Para peneliti kentang transgenik tidak lagi peduli di tengah penghentian pendanaan USAID. Reporter

Para peneliti yang menunggu pendanaan untuk proyek kentang hasil rekayasa genetika yang kehilangan dana karena pembekuan bantuan tidak manusiawi ke Ethiopia oleh pemerintah AS kini berada dalam ketidakpastian.

Pusat Penelitian Bioteknologi Pertanian Nasional (NABRC), bekerja sama dengan para peneliti di Michigan State University, memenangkan hibah sebesar 13 juta dari Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) untuk sebuah proyek pada tahun 2021.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan kentang tahan penyakit busuk daun untuk produksi pertanian dengan menggunakan gen dari kentang tipe liar. Proyek Genetically Modified Organism (GMO) diketuai oleh Tadesse Daba (PhD), Koordinator Negara pada Forum Terbuka Bioteknologi Pertanian di NABRC.

“Satu-satunya hal yang tersisa adalah menandatangani kontrak dan memulai pengujian di area pertanian percobaan terbatas,” katanya kepada The Reporter. “Tetapi perang pecah di Ethiopia utara, dan penelitian kami terhenti.”

Pemerintah AS mengumumkan akan mengakhiri semua bantuan non-kemanusiaan ke Ethiopia pada tahun 2021, beberapa bulan setelah pecahnya pertempuran antara Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) dan pemerintah pusat.

– Periklanan –

NARBC bertanggung jawab untuk bermitra dengan 22 lembaga di negara yang didedikasikan untuk penelitian pertanian mengenai subjek yang berkaitan dengan bioteknologi.

Tadesse memperingatkan bahwa penghentian program kentang dapat menimbulkan konsekuensi serius.

“Penyakit busuk daun dapat menyerang semua varietas kentang yang dapat dimakan di seluruh dunia,” katanya. “Penghancuran produksi bisa berkisar 70 hingga 100 persen, itulah sebabnya program subsidi banyak diajukan dari berbagai negara.”

Hibah global USAID awalnya diberikan kepada para peneliti di Bangladesh, Indonesia, Ethiopia dan Nigeria sebelum NABRC, Universitas Michigan dan koordinator proyek menerima surat yang memberitahukan mereka bahwa pendanaan untuk penelitian di Ethiopia telah dihentikan.

READ  Jerry Holzman, mantan guru Long Island dan ahli pemahat kayu yang memimpin Empire State Carousel, telah meninggal.

Tadesse mengatakan USAID telah mengalokasikan kembali dananya untuk para peneliti di Kenya.

Peneliti kentang transgenik mengacungkan jempol di tengah pemotongan dana USAID |  Jurnalis |  #1 Berita Ethiopia Terbaru Hari Ini

Sebelum dana tersebut ditarik, NABRC memperoleh izin dari Otoritas Perlindungan Lingkungan Ethiopia (EPA) untuk menguji kentang transgenik di area pertanian percobaan yang terisolasi.

“Kami sedang bersiap-siap untuk mempersiapkan area tes ketika kami menerima surat tersebut,” kata Dadesse. “Proyek ini sekarang terhenti. Saya masih menulis surat kepada USAID dan berusaha mendapatkan dana tersebut kembali.

Produk rekayasa genetika harus melalui empat tahap evaluasi sebelum masuk ke sistem budidaya dalam negeri. Tahap pertama terdiri dari penelitian laboratorium, dilanjutkan dengan penanaman dan pengujian di lahan terkendali dan berpagar.

Tanaman hasil rekayasa genetika kemudian ditanam dan diuji dalam uji coba lapangan yang diatur oleh EPA dan Komite Penasihat Keamanan Hayati Nasional. Jika berhasil, NABRC akan mulai memasok benih transgenik kepada petani untuk operasi komersial.

Reporter tersebut mengunjungi departemen kultur jaringan NABRC, tempat kentang transgenik yang tahan penyakit busuk daun ditanam dalam wadah kaca di laboratorium dengan suhu dan UV yang dikontrol di kota Holeta.

Departemen ini juga mengawasi penelitian strain Enset (pisang palsu) yang tahan terhadap layu bakteri di lahan tertentu di Holeta dan Hawassa. Penelitian mengenai enset GMO dikatakan berada pada tahap akhir.

Penyakit layu bakteri dapat merusak hasil panen, sumber nutrisi penting bagi seperlima penduduk Etiopia, terutama bagi masyarakat yang tinggal di bagian selatan dan barat daya negara tersebut.

Ipsa Fite adalah peneliti utama proyek NSET.

“Kekeringan dan kerawanan pangan di wilayah Kurage, Sidama dan Davro sangat terkena dampak kehancuran yang disebabkan oleh penyakit ini,” katanya.

Proyeknya menggunakan gen tahan bakteri yang diambil dari paprika untuk memperkuat tanaman Enset.

READ  SALAH: Gambar ini tidak menunjukkan pasukan Eritrea membakar hutan di wilayah Tigray pada Maret 2023 | Oleh PesaCheck | Maret, 2023

Peneliti kentang transgenik mengacungkan jempol di tengah pemotongan dana USAID |  Jurnalis |  #1 Berita Ethiopia Terbaru Hari IniPeneliti kentang transgenik mengacungkan jempol di tengah pemotongan dana USAID |  Jurnalis |  #1 Berita Ethiopia Terbaru Hari Ini

Enset GMO ditempatkan di rumah kaca di fasilitas NABRC di Holeta. Prosedur laboratorium dipelihara dengan cermat. Pintu masuknya melalui gerbang ganda, dimana pengunjung harus mengganti sepatu setelah melewati gerbang pertama, dan mengenakan alat pelindung diri termasuk sarung tangan dan baju pelindung setelah melewati gerbang kedua.

Laboratorium kultur jaringan utama terdiri dari sterilisasi, penyiapan media tumbuh, penjernihan udara serta pengontrolan suhu dan sinar UV hingga tanaman cukup berakar dan tumbuh.

Ketika akar sudah cukup panjang untuk dipindahkan, tanaman dipindahkan ke area pengujian yang ditentukan.

Pada tahap terakhir ini reporter memperhatikan adanya GMO. EPA telah memulai penyelidikan lapangan yang diperkirakan akan dimulai pada bulan Mei.

Menyusul diperkenalkannya Proklamasi Keamanan Hayati pada tahun 2015, yang mengizinkan budidaya transgenik untuk pertama kalinya di Etiopia, para peneliti Etiopia telah mulai menguji kapas, jagung, kentang, gandum, dan enset transgenik.

Sejauh ini hanya kapas transgenik yang disetujui untuk penggunaan komersial.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *