Negara kehilangan hingga 300 Juta USD setiap tahunnya akibat perdagangan ilegal satwa liar melalui perbatasan timur – ENA English

Addis Ababa, 27 Desember 2023 (ENA) – Ethiopia kehilangan antara 250 dan 300 juta dolar AS setiap tahun akibat perdagangan informal hewan hidup melalui perbatasan timurnya, sebuah penelitian mengungkapkan.

Rahima Musema, peneliti senior di Institut Penelitian Pertanian Ethiopia yang mempresentasikan makalah penelitiannya pada diskusi panel, mengatakan bahwa pangsa perdagangan informal hewan hidup melalui perbatasan timurnya adalah sekitar 86 persen.

Tantangan-tantangan seperti terbatasnya dukungan teknis, kurangnya kualitas pelayanan, kurangnya inspeksi modern dan kurangnya infrastruktur di pos-pos pemeriksaan telah berkontribusi terhadap meluasnya perdagangan informal di sepanjang perbatasan Barat Laut, Barat dan Selatan.

Menurutnya, “Faktor pendorong utama perdagangan informal adalah kurangnya penyediaan layanan, pemahaman terhadap isu-isu, kurangnya informasi pasar dan kurangnya isolasi untuk memenuhi permintaan negara-negara pengimpor.”

Oleh karena itu pemerintah harus mengurangi perdagangan informal melalui intervensi kebijakan agar tidak berdampak pada masyarakat perbatasan.

Somalia, Djibouti, Kenya dan Sudan adalah tujuan utama perdagangan informal Ethiopia berupa hewan hidup dan produk pertanian lainnya seperti wijen, bawang putih, lentil, kacang fava, cabai merah, dan teff.

Dezalegne Begna, peneliti utama di Institut Studi Kebijakan Ethiopia, mengatakan perdagangan informal hewan hidup sangat mempengaruhi pendapatan devisa negara.

Hal ini turut menyebabkan inflasi komoditas sehari-hari dalam negeri dan berdampak negatif terhadap perekonomian nasional.

“Untuk menertibkan hal tersebut, pemerintah berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan dan Integrasi Wilayah telah meneliti Kebijakan Perdagangan Ternak dan menyerahkannya kepada Kabinet untuk disetujui.”

Ethiopia memiliki populasi ternak terbesar di Afrika dengan 65 juta sapi, 40 juta domba, 51 juta kambing, 8 juta unta, dan 49 juta ayam pada tahun 2020, menurut Biro Pusat Statistik.

READ  Bisnis Teladan, Hubungan Sosial di Song of Ethiopia - Bisnis Baru Ethiopia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *