Menteri Luar Negeri Swiss mengakhiri tur Afrika Timur

Menteri Luar Negeri Swiss Ignacio Cassis.

Dasar

Ignacio Cassis berada di Kenya, Ethiopia dan Djibouti minggu ini untuk membahas situasi keamanan regional dan memperkuat kerja sama Swiss di kawasan.

Di Kenya, Cassis mengumumkan keinginannya untuk memperluas hubungan bilateral, khususnya di bidang ilmu pengetahuan, pajak berganda dan perlindungan iklim, kata Kementerian Luar Negeri Swiss pada hari Kamis.

Bersama mitranya dari Etiopia, Dei Atsake Selassie, Kassis sebelumnya meletakkan batu fondasi simbolis untuk pembangunan kedutaan Swiss baru di Addis Ababa.

Daftar Di Sini Baca berita utama mingguan kami

Menurut Kementerian Luar Negeri, modernisasi jaringan diplomatik merupakan peluang untuk memperluas kerja sama antara Swiss dan Afrika. “Proyek ini jelas menunjukkan betapa pentingnya Swiss terhadap ibu kota Ethiopia, Addis Ababa,” kata Kassis pada upacara peresmian, Selasa.

Kunjungan tersebut juga memberikan wawasan penting mengenai strategi Swiss di Afrika sub-Sahara, yang saat ini sedang dirancang, tulis kementerian luar negeri. Strategi ini akan menggantikan Strategi Afrika Sub-Sahara 2021-2024 pertama yang dicanangkan pemerintah, yang akan memperluas kerja sama Swiss dengan mitra-mitra di Afrika.

Lebih jauh

Ignatius Cassis

Lebih jauh

Pemotongan belanja Kementerian Luar Negeri meningkatkan kekhawatiran di kalangan warga Swiss di luar negeri



Konten ini telah dipublikasikan

7 Juli 2023

Swiss akan menghemat CHF10 juta untuk jasa luar negerinya. Apakah hal ini akan merugikan warga negara Swiss yang berada di luar negeri?

Baca selengkapnya: Pemotongan belanja Kementerian Luar Negeri meningkatkan kekhawatiran di kalangan warga Swiss di luar negeri

Konflik dan Bantuan Kemanusiaan

Menurut Kementerian Luar Negeri, kunjungan Kassis ke Nairobi pada hari Kamis menandai berakhirnya secara resmi turnya di Afrika Timur. Menteri sebelumnya telah mengunjungi Ethiopia dan Djibouti. Pembicaraan antara Cassis dan presiden serta menteri luar negeri ketiga negara serta ketua Komisi Uni Afrika berfokus pada masalah keamanan global dan regional. Menurut Kementerian Luar Negeri, isu-isu ini penting dalam Dewan Keamanan PBB Swiss saat ini.

Dalam pidatonya, Kassis menekankan pentingnya menemukan solusi damai terhadap konflik regional dan global. Sehubungan dengan perang di Ukraina, diadakannya konferensi perdamaian di Swiss dibahas. Situasi di Timur Tengah juga menjadi topik pembicaraan.

Menurut Kementerian Luar Negeri, konflik yang sudah berlangsung hampir setahun di Sudan juga menjadi pembahasan penting. Swiss mendukung upaya perdamaian di sana.

Diadaptasi dari bahasa Jerman oleh DeepL/kc

Berita ini ditulis oleh tim editorial eksternal dan diperiksa faktanya dengan cermat. Di SWI swissinfo.ch kami memilih berita paling relevan untuk audiens internasional dan menggunakan alat terjemahan otomatis seperti DeepL untuk menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris. Memberi Anda berita yang diterjemahkan secara otomatis memberi kami waktu untuk menulis artikel yang lebih mendalam.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang cara kami bekerja, lihat di sini, dan tulis ke [email protected] jika Anda memiliki komentar tentang berita ini.

Konten eksternal



Langganan Anda tidak dapat disimpan. Silakan coba lagi.

Hampir selesai… Kami perlu mengonfirmasi alamat email Anda. Untuk menyelesaikan proses berlangganan, klik tautan di email yang kami kirimkan kepada Anda.



READ  Perdana Menteri Abiy Ahmed mengunjungi Addis Ababa - ENA English

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *