British Museum dan V&A menyumbangkan emas jarahan ke Ghana

Dua museum nasional terkemuka di Inggris telah menandatangani perjanjian pinjaman dengan Ghana untuk mengembalikan regalia emas yang dijarah selama operasi militer pada abad ke-19. British Museum (BM) dan Victoria and Albert Museum (V&A) telah membuat perjanjian dengan Museum Istana Manhia di Kumasi, ibu kota Kerajaan Asante (Ashanti).

Ke-32 benda tersebut hampir seluruhnya merupakan pusaka kerajaan, sebagian besar terbuat dari emas. Sebagian besar potongan tersebut ditemukan di Ghana untuk pertama kalinya dalam 150 tahun.

Kesepakatan itu diatur ketika Asantehene (Raja saat ini), Osi Tutu II, mengunjungi London pada Mei tahun lalu. Dalam kesempatan itu ia bertemu dengan direktur BM, Hartwig Fischer, dan V&A, Tristram Hunt. Hadir juga dua penasihat Asantehene, mantan kurator BM Malcolm McLeod dan sejarawan Ghana Ivor Akeman-Duah, yang memainkan peran penting di balik layar.

Pertemuan para raja: Asantehene Osi Tutu II dalam audiensi dengan Raja Charles III di Istana Buckingham pada 4 Mei 2023. Dalam kunjungannya ke London, Asantehene juga bertemu dengan British Museum dan V&A untuk menyelesaikan pengaturan pinjaman. © Gambar PA/Foto Stok Alamy

Pertemuan bulan Mei berlangsung tiga bulan sebelum pengumuman BM tentang pencurian besar-besaran barang antik Yunani dan Romawi yang menyebabkan pengunduran diri Fischer. Mark Jones, yang saat ini menjabat sebagai direktur sementara, telah menyelesaikan pengaturannya.

Kedua museum di Inggris secara hukum tidak dapat dinonaktifkan, sehingga barang-barang dikembalikan sebagai pinjaman jangka panjang. Awalnya tiga tahun, tapi biasanya pinjamannya diperpanjang supaya lancar.

Museum Kumasi di Kompleks Kerajaan dibuka pada tahun 1995 dan kemudian direnovasi pada tahun 2021. Diperkirakan akan dibuka kembali pada bulan April untuk merayakan ulang tahun ke-25 pemerintahan Asantehene saat ini. Tahun ini menandai peringatan 150 tahun Ekspedisi Punitif tahun 1874 yang menjarah Istana Kerajaan. Lalu ada aksi militer Inggris pada tahun 1896 yang berujung pada penjarahan lebih lanjut.

READ  UNDP memuji China karena mempromosikan energi terbarukan di Ethiopia

Pisau dan Sarung Ritual, abad ke-18 atau ke-19, British Museum © Pengawas British Museum

Pernyataan bersama antara PM dan V&A mengakui bahwa benda-benda yang disita memiliki “makna budaya, sejarah dan spiritual bagi masyarakat Asante”. Penyitaan “terkait erat dengan sejarah kolonial Inggris di Afrika Barat”. Beberapa barang yang dijarah merupakan bagian dari reparasi Inggris yang diambil secara paksa dari Asantehene, sementara yang lain dijual di lelang dan kemudian disebar ke museum dan kolektor pribadi.

V&A meminjamkan 17 barang, termasuk 13 barang yang diperoleh di lelang London pada bulan April 1874, yang dijarah selama penggerebekan bulan Februari di istana kerajaan. Potongan-potongan tersebut antara lain tiga cakram jiwa emas, tujuh hiasan emas, sendok penyaring perak, dan sepasang gelang kaki perak.

Dibuat sebelum tahun 1874, pipa perdamaian emas ini berharga £85 di V&A ketika dibeli di lelang di toko perhiasan London Crown, Garrard. © Museum Victoria dan Albert, London

Di antara barang-barang yang dilelang adalah pipa perdamaian emas, yang diasapi dengan tembakau di hadapan Asantehene untuk menyambut kunjungan diplomat. Pipa itu adalah barang termahal yang dibeli di lelang London oleh Crown Jewellers Garrards, dengan harga V&A £85. Para prajurit yang pertama kali menjarahnya dari istana kerajaan tidak memahami pentingnya pipa perdamaian dan menganggapnya sebagai benda hiasan emas.

Empat benda V&A lainnya juga akan dikembalikan: hiasan emas yang dibeli dari keluarga militer pada tahun 1874, satu lagi cakram jiwa emas yang dibeli pada tahun 1883, cincin emas pemberian seorang kolektor pada tahun 1921, dan hiasan emas bergambar elang yang diberikan pada tahun 1936.

BM meminjamkan 15 barang, lagi-lagi sebagian besar terbuat dari emas. Itu termasuk senjata pedang, cincin, hiasan sarung, pisau, dua pedang, dua topi, dua kalung, dan empat cakram jiwa. Empat dari barang-barang ini dibeli pada tahun 1874-76, tujuh pada tahun 1900-02, dan yang terbaru adalah sebuah kalung yang dibeli pada tahun 1942 dari seorang perajin perak London seharga £42.

READ  Kebuntuan dalam pembicaraan Kuwait-Filipina: Akomodasi menyebabkan kebuntuan - Arab Times

Cakram emas, sebelum tahun 1874, Museum Victoria & Albert © Museum Victoria dan Albert, London

Di antara barang paling menarik dari BM adalah ornamen kecapi veena mini berwarna emas. Pada tahun 1817, jauh sebelum sebagian besar perang Inggris-Azante, Asantehene saat itu menyerahkannya kepada diplomat Inggris Thomas Bowditch ketika dia berada di Kumasi untuk merundingkan perjanjian perdagangan.

Benda-benda yang dipinjamkan hanya mewakili sebagian kecil dari koleksi Asante BM dan V&A, termasuk benda-benda jarahan dan yang diperoleh melalui cara formal. Namun harus ditekankan bahwa pinjaman tersebut mencakup sebagian besar pekerjaan utama dan bukan barang sekunder. Ini menunjukkan komitmen dua museum Inggris untuk memperbaiki beberapa kesalahan di era kolonial.

Hunt berkomentar, “150 tahun setelah penggerebekan di Kumasi dan penjarahan gedung pengadilan, V&A bangga bermitra dengan Museum Istana Manhia untuk memamerkan koleksi penting karya emas Asante ini”.

Pengumuman hari ini menandai puncak dari proses panjang yang dimulai 50 tahun yang lalu pada tahun 1974, ketika Asantehene menghubungi Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran untuk “meminta bantuan dalam mengamankan tanda kebesaran dan barang-barang lainnya yang dipindahkan dari negara kita oleh Inggris. Pasukan Ekspedisi pada tahun 1874, 1896 dan 1900.

Beberapa bulan kemudian pada tahun 1974 ia bergabung dengan Museum McLeod sebagai Kurator Etnologi. Pada tahun 1981 ia menyelenggarakan pameran benda Asante di London dan menjalin hubungan kerjasama dengan rekan-rekan Kumasi. Meskipun McLeod meninggalkan BM pada tahun 1990, dia terus mengerjakan fasilitasi pinjaman. Kesepakatan itu juga mengharuskan menunggu peningkatan berkelanjutan pada gedung Manhia.

Bersamaan dengan pengaturan pinjaman, Museum Kumasi (maka Asantehene) mengakui kepemilikan sah atas benda-benda tersebut oleh kedua museum Inggris tersebut. Hal ini penting karena BM dan V&A dilarang untuk tidak ikut serta.

READ  Etiopia - Zaman Tokyo Modern

Pengumuman hari ini dapat berdampak pada klaim restitusi Afrika lainnya terhadap BM dan V&A, khususnya dari Nigeria dan Ethiopia. Perjanjian Ghana akan menjadi contoh bagi pengembalian barang-barang yang disita dalam kampanye militer tahun 1897 melawan Benin dan perang tahun 1868 melawan kaisar Ethiopia di Magdala.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *