Negara berencana mengimpor 100 produk dalam tiga tahun: Menteri Perindustrian – ENA English

Addis Ababa 2 Januari 2024 (ENA) Ethiopia berencana untuk sepenuhnya mengganti impor produk makanan dan minuman serta tekstil dan pakaian dalam tiga tahun ke depan, ungkap Menteri Negara Perindustrian Tarekegn Bululta.

Ia mengatakan, strategi substitusi impor adalah dengan melakukan diversifikasi perdagangan ekspor dan impor secara bertahap, menjauhi substitusi barang konsumsi jangka pendek dengan produk dalam negeri.

Diketahui bahwa kementerian sedang menerapkan strategi substitusi impor 10 tahun pertamanya.

Makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, kulit dan produk kulit, produk kimia dan konstruksi, serta produk logam dan teknik diidentifikasi sebagai sektor yang seluruhnya diproduksi di dalam negeri.

Menneg menegaskan fokus utama strategi ini adalah meningkatkan daya saing sektor manufaktur melalui pribumi barang impor.

Saat ini, sektor manufaktur hanya memenuhi 38 persen dari total kebutuhan dalam negeri dan sisanya diimpor.

Oleh karena itu, upaya dilakukan untuk mengalihkan ketergantungan terhadap produk luar negeri dengan bantuan strategi.

Sekitar 96 produk telah diidentifikasi untuk substitusi impor dalam tiga tahun pertama strategi ini, kata Tarekegn, dengan rencana untuk sepenuhnya menggantikan makanan dan minuman impor serta tekstil dan pakaian.

Menurutnya, pengembangan sektor pertanian akan menciptakan peluang yang baik bagi produksi makanan dan minuman dalam negeri dan menggarap isu nilai tambah.

Rencana jangka menengah dari strategi ini mengharuskan negara tersebut untuk memproduksi sebagian besar teknologi dan input teknik yang diimpor dalam waktu lima tahun.

Dalam Rencana Sepuluh Tahun, negara ini akan fokus untuk menghasilkan pertumbuhan besar yang membutuhkan sektor-sektor seperti manufaktur logam.

Di sisi lain, kontribusi sektor industri terhadap PDB saat ini sebesar 7 persen akan meningkat menjadi 39 persen selama rencana pertumbuhan 10 tahun ke depan dan produktivitas rata-rata sektor manufaktur akan meningkat dari 56 persen saat ini menjadi 85 persen. Menteri Negara menjelaskan.

READ  Penulis Panduan Lapangan Reptil di Pusat Lokal

Sumber daya alam, sejumlah besar sumber daya manusia yang dapat dilatih, dan pilihan pasokan energi merupakan beberapa kemungkinan untuk mencapai rencana tersebut, sementara kurangnya infrastruktur, kekurangan devisa, pendanaan dan keamanan merupakan tantangan utama.

Dalam lima bulan pertama tahun fiskal Ethiopia ini, produk senilai USD 852 juta telah diproduksi di dalam negeri, dan negara tersebut berencana memproduksi produk senilai USD 2,3 miliar pada tahun tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *