Kesepakatan Ethiopia-Somaliland akan mendiversifikasi peluang ekonomi bagi kedua negara: Profesor Universitas Juba – ENA English

Addis Ababa, 11 Januari 2024 (ENA) MoU yang ditandatangani antara Ethiopia dan Somaliland akan membuka jalan bagi Ethiopia untuk mengakses laut dan mendiversifikasi peluang ekonomi kedua negara, kata Profesor Studi Perdamaian dan Keamanan Universitas Juba, Profesor Der Majok, kepada ENA.

Dia mencatat bahwa perjanjian tersebut akan membuka jalan bagi Ethiopia untuk mewujudkan akses maritim dan menerapkan visi strategisnya.

“MoU ini akan membuka jalan bagi terwujudnya cita-cita bangsa besar ini dalam mengakses laut…Akses terhadap laut sangat penting bagi Ethiopia karena memiliki banyak visi strategis bagi para pemimpin negaranya. “Ethiopia telah bergabung dengan BRICS dan menjadi bagian dari keluarga besar ini mengharuskan Ethiopia menemukan cara lain untuk mendapatkan pembangunan ekonomi dan kerja sama politik,” kata Profesor Majok.

Ia mendesak negara-negara Afrika lainnya untuk memulai kerja sama satu sama lain dalam cara ini dan melakukan bisnis untuk memfasilitasi perdagangan, pembangunan dan integrasi regional serta menciptakan peluang ekonomi baru.

“Bagi Ethiopia, ini adalah langkah yang bagus. Ethiopia akan mewujudkan pertumbuhan ekonominya karena Anda akan memiliki akses dari laut dan pelabuhan setelah tujuan, barang-barang yang masuk ke negara ini akan meningkatkan tantangan ekonomi yang kita hadapi saat ini dan hal ini akan benar-benar terjadi. menciptakan hubungan yang berbasis bisnis, dalam hal people-to-people contact, sudah akan memperbaiki institusi-institusi yang ada,” jelasnya.

Ia mencatat, “Akses ke laut sangat penting. Ini sangat penting. Ethiopia sekarang menjadi bagian dari organisasi BRICS. Jadi, agar Anda dapat memperluas perekonomian Anda, Anda harus berpikir tanpa keraguan mengenai situasi yang kita hadapi saat ini, jadi saya percaya bahwa kedua negara akan menjadi awal dari integrasi kedua komunitas, jalan-jalannya akan ada di sana. Itu akan dibangun dan jalan-jalan itu akan dihubungkan.

READ  Visi: Pelabuhan Berbera dan potensi manfaatnya bagi Ethiopia

“Jika kita tidak mulai berkomunikasi satu sama lain, Anda tidak akan memiliki integrasi regional,” Majok menggarisbawahi, mengakui pertumbuhan populasi dan ekonomi, dan Ethiopia sedang mencoba mendiversifikasi aksesnya ke laut untuk meningkatkan perdagangan ekspor-impornya. .

Ethiopia bisa mendapatkan akses ke laut, “ini merupakan tonggak bersejarah,” katanya. “Setidaknya kami memiliki ruang yang dapat diakses mengingat tantangan yang ada di kawasan ini.”

Dia menyarankan agar eskalasi ketegangan pasca perjanjian tersebut harus dicegah.

“Tetapi dengan keterlibatan diplomatik yang kuat yang dimiliki Ethiopia, saya percaya bahwa Ethiopia akan keluar dari masalah ini dan memiliki pemahaman bersama. Ethiopia tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat, baik di kawasan atau di luar kawasan, ini adalah tentang kelangsungan hidup negaranya. Suatu negara harus bertahan hidup, negara harus menafkahi warganya.. Ini adalah sebuah tonggak sejarah dan Ethiopia mempunyai hak untuk melakukan yang terbaik bagi bangsanya dan rakyatnya.

Profesor Majok mengatakan MoU tersebut mendorong integrasi regional dan lembaga-lembaga pembangunan, dan menambahkan, “Akan ada konektivitas antara Ethiopia dan Somaliland. Jadi akan ada beberapa proyek bersama yang kedua belah pihak akan tambahkan ke dua negara lainnya, yang akan bermanfaat dan membuka peluang baru karena Anda akan mendapatkan proyek pembangunan baru dan Anda akan menciptakan lapangan kerja. Masyarakat juga akan berpindah dari titik A ke titik A dan Afrika sangat penting bagi aspirasi Agenda 2063.

Harus ada penghubung dari pelabuhan ke tujuan terakhir dan saya yakin ini akan membawa banyak kabar baik, bisnis, penciptaan lapangan kerja dan banyak lagi, katanya.

Diskusi, perdagangan dan kerja sama dalam berbagai proyek penting untuk integrasi dan pembangunan regional, katanya.

“Sekarang adalah waktu yang tepat bagi negara-negara untuk terlibat dan membangun aspirasi untuk integrasi regional dan seterusnya,” ujarnya.

READ  Jerry Holzman, mantan guru Long Island dan ahli pemahat kayu yang memimpin Empire State Carousel, telah meninggal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *