Hilangnya bahasa Kenya diselamatkan oleh reboisasi · Global Voices

'Kelas dan tag di hutan membalikkan keadaan'

Deskripsi Minoritas Afrika, digunakan dengan izin.

Ada cerita ini Awalnya diterbitkan Versi yang telah diedit ini telah diterbitkan ulang oleh Minority Africa di Global Voices sebagai bagian dari perjanjian kemitraan berbagi konten.

Berjalan-jalan melalui hutan Mukokoto Kecamatan Laikipia, hutan nasional dan kering terbesar di Kenya seluas 30.000 hektar, mengungkapkan sebuah visi: label logam menghiasi pepohonan, masing-masing bertuliskan dua kata. Satu kata dalam bahasa Inggris dan kata lainnya adalah terjemahannya YagunteBahasa penduduk asli Yaku.

Tag, misalnya, satu dengan kata bahasa Inggris “Elephant” dan padanannya dalam Yaakunte Sokomi, adalah inisiatif Ann Naibini dan Juliana Kakeni, kakak beradik yang bekerja keras untuk menghidupkan kembali bahasa dan tradisi Yagunde yang telah punah. Mereka adalah cucu dari salah satu dari tiga tetua suku Yagunde yang tersisa.

“Kata-katanya dalam bahasa Inggris, dan terjemahannya dalam bahasa Yakutne agar lebih mudah dipahami oleh pelajar muda,” kata Kakeni.

Pada tahun 2020, Yakutsk diumumkan Salah satu bahasa paling terancam punah di Kenya oleh UNESCO.

Suku Yaku adalah komunitas pemburu-pengumpul tradisional yang bermigrasi dari Ethiopia bagian selatan ke Hutan Mukokoto lebih dari satu abad yang lalu. Mereka menetap di Kabupaten Laikipia di wilayah Gunung Kenya. Mirip dengan Yaku Di Pertemuan dan orang Somalia yang tinggal di Kenya utara.

Masyarakat tersebut terusir dari hutan pada tahun 1977 ketika pemerintah melarang segala bentuk perburuan di hutan, sehingga mempengaruhi cara hidup mereka. Sejak itu, masyarakat Yaku kehilangan identitas budayanya karena tetangganya Masai masyarakat dan suku lainnya Kikuyu. Saat ini, banyak dari mereka tidak dapat berkomunikasi dalam bahasa mereka sendiri.

READ  Community college California masih berjuang untuk mendiversifikasi fakultas

“Kami telah berasimilasi dengan komunitas tetangga Ma (Maasai), jadi kami perlahan-lahan membunuh tradisi dan bahasa kami,” kata Naibini.

Kakak perempuannya, Kakeni, 30, adalah seorang guru, menggunakan keterampilan dan pengetahuannya untuk menghidupkan kembali bahasa leluhurnya dengan mengajar anggota masyarakat menulis dan mengucapkannya.

Ruang kelas Kakeni memiliki total 390 peserta didik, termasuk orang dewasa dan anak-anak. Kelasnya terdiri dari 100 orang dewasa dan 290 anak-anak. Dia mengadakan kelas mingguan di desa Mukokodo dekat hutan Mukokodo. Menurut Khakeni, rata-rata seseorang bisa berbicara atau menulis bahasa Yakutsk setelah enam bulan.

“Sebagai guru, saya jamin di akhir minggu, setidaknya sebagian besar peserta sudah bisa menambahkan satu kata Yakunde dengan mengetahui cara mengucapkan kata Yakunde tersebut dan bagi yang bisa menulisnya,” kata Kakeni.

Lebih lanjut Kakeni menjelaskan bahwa semakin banyak anak yang mau belajar, semakin besar pula peluang kebangkitan bahasa di masa depan. Hal ini mirip dengan pengalaman kakak beradik itu sendiri, dimana anak perempuan tersebut mengembangkan minat mempelajari Yakutsk ketika mereka tinggal bersama kakek mereka, Lerima Ledigo, setelah kematian orang tua mereka ketika mereka masih sangat muda.

“Anak-anak adalah cikal bakal generasi masa depan di masyarakat mana pun, jadi ketika kita melihat mereka datang ke sini dalam jumlah besar,​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ dan dan/atau menunjukkan minat terhadap generasi muda, kami berharap tradisi dan bahasa kami dapat segera dihidupkan kembali. Diwariskan ke generasi mendatang,” kata Kakeni. .

Hal ini mencerminkan sentimen serupa yang dirasakan oleh kakek mereka yang berusia hampir 110 tahun, Ledigo, yang kini menjadi pelopor Pusat Sumber Daya Lokalitas Mukokodo, sebuah organisasi berbasis komunitas yang berjuang untuk kebangkitan dan pelestarian tradisi Yakutne.

READ  Deloitte mengakuisisi posisi penasihat investasi di Ethiopia

Sejak meninggalkan hutan empat dekade lalu, lelaki tua ini mengenang kembali kemajuan yang dicapainya dengan rasa puas.

“Hidup di luar hutan sangat mempengaruhi tradisi dan cara hidup kami,” kata Ledigo, yang tetap tinggal setelah suku Yakut meninggalkan hutan pada tahun 1977.

Melalui upaya Naibini dan Kakeni, ia yakin sebagian orang sudah mulai memahami kata-kata dalam bahasa Yakutne dan seiring berjalannya waktu, banyak orang yang bisa berkomunikasi dalam bahasa Yakutne.

“Tidak ada putra saya yang bisa berbicara bahasa tersebut, namun saya mengagumi cucu perempuan saya yang mempelajari bahasa tersebut dan sekarang mengajarkannya kepada orang lain,” katanya.

Menurut sejarawan dan ahli bahasa lokal Peter Chamasut, banyak anak muda yang percaya bahwa menggunakan bahasa Inggris dan Swahili adalah cara untuk memodernisasi. Namun pola pikir ini berdampak signifikan terhadap bahasa daerah.

Ini bukan bahasa pertama yang mengalami nasib serupa. Chamasuet berkata, “Banyak yang beralih karena cara orang-orang menggunakan bahasa asing, dan masih banyak lagi yang belum.” “Ketika suku Yaku mengetahui bahwa jumlah mereka semakin berkurang, mereka memutuskan untuk menikah dengan komunitas Ma yang bertetangga dan setuju untuk berasimilasi, yang sangat mempengaruhi tradisi mereka.”

Namun kini cerita tersebut berubah. Kelas dan tag di hutan membalikkan keadaan. Menurut Kakeni, masyarakat yang menggembalakan ternak atau mengumpulkan kayu bakar dari hutan juga mempunyai kesempatan untuk belajar bahasa tersebut tanpa harus mengikuti pelajaran di kelas.

“Kami memutuskan untuk menandai pohon-pohon tersebut karena tidak semua orang dapat menghadiri kelas-kelas tersebut,” kata Kakeni. Saya yakin banyak orang memasuki hutan sambil menggembalakan ternaknya, mengumpulkan kayu bakar, atau berwisata. Mereka bisa belajar bahasa saat berada di sana.

READ  Setidaknya tujuh orang tewas, termasuk Walikota Encini

Selain membantu menghidupkan kembali bahasa tersebut, inisiatif ini juga bertujuan memulihkan hutan adat masyarakat Yakut.

Pada tahun 2010, komunitas Yaku, di bawah bimbingan Ledigo dan didukung oleh Yayasan Yaku Laikipiak, memulai upaya untuk menanam lebih banyak pohon. Inisiatif ini telah menanam sekitar 600 anakan pohon dari pembibitan pohon mereka di Hutan Mukokodo dan memberi label nama yang berbeda pada anakan tersebut.

Sejauh ini, lebih dari 300 pohon telah ditandai. Tujuan mereka adalah menanam, menandai, dan mentransplantasikan lebih dari 3.000 pohon setiap tahunnya ke dalam hutan adat.

Menurut Naibini dan Kakeni, para simpatisan telah menyumbangkan lebih dari 50.000 bibit pohon dan di tahun-tahun mendatang, mereka akan memastikan bahwa semua pohon ini ditandai dan ditanam di dalam Hutan Mukokodo.

“Saya berharap suatu saat masyarakat Yakut akan senang dan bangga menggunakan bahasanya seperti suku lainnya,” kata Kakeni.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *