Kekeringan dan krisis pangan di Afrika mengancam jutaan orang dengan kelaparan

Amara dan Leah di Debra Bahran Displaced People’s Camp didukung oleh Self Help Africa dengan dana dan bantuan dari Irish Aid.

Ronan Scully

Dalam pekerjaan saya dengan Irish Aid dan masyarakat Irlandia atas dukungan mereka yang berkelanjutan, lembaga pembangunan internasional Self Help Africa, saya mendengar setiap hari dan melihat secara teratur dalam perjalanan saya ke Afrika tantangan yang dihadapi masyarakat, khususnya masyarakat pedesaan. Orang-orang didorong ke ambang kelaparan dan kehausan oleh peristiwa iklim ekstrem.

Saat saya menulis, sekitar 25 juta orang di seluruh Somalia, Ethiopia, dan Kenya berada di ambang kelaparan, tidak memiliki akses ke air, dan berjuang untuk menanam makanan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Di Somalia saja, lebih dari satu juta orang telah meninggalkan rumah mereka dalam setahun terakhir. Di seluruh Afrika Timur, kelaparan ekstrem sedang meningkat. Wilayah ini memasuki musim keenam berturut-turut tanpa curah hujan yang memadai. Kekeringan melampaui hujan gagal tahun 2011, ketika 250.000 orang meninggal.

Dalam pembaruan terbarunya dari Ethiopia, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan situasi di negara itu “masih sangat mengerikan dan urgensi untuk lebih meningkatkan respons kemanusiaan masih tinggi”. Ia menambahkan bahwa hujan musim semi telah kembali ke wilayah tersebut, tetapi dengan “bantuan sementara dari sumber air permukaan yang diisi ulang dan penggembalaan yang direvitalisasi” tanpa “dampak jangka panjang pada pemulihan mata pencaharian”.

Laporan itu mengatakan: “Banjir monsun yang sama menghancurkan tempat berlindung, rumah dan infrastruktur publik di beberapa daerah, menyebabkan kematian ternak dan pemindahan lebih lanjut”.

Kekeringan yang terus-menerus dan harga pangan yang tinggi telah melemahkan kemampuan banyak orang untuk bercocok tanam, beternak, dan membeli makanan. Kerawanan pangan yang dramatis dan parah diperkirakan akan berlanjut hingga 2023, dengan perkiraan monsun keenam yang gagal untuk Maret-Juli 2023, memicu kebutuhan kemanusiaan yang tinggi hingga 2023.

Hasil panen sedikit dan sumber air mengering. Konflik dan ketidakamanan berlanjut dengan darurat kekeringan. Saat kondisi terus memburuk, ratusan ribu orang terpaksa mengungsi untuk mencari keselamatan dan bantuan. Beberapa negara Afrika Timur muncul dalam laporan PBB baru-baru ini sebagai “titik kelaparan”, dalam beberapa kasus ancaman iklim menumpuk di atas dampak politik dan ekonomi.

Rentetan musim hujan yang lemah di kawasan itu sekarang menjadi yang terpanjang dalam 70 tahun, dan kekeringan saat ini diperparah oleh suhu tinggi yang telah mengeringkan tanah. Tanaman layu, saluran irigasi mengering, dan jutaan sapi, domba, dan kambing mati. Di wilayah di mana kebanyakan orang bekerja di bidang pertanian dan hanya sedikit komunitas yang memiliki sistem irigasi atau penyimpanan air jangka panjang, dampaknya sangat besar. Petani yang tanamannya sekarat tidak bisa membeli bibit baru untuk ditanam di musim berikutnya. Kebanyakan penggembala tidak memiliki akses ke asuransi; Ketika ternak mereka mati, mereka terpaksa meninggalkan mata pencaharian yang telah menghidupi keluarga mereka selama beberapa generasi.

Masalah lain memperburuk krisis: konflik lokal, harga pangan tinggi yang dipicu oleh perang di Ukraina, konflik yang sedang berlangsung di Ethiopia, Somalia dan Sudan, dan penurunan ekonomi global yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Kebakaran lingkungan di Afrika Timur. Itu mencair. Ini banjir. Itu menurun. sedang mengering. Itu sekarat dan membangkitkan jenis masa depan distopia. Mengatasi perubahan iklim adalah masalah hak asasi manusia untuk semua orang, dan masih ada waktu untuk bertindak dan menciptakan dunia yang lebih baik, lebih adil, dan lebih aman untuk semua. Tapi waktu itu adalah sekarang.

Di Self Help Africa, dengan bantuan dan dukungan dari Irish Aid, kami akan menanggapi krisis ini sebaik mungkin, mendukung komunitas di Kenya dan Ethiopia yang berada di garis depan perubahan iklim saat mereka berjuang untuk mengatasi hal yang tidak dapat diatasi. Kontradiksi. Memperkenalkan varietas tanaman baru kepada keluarga petani skala kecil, mempromosikan tanaman alternatif toleran kekeringan, mendukung pengembangan irigasi adalah beberapa cara untuk membantu keluarga bertahan hidup.

Pertanian ‘cerdas iklim’ mungkin terdengar rumit, tetapi jauh lebih sederhana daripada kedengarannya! Misalnya – membiarkan batang dan batang tanaman serealia di ladang setelah panen adalah cara yang sederhana namun efektif untuk mempertahankan kelembapan tanah dan menjaga agar matahari tidak terkena sinar matahari langsung, sementara penanaman ‘tanpa olah tanah’ – mendorong petani untuk menggali lubang kecil lubang untuk setiap benih satu kali, seluruh ladang Cara lain untuk menjaga kelembapan tanah adalah dengan membajak.

Pendekatan pertanian sederhana lainnya – seperti menanam tanaman penutup tanah – seperti tanaman merambat kacang atau kentang – menaungi bumi dari sinar matahari, sambil menyediakan tanaman penting dan bergizi untuk dimakan keluarga dan dijual oleh petani. Dan aktivitas seperti pengomposan, pengomposan, dan penanaman pohon semuanya membantu memulihkan nutrisi yang terkuras dari tanah dan membantu menjaga tanah pertanian tetap sehat dan produktif dari satu tahun ke tahun berikutnya.

Sains memiliki peran penting dalam memetakan arah kita dan memastikan bahwa generasi sekarang dan mendatang memiliki kekuatan untuk menghadapi tantangan yang kita hadapi. Saat sains menemukan jawaban di Barat — dengan merangkul energi terbarukan dalam segala bentuknya — ia juga akan menemukan jawaban yang melindungi yang paling miskin dan paling rentan.

Di Afrika Swadaya, strategi lima tahun kami yang baru dirilis mengartikulasikan perubahan iklim dan tantangan yang mungkin ditimbulkannya dalam konteks di mana kami harus melaksanakan pekerjaan kami. Ya, kami adalah organisasi pertanian yang mendukung petani di beberapa tempat termiskin dan paling tidak beruntung di Bumi, dan ya, kami akan fokus mendukung komunitas petani skala kecil untuk tumbuh lebih banyak dan menghasilkan lebih banyak pendapatan di pertanian mereka. di depan

Swadaya Afrika tidak dapat menghentikan perubahan iklim, tetapi kami dapat membantu mereka yang terkena dampaknya. Bersama-sama kita bisa mencegah orang kelaparan. Tim kami memberikan dukungan yang menyelamatkan jiwa dan membantu masyarakat membangun ketahanan di masa depan. Dengan berdonasi ke Self Help Africa, Anda dapat membantu kami menyelamatkan lebih banyak nyawa. Bersama-sama kita dapat membantu melindungi mereka yang berada di komunitas beragam yang paling rentan terhadap dampak perubahan iklim.

Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang pekerjaan kami, Anda dapat melakukannya dengan mengunjungi www.selfhelpafrica.org atau dengan menghubungi saya di Westside Resource Center di Seamus Quirke Road, Galway. Jika Anda ingin mengatur penggalangan dana untuk mendukung pekerjaan kami yang sangat dibutuhkan, hubungi saya di [email protected].

*Ronan Scully adalah penduduk asli Clara yang bekerja dengan Self Help Africa.

READ  Membantu orang tua yang membutuhkan di Yerusalem untuk mendapatkan pekerjaan, pendapatan, dan penghidupan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *