Keterlambatan Prosedur Kargo Djibouti Baru, Kekurangan Volume Kargo | Reporter

Tuntutan Komisi Maritim diabaikan oleh perwakilan senior

Menurut pernyataan Kementerian Transportasi dan Logistik, penerapan prosedur baru dan tidak teratur di pelabuhan di Djibouti menyebabkan “penundaan yang tidak perlu” dalam perdagangan internasional Ethiopia. Volume lalu lintas kargo impor dan angkutan kereta api dalam enam bulan terakhir menunjukkan defisit yang mengkhawatirkan.

Laporan tengah tahunan kementerian mengungkapkan bahwa hanya tiga perempat dari target 1.300 ton kargo yang dipindahkan melalui jalur kereta api Ethio-Djibouti karena “masalah serius dan penundaan di Djibouti, terutama sejak September 2023”.

Kapal kargo menghabiskan rata-rata 11,5 hari di pelabuhan di Djibouti – jauh lebih lama dibandingkan rata-rata tiga hari bagi kapal kontainer terbesar di dunia.

Ethiopia mengimpor 8,7 juta ton barang dalam enam bulan terakhir, sementara setengah juta ton barang dan material melakukan sebaliknya. Lebih dari 95 persen kargo melewati Djibouti, sedangkan 2,75 persen (terutama impor batu bara) melewati Tadjoura dan 1,78 persen melalui Berbera.

– Periklanan –

Walaupun 14,65 persen dari total impor diangkut dengan kereta api, impor dari Djibouti ke Ethiopia dilakukan dengan truk. Mandat peti kemas sebesar 60 persen.

Pejabat cabang Otoritas Maritim Ethiopia (EMA) di Djibouti menyalahkan penundaan tersebut karena prosedur yang “tidak perlu dan tidak teratur” yang diperkenalkan oleh otoritas Djibouti.

“Dalam beberapa bulan terakhir, mereka menolak memproses kargo Ethiopia dengan tagihan di bawah $25.000,” kata seorang pejabat EMA. Reporter. “Mereka menolak kargo apa pun yang berada di bawah batas tersebut. Selama pemerintah Ethiopia menyetujui transit tersebut, mereka memiliki mandat untuk memfasilitasinya, namun mereka menolaknya. Hal ini menciptakan masalah serius.

Kata pejabat itu Reporter Permasalahan ini semakin parah dalam satu bulan terakhir.

READ  Lebih dari 1,3 miliar dana publik telah dilunasi

Dalam konteks inilah para pejabat senior Ethiopia mengunjungi Djibouti minggu ini untuk menilai kinerja jalur kereta api Ethio-Djibouti dan menyetujui rencana untuk tahun 2024.

Delegasi tersebut termasuk Ahmed Shideh – Menteri Keuangan, Alemu Sim (PhD) – Menteri Transportasi dan Logistik, Habtamu Dekegan (Eng.) – Menteri Pertambangan dan pejabat lain dari dewan Perusahaan Kereta Api milik negara.

Hassan Hammoud, Menteri Infrastruktur dan Peralatan Djibouti, menyambut tamu-tamu penting tersebut.

Habtamu terpilih sebagai direktur dewan perkeretaapian yang baru, menggantikan Ahmed Shide, yang telah menjabat di pos tersebut selama enam tahun sejak dimulainya perkeretaapian.

Dewan meninjau laporan kinerja yang mencakup seluruh siklus hidup perkeretaapian, dan para pemangku kepentingan (Ethiopia dan Djibouti) menutup pertemuan dengan pandangan positif, dengan mengatakan bahwa lingkungan yang mendukung telah diciptakan untuk menjadikan perkeretaapian berkelanjutan.

Pejabat EMA kecewa karena tidak ada diskusi antara delegasi dan otoritas Djibouti mengenai penundaan di Djibouti atau prosedur kargo baru.

“Kami mengumpulkan laporan mengenai masalah di pihak Djibouti dan mengirimkannya [Ethiopian] pejabat, untuk diskusi selama pertemuan,” kata seorang pejabat EMA Reporter. Kami ingin mencari solusi atas penyimpangan tersebut. Namun, mereka tidak akan mengangkat masalah ini bahkan pada satu pihak saja.

Pejabat tersebut percaya bahwa Otoritas Bea Cukai Ethiopia harus dilibatkan dalam pertemuan tersebut untuk membahas penundaan kargo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *