Para pemimpin mengatakan pendanaan dan kebijakan yang kuat diperlukan untuk mengatasi kekurangan gizi yang mempengaruhi lebih dari 80 juta anak di dunia

Tautan

AU, AfDB dan FAO mengadakan pertemuan meja bundar untuk membahas nutrisi di Afrika

20 Februari 2024, Addis Ababa: Anak-anak di Afrika harus menanggung akibatnya akibat kekurangan gizi, demikian diskusi tingkat tinggi yang diadakan oleh Uni Afrika dan para pemimpin pemimpin nutrisi di Afrika pada Jumat malam. Sekitar 86 juta anak di bawah usia lima tahun menderita berbagai bentuk malnutrisi, 63 juta anak mengalami stunting, 10 juta mengalami kelebihan berat badan, dan 3 juta mengalami wasting – yaitu berat badan di bawah tinggi badan mereka. Kepala Negara dan Pemerintahan, Wakil Presiden, Menteri dan kepala pembangunan serta organisasi mitra mengatakan hal ini menghadirkan tantangan pembangunan terbesar bagi Afrika. Mereka hadir pada hari Jumat, di sela-sela Sidang Biasa Uni Afrika ke-37 di Addis Ababa, bertajuk “Meja Bundar Tingkat Tinggi Uni Afrika: Mengatasi Malnutrisi, Mendorong Transformasi Afrika melalui Peningkatan Investasi Multilateral”. Berbicara atas nama Raja Letzi III dari Lesotho, Perdana Menteri Kerajaan dan Menteri Pertahanan, Keamanan Nasional dan Lingkungan Hidup, Samuel Ntsokone Matkane, meminta negara-negara anggota Uni Afrika untuk menyajikan solusi kebijakan dan program untuk meningkatkan nutrisi melalui investasi multilateral. Berbicara pada salah satu diskusi panel, Presiden Republik Federal Ethiopia, Sahle-Work Juday, menyoroti Deklarasi Sekota yang dibuat oleh Pemerintah Ethiopia pada tahun 2015 sebagai komitmen baru untuk mengakhiri kelaparan, mencapai ketahanan pangan dan mempromosikan serta meningkatkan gizi. . Pertanian berkelanjutan. Deklarasi Sekota adalah komitmen tingkat tinggi pemerintah Ethiopia untuk mengakhiri stunting pada anak di bawah usia dua tahun pada tahun 2030. [preventing] penyakit dan kematian, kinerja pendidikan dan produktivitas tenaga kerja yang tidak memadai,” katanya. Dr. Akinwumi Adesina, Presiden Grup Bank Pembangunan Afrika, mengatakan, “Kami memiliki tugas dan tanggung jawab untuk mengurangi malnutrisi dan stunting di Afrika sebesar 40% pada tahun 2025. Setahun kemudian, dia menyatakan, “Oleh karena itu, sangat penting bahwa politik yang kuat digunakan oleh para pemimpin negara bagian dan pemerintah untuk mengatasi malnutrisi.” Gizi yang buruk menghalangi anak-anak usia sekolah untuk mewujudkan potensi akademis mereka, mengurangi produktivitas kerja dan menghambat kontribusi yang diperlukan kepada masyarakat dan berdampak negatif terhadap pembangunan ekonomi. Sebagai salah satu pendiri African Leaders for Nutrition, yang bertujuan untuk mempengaruhi investasi inovatif dalam bidang gizi tinggi dan ketahanan pangan, presiden dewan bank tersebut memperingatkan bahwa situasi dapat memburuk jika tidak ada tindakan yang diambil. Sebuah prioritas yang mendesak,” kata Adesina. Ia merujuk pada temuan survei kelaparan Program Pangan Dunia di Afrika, yang menunjukkan bahwa kekurangan gizi mempunyai implikasi luas terhadap kemajuan sosial. Menciptakan anggaran khusus untuk nutrisi yang dapat didukung oleh lembaga-lembaga multilateral. Menegaskan kembali pentingnya kepemimpinan politik dan kerja sama dalam memerangi malnutrisi, Komisaris Kesehatan Uni Afrika Minata Samet Sesouma berbicara atas nama Presiden Uni Afrika Moussa Faki Mahamat. , menyerukan semua Negara Anggota untuk menyatukan upaya mereka dalam memerangi malnutrisi. Acara meja bundar tersebut, yang diselenggarakan atau didukung oleh mitra pembangunan Big Win Philanthropy, Nutrition International, dan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, menyoroti para pemimpin nutrisi yang menyelaraskan tujuan strategis nasional negara-negara Afrika dengan agenda nutrisi kontinental dan global. Perwakilan Organisasi Pangan dan Pertanian di Ethiopia, Farai Jimutzi, mencatat bahwa saat ini jumlah anak-anak yang mengalami stunting lebih banyak dibandingkan 20 tahun yang lalu, dan statistik stunting di Afrika sedang meningkat. “Untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam nutrisi, ada keuntungan sebesar $16. Mengatasi malnutrisi masuk akal secara ekonomi,” tambahnya. Diskusi tersebut dimoderatori oleh Dr. Victor Oladogun, Penasihat Senior Presiden Kelompok Bank Pembangunan Afrika. Dr Victor Oladokun, Penasihat Senior Presiden Grup Bank Pembangunan Afrika, menjadi moderator dalam diskusi tersebut, termasuk percakapan dengan Presiden Ethiopia HE Sahle-Work Zewde. Para menteri, mitra pembangunan dan pembicara lainnya meninjau kemajuan dalam mencapai tujuan nutrisi dari Rencana Pembangunan Pertanian Komprehensif Afrika-CAADP, Deklarasi Malabo, Majelis Kesehatan Dunia dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

READ  Festival Yahudi Boulder menampilkan komunitas melalui budaya Yahudi, hujan atau cerah - Kamera Harian Boulder

Untuk informasi lebih lanjut hubungi:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *