Komisi Ekonomi untuk Afrika (ECA) menegaskan dukungan untuk agenda kebijakan perdagangan Ethiopia


Unduh logonya

Komisi Ekonomi untuk Afrika – lembaga pemikir dengan keahlian ahli dalam kebijakan perdagangan Afrika dan internasional – telah berkomitmen kembali untuk membantu agenda kebijakan perdagangan Ethiopia yang bertujuan mendorong industrialisasi dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Meskipun Ethiopia telah lama berada di luar rezim perdagangan regional dan global, hal ini sekarang berubah. Ethiopia tidak hanya meratifikasi perjanjian pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA) tetapi juga menegosiasikan aksesinya ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Namun, baik negosiasi untuk bergabung dengan WTO maupun upaya untuk mengimplementasikan AfCFTA tidak berjalan mulus. Keputusan politik untuk mengubah arah dan menempatkan Ethiopia di meja pengambilan keputusan kebijakan perdagangan belum sepenuhnya diterjemahkan ke dalam teknologi.

“Komitmen politik untuk menjadi bagian dari rezim perdagangan regional dan global ini sudah jelas, tetapi tidak diimbangi dengan kemampuan teknis untuk menerjemahkan kemauan politik ini menjadi hasil yang nyata,” Direktur ECA, Divisi Integrasi dan Perdagangan Regional, Tn. Stephen Karingi mengatakan pada meja bundar tentang dukungan multi-mitra dalam kebijakan perdagangan untuk Ethiopia yang diselenggarakan oleh Kedutaan Besar Inggris di Addis Ababa pada 24 Januari bekerja sama dengan ECA.

Tn. Karingi menegaskan.

ECA telah mendukung Ethiopia dalam pengembangan kebijakan perdagangan dan melakukan analisis pertama tentang dampak ekonomi dari partisipasi negara tersebut dalam AfCFTA. Selain itu, ECA telah mendukung program pelatihan yang diselenggarakan untuk para pemimpin dan staf senior Kamar Dagang dan Asosiasi Sektoral Ethiopia dan Kamar Dagang Addis Ababa. Baru-baru ini, ECA telah menerjemahkan teks perjanjian AfCFTA ke dalam bahasa Amharik agar lebih dekat dengan masyarakat.

Peresmian meja bundar, Menteri Negara Koordinasi Perdagangan dan Promosi Ekspor Ethiopia, Mr. Kasahun Goff mengatakan memajukan keterlibatan WTO dan AfCFTA merupakan alat penting untuk mengkonsolidasikan reformasi ekonomi domestik yang dicapai sejauh ini.

READ  Ethiopia memainkan peran penting dalam memerangi perubahan iklim: Direktur Dewan Pemuda Afrika - ENA English

“Untuk AfCFTA, ini membuka era baru tata kelola perdagangan di Afrika dan harus dilihat sebagai peluang untuk menerapkan reformasi struktural yang diperlukan di negara-negara Afrika,” katanya.

Kamar Dagang dan Asosiasi Sektoral Ethiopia (ECCSA) Presiden Mr. Melaku Ezezew memuji pertemuan meja bundar setelah kinerja yang kurang baik sejak Ethiopia meratifikasi AfCFTA.

Kamar Dagang dan Asosiasi Sektoral Ethiopia (ECSCSA) Presiden Mr. Melaku Ezezew mengatakan sektor swasta harus mengatasi tantangan akses keuangan yang buruk, mengutip kegagalan kebijakan ekonomi tertutup yang telah mempengaruhi daya saing bisnis Ethiopia. Rezim peraturan persaingan yang lemah dan koordinasi kelembagaan yang tidak memadai terkait dengan pengembangan dan implementasi kebijakan yang buruk.

“Peraturan yang lebih baik berarti lingkungan yang lebih baik untuk melakukan bisnis; regulasi yang lebih baik biaya transaksi yang lebih rendah; Regulasi yang lebih baik adalah tentang meningkatkan daya saing untuk sektor bisnis Ethiopia,” kata Ezezew, menambahkan bahwa banyak sektor bisnis Ethiopia tidak mengetahui tentang AfCFTA dan WTO.

Direktur Pengembangan Kedutaan Besar Inggris di Ethiopia Mr. Paul Walters mengatakan kepada para peserta bahwa Inggris telah lama menjadi juara sistem perdagangan internasional yang liberal, terbuka, dan berbasis aturan, yang mencerminkan visinya sendiri untuk masa depan Ethiopia di dalam negeri. Program Reformasi Ekonomi yang Dikembangkan.

“Kami sangat percaya bahwa masa depan Ethiopia terletak pada AfCFTA dan WTO,” kata Mr. Walters mengatakan, Ethiopia menegaskan kembali komitmen Inggris untuk membangun kapasitas kebijakan perdagangan dan mendorong keterlibatan sektor swasta dan publik dalam pengembangan kebijakan perdagangan.

Bukti menunjukkan bahwa keanggotaan WTO Ethiopia dan perdagangan yang berarti di bawah AfCFTA akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi, ekspor penghasil devisa, FDI, dan pekerjaan. Selain itu, karena Ethiopia mematuhi standar internasional tentang hal-hal seperti perlindungan investor dan prosedur bea cukai, hal ini akan meningkatkan transparansi dan prediktabilitas lingkungan bisnisnya.

READ  Bangsa bergerak ke arah yang benar dalam membangun perdamaian: Jurnalis AS pemenang penghargaan - Chattenaw: Berita Ethiopia

Didistribusikan oleh APO Group atas nama United Nations Economic Commission for Africa (ECA).

Siaran pers ini dikeluarkan oleh APO. Konten tersebut tidak dipantau oleh tim editorial African Business, dan konten tersebut belum diperiksa atau diperiksa oleh tim editorial, korektor, atau pemeriksa fakta kami. Penyedia sepenuhnya bertanggung jawab atas isi pemberitahuan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *