hidup, tidak mengherankan jika NPA mencatat masalah ini pada konferensi bertajuk ‘Menghidupkan Kembali Produksi Kertas Lokal di Nigeria: Obat Mujarab untuk Industri Penerbitan Berkelanjutan’ yang diadakan di Hotel Bandara Lagos pada bulan Desember. 7 sampai 8. Ikeja.

Ketuanya, Sir Uchenna Cyril Anyok, menyampaikan kepedihan para anggota dalam pidato sambutannya sebelum pidato utama yang luar biasa dari Dr. Rotimi Oladele yang menawarkan solusi berharga.

Bagi Anioke, tema ini tepat mengingat “kampanye yang semakin intensif dalam penggunaan produk dan layanan buatan Nigeria. Penerbit asli kami harus memiliki pengetahuan teknis dan teknis untuk menghasilkan buku-buku berkualitas tinggi dalam berbagai genre.”

Perlindungan terus-menerus terhadap penerbit dan percetakan asing oleh banyak penerbit di Nigeria (terutama dalam produksi buku anak-anak, buku dasar dan menengah, apa pun manfaatnya) tidak hanya akan melemahkan perekonomian lokal kita tetapi juga menghilangkan peluang bagi generasi muda/profesional kita. Bekerja dan mendapat penghidupan yang layak. Yang lebih mengkhawatirkan, hal ini akan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan berkelanjutan industri penerbitan di Nigeria.

READ  Wakil Pengawas Hutan Nasional Gifford Pinchot Baru terpilih

“Sayangnya, produksi buku (terutama buku anak-anak, buku sekolah dasar dan menengah) di negara asing lebih dilihat sebagai simbol status dibandingkan lemahnya perekonomian kita, ekspor lapangan kerja dan tekanan yang tidak semestinya pada mata uang asing. Kita perlu memikirkan Nigeria, bertindak Nigeria dan yang paling penting, harus bangga menggunakan merek Nigeria.

Tepatnya, hal ini bukanlah berita suram dari pemimpin NPA, yang melaporkan pencapaian penting kepada para anggotanya: asosiasi tersebut akhirnya menjadi milik pribadinya.

Aniog mengungkapkan: “Sejak didirikan 58 tahun lalu, NPA telah beroperasi di kantor sewaan. Upaya terpadu yang dilakukan oleh pemerintahan sebelumnya untuk mengatasi tantangan yang tampaknya berkepanjangan ini selalu menemui jalan buntu. Namun, Tuan. Pemerintahan terakhir di bawah kepemimpinan digital Kabateka Adedapo, Hon. Komite Pembangunan NPA yang dipimpin oleh Dayo Okuniyi mengamankan aset tanah untuk asosiasi.

“Manajemen kami sejak dilantik bertekad untuk memindahkan kami ke kantor tetap. Untuk mencapai tujuan tersebut, kami memiliki VP kami yang tak kenal lelah, Alh. Luqman Dauda untuk mengawasi proyek tersebut. Sebuah tugas yang dia lakukan dengan kerja keras dan profesionalisme. Hari ini, Institut Penelitian Kehutanan, No1 dekat Ibadan, Kami dengan bangga memiliki kantor kecil di Bethlehem Crescent, Jericho Hill, GRA. Selamat tinggal Kantor Sewa”

Oladele, mantan Direktur Pelaksana Surat Kabar Afrika Nigeria Plc, penerbit judul Tribune, mencatat bahwa meskipun ada kemajuan teknologi, surat kabar tersebut tetap berguna dan tidak akan hilang dari tabel di Nigeria.

Namun beliau menyarankan rencana aksi termasuk pembentukan Kamar Dagang Percetakan dan Penerbitan dengan keterlibatan pemangku kepentingan utama untuk memastikan pasokan yang berkelanjutan. NPA, Asosiasi Pemilik Surat Kabar Nigeria, Asosiasi Editor Nigeria, dan Persatuan Editor Nigeria diidentifikasi sebagai pemangku kepentingan utama.

READ  12 warga Etiopia yang tinggal secara ilegal di Kenya telah ditangkap

Oladele lebih lanjut merekomendasikan melobi pemerintah pusat untuk menyatakan keadaan darurat di atas kertas dan membentuk Otoritas Pengembangan Kertas dan Grafis.

Pembicara utama mendesak NPA dan seluruh pemangku kepentingan untuk memajukan penelitian yang kuat dan inovasi disruptif di tiga bidang utama: “Kebijakan daur ulang dan pengembangan kelembagaan untuk menciptakan UKM yang tertarik pada produksi kertas melalui daur ulang, dengan fokus pada eksperimen spesifik dan sumber daya yang dapat ditindaklanjuti. Pisang seperti Uganda sedang dilakukan sekarang/ Mari kita mulai dengan pisang dll. Kita juga bisa melihat revolusi bambu seperti kerjasama Tiongkok dengan Ethiopia Libatkan Majelis Nasional untuk merevitalisasi pabrik kertas Jeppa, Iwobin dan Oku Iboku untuk mendapatkan legislasi dan pendanaan yang sesuai.

Menekankan perlunya tindakan segera, Oladele berkata, “Populasi dan tingkat pertumbuhan kami menjadikan kami pasar yang besar bagi para pedagang kertas. Kita perlu menghentikan aliran modal devisa yang besar ke berbagai negara setiap tahunnya dan menciptakan lapangan kerja di ekosistem ini selama stabilitas kertas tetap terjaga.

Dia mendesak para pemangku kepentingan untuk “berdiam diri dan bekerja sama untuk mempengaruhi lembaga-lembaga pemerintah terkait untuk bekerja sama dalam upaya mengatasi masalah ini.”

Oladele bertanya kepada Kementerian Informasi Federal dan Orientasi Nasional; Perdagangan, Industri dan Investasi; pendidikan; Bank Sentral Nigeria, Bank Industri dan Bank Pembangunan Nigeria bekerja sama dengan penerbit untuk mengatasi masalah ini, memperingatkan akan masa depan surat kabar tersebut dalam jangka panjang.

“Saat kita menghadapi perang kertas, kita tidak boleh melupakan arus global – masyarakat tanpa kertas. Tantangan tambahan ini harus dilihat sebagai prioritas lain. Kita memerlukan penetapan prioritas, kecepatan, moral, patriotisme, institusi, hukum, kebijakan yang kuat. dan komitmen kepemimpinan yang kredibel. “Saya katakan keberanian ‘Malawi’ diperlukan dalam pelatihan,” katanya.

READ  Mendorong langkah-langkah untuk membangun kembali infrastruktur yang rusak akibat perang di utara: Kementerian Perkotaan, Infrastruktur - Chattenaw : Berita Ethiopia

Pembicaraan Oladele yang diterima dengan baik dilanjutkan dengan sesi panel di mana para ahli berdiskusi lebih lanjut – mantan Ketua NPA dan Direktur Pelaksana HEBN Plc, NO Okereke, memimpin diskusi, dengan Direktur Jenderal Komisi Hak Cipta Nigeria, Dr. John Asien, moderator. Anggota panel tersebut adalah Profesor Abiodun Oluwatare dari Departemen Kehutanan dan Produk, Universitas Ibadan, Kepala Eksekutif FAE Limited, Ibu Funleyo Okiowo, Bapak Olukbemi Malomo dan Direktur Pelaksana, Learn Africa Plc, Alhaji Hassan Bala.

Baca juga dari ini Tribun Nigeria

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *