Menteri: Hak air Mesir “garis merah” .. tidak ada negosiasi tentang pembagian air


Minggu 23 Juli 2023 | 06:07

Menteri Irigasi Mesir Hany Swelem mengatakan hak air Mesir adalah garis merah dan negosiasi bukan tentang tingkat pembagian air Mesir, tetapi tentang mengisi dan mengoperasikan Bendungan Renaisans.

Menteri mengungkapkan saat-saat tersulit yang dia hadapi selama masa jabatannya di tim negosiasi Mesir terkait Bendungan Renaisans: “Hal tersulit dalam negosiasi adalah bahwa masalah utama dalam negosiasi selalu distribusi manfaat untuk kepuasan semua pihak selama musim kemarau.”

“Tindakan sepihak selama periode kekeringan dan kemarau panjang benar-benar tidak dapat diterima,” tambahnya.

Mengenai posisi Sudan dalam putaran negosiasi, Zwelem menjelaskan selama panggilan di salah satu saluran Mesir bahwa Mesir sangat tertarik dengan kesejahteraan Sudan dan kebutuhan airnya, dan Mesir menghubungi Ethiopia dan Sudan untuk memulai negosiasi trilateral.

Menteri Sumber Daya Air dan Irigasi menambahkan, “Sudan dipengaruhi oleh Bendungan Renaisans setiap hari karena kedekatan jarak, dan ini memengaruhi keamanan Bendungan Rosiers.”

Menteri menunjukkan bahwa bekerja secara sepihak di Sungai Nil tidak dapat mengarah pada stabilitas di kawasan dan bahwa masalahnya bukan tentang niat tetapi apa yang akan tertulis dalam perjanjian tersebut. “Kita harus mencapai kesepakatan hukum yang mengikat antara ketiga negara yang melindungi hak semua orang, hak pembangunan dan kepentingan ketiga negara.”

Zweilem melanjutkan, “Saya optimis tentang negosiasi, tetapi hati-hati. Inilah yang akan kita lihat selama empat bulan ke depan. Kami memiliki tim negosiasi tingkat tinggi dengan personel hukum, politik, dan teknis tingkat tinggi.”

READ  Berita: Banjir besar menewaskan tujuh orang di wilayah Dawa wilayah Somalia, membuat orang-orang terlantar terhuyung-huyung akibat kekeringan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *