Kesimpulan Pertemuan Menteri Luar Negeri Korea-Rwanda (12 Agustus)

Kementerian Luar Negeri Republik Korea
Unduh logonya

Menteri Luar Negeri Park Jin, yang sedang dalam perjalanan ke Afrika, mengunjungi Rwanda dari 11 hingga 12 Agustus dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Rwanda Vincent Bruta pada 12 Agustus. Dalam pertemuan ini, kedua belah pihak membahas secara detail. Berbagai isu termasuk hubungan bilateral, promosi kerja sama substantif, urusan regional dan cara kerja sama di arena internasional.

Pertama, kedua menlu berbagi pandangan bahwa sudah tiba waktunya bagi kedua negara, mengapresiasi penguatan hubungan Korea-Rwanda, terutama dalam kerja sama pembangunan, selama 60 tahun terakhir sejak terjalinnya hubungan diplomatik kedua negara. , dengan kekuatan dalam inovasi teknologi masa depan, akan secara aktif mengejar kolaborasi di bidang yang berorientasi masa depan.

Dalam pertemuan tersebut, kedua menteri luar negeri menandatangani Nota Kesepahaman tentang Konsultasi Politik Korea-Rwanda, meletakkan dasar untuk memperkuat dialog strategis antara kementerian luar negeri kedua negara, meningkatkan kerja sama yang substansial, dan melanjutkan komunikasi bilateral dan bilateral dan erat. Posisi multilateral.

Selama 15 tahun (2011-25), Menteri Luar Negeri Park mencatat pencapaian kerjasama pembangunan dengan Rwanda, negara mitra prioritas ODA Korea, terutama di bidang TIK, pendidikan dan pertanian. Usai pertemuan, kedua menteri luar negeri menandatangani perjanjian kerangka pinjaman dari Dana Kerjasama Pembangunan Ekonomi (EDCF) untuk 2022-26, dan menyatakan kesediaan mereka untuk memperluas kerja sama ke bidang lain seperti kesehatan dan infrastruktur.

Selain itu, Menteri Luar Negeri Park mencatat potensi kerja sama ekonomi dengan Rwanda, yang muncul sebagai pusat TIK dan logistik di Afrika Timur dan mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi lebih dari 8%, dan mengatakan bahwa pemerintah Korea akan melanjutkan upayanya. Untuk kerja sama ekonomi, termasuk pendirian yayasan perusahaan untuk membantu perusahaan Korea secara aktif memperluas kehadiran mereka di pasar Rwanda.

READ  Oposisi terhadap kota-kota besar Oromia menggemakan gejolak rencana induk Ethiopia - SATINAU: Berita Ethiopia

Secara khusus, Menteri Luar Negeri Park berbagi pandangan pemerintah Korea bahwa penerapan Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA), yang dibuat di bawah kepemimpinan Presiden Kagame, memberikan peluang untuk memperluas perdagangan intra-Afrika. Membangun infrastruktur untuk fasilitasi perdagangan adalah penting. Dia menambahkan bahwa pemerintah Korea akan terus bekerja sama dengan negara-negara Afrika, termasuk Rwanda, untuk mengimplementasikan AfCFTA melalui langkah-langkah seperti pembiayaan AfCFTA dan membangun sistem bea cukai (single window).

Menanggapi hal tersebut, Menteri Luar Negeri Bruta menyatakan keyakinannya pada keterampilan dan kemampuan teknologi yang unggul dari perusahaan Korea dan menyarankan upaya bersama untuk meningkatkan investasi dan perdagangan bilateral. Menteri Luar Negeri Pritha menawarkan untuk menjajaki wilayah-wilayah di mana kedua negara dapat berkolaborasi untuk memfasilitasi perdagangan.

Lebih lanjut, Menlu Park menjelaskan bahwa ada tiga peluang untuk memajukan hubungan Korea-Rwanda, yaitu upaya pemerintah Korea untuk menjadi tuan rumah Busan World Expo 2030, rencananya menjadi tuan rumah KTT Korea-Afrika pada tahun 2024, dan keanggotaan tidak tetapnya. PBB untuk periode 2024-25 Dia meminta perhatian dan dukungan tulus dari Rwanda, mengungkapkan harapan bahwa kesempatan seperti itu akan menjadi titik balik dalam mengembangkan hubungan bilateral menjadi hubungan kerja sama jangka panjang untuk tujuan bersama.

Secara khusus, Menteri Luar Negeri Park berharap Rwanda, yang memainkan peran utama dalam inovasi teknologi dan adaptasi perubahan iklim di Afrika, akan bekerja sama dengan Korea untuk menemukan solusi demi masa depan yang lebih baik melalui Busan World Expo 2030. Tawaran untuk menjadi tuan rumah acara tersebut, berharap dapat membantu memperluas hubungan bilateral dengan menyediakan forum pertukaran antar perusahaan swasta.

Terakhir, Menteri Luar Negeri Park menekankan pentingnya tanggapan tegas dan bersatu dari komunitas internasional terhadap provokasi tambahan Korea Utara, dan meminta dukungan dan partisipasi Rwanda dalam upaya berani pemerintah Yoon Suk-yeol. Menteri Luar Negeri Brida menyatakan dukungannya untuk prakarsa tersebut dan kedua belah pihak sepakat untuk melanjutkan kontak dekat untuk upaya bersama demi perdamaian dan stabilitas di komunitas internasional.

READ  Macallan merilis koleksi Harmony yang terinspirasi dari Arabika yang intens

Selama kunjungan pertamanya ke Rwanda oleh seorang menteri luar negeri Korea dalam sepuluh tahun, Menteri Luar Negeri Park bertemu dengan mitranya dari Rwanda dan menandatangani Nota Kesepahaman Korea-Rwanda tentang Konsultasi Politik dan Pengaturan Kerangka Pinjaman dalam Dana Kerjasama Pembangunan Ekonomi (EDCF). . Hal ini tidak hanya menunjukkan komitmen dan ketulusan pemerintah Korea untuk mempererat hubungan diplomatik dengan Rwanda, tetapi juga meletakkan dasar untuk membangun hubungan kerjasama yang berorientasi ke depan dengan mempromosikan hubungan yang saling menguntungkan melalui pengembangan hubungan bilateral.

Didistribusikan oleh APO Group atas nama Kementerian Luar Negeri Republik Korea.

Siaran pers ini dikeluarkan oleh APO. Konten tersebut tidak dipantau oleh tim editorial African Business dan konten tersebut belum diperiksa atau diperiksa oleh tim editorial, korektor, atau pemeriksa fakta kami. Penyedia sepenuhnya bertanggung jawab atas isi pemberitahuan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *