DUP 2.0: Meningkatkan kesehatan digital dan penggunaan data berkualitas di Ethiopia

Petugas penyuluhan kesehatan di Pos Kesehatan Pura di Distrik Bacho, Wilayah Oromia menggunakan eCHIS untuk memasukkan data kesehatan. Foto: Bendy Ejeta/JSI

Membangun sistem kesehatan digital terintegrasi yang mengarah pada hasil kesehatan yang lebih baik adalah hal yang kompleks. Teknologi merupakan salah satu bagian dari teka-teki dalam membuat data berkualitas dapat diakses oleh petugas kesehatan, administrator, dan pembuat kebijakan di semua tingkat sistem kesehatan. Namun komponen penting lainnya namun terabaikan adalah bagaimana pengguna mengevaluasi data dan menggunakannya dalam pekerjaan rutin untuk memandu keputusan mereka. Mulai dari mengalokasikan sumber daya hingga mengukur efektivitas program, keputusan berdasarkan bukti pada akhirnya akan meningkatkan layanan kesehatan dan gizi bagi masyarakat Etiopia.

Sejak tahun 2017, JSI telah bermitra dengan Bill & Melinda Gates Foundation untuk meningkatkan pengumpulan, pengelolaan, dan penggunaan informasi kesehatan di seluruh sistem kesehatan melalui kemitraan penggunaan data Kementerian Kesehatan Ethiopia (MOH) dan Biro Kesehatan Regional (RHB). (DUP). Berkolaborasi dengan berbagai pelaku sektor, proyek ini membantu memajukan inisiatif kesehatan digital di negara ini. Baca lebih lanjut tentang pencapaian utama DUP.

Pada bulan Januari 2024, proyek tahap kedua, DUP 2.0, dimulai di tengah lanskap Sistem Informasi Kesehatan (HIS) yang terus berkembang dan perubahan dinamis dalam teknologi kesehatan digital. Berdasarkan pencapaian tahap pertama, DUP 2.0 disusun menjadi empat alur kerja independen dan saling terkait yang menerapkan strategi lokalisasi, memastikan dukungan yang adil di semua tingkat sistem kesehatan, dan mendorong beragam perspektif dari berbagai organisasi dan sektor.

Karena pengalaman JSI dalam memimpin tahap awal proyek dan keahliannya dalam memperkuat HIS yang dipimpin negara, JSI akan melanjutkan kemitraan eratnya dengan Kementerian Kesehatan untuk memastikan keselarasan operasional, penyelarasan operasional, pemanfaatan sumber daya yang efisien, dan pertukaran informasi secara teratur.

  • Workstream One (dipimpin oleh JSI): Mengkoordinasikan pemangku kepentingan untuk menerapkan strateginya di sektor kesehatan, termasuk Kementerian Kesehatan dan RHB. Tujuan: Untuk mempromosikan penggunaan informasi berkualitas tinggi untuk meningkatkan kinerja sistem kesehatan dan dampak kesehatan secara keseluruhan.
  • Workstream Dua (dipimpin oleh HABTech): Meningkatkan kapasitas lokal untuk mengembangkan dan menerapkan alat digital. Tujuan: Membekali Kementerian Kesehatan dan RHB dengan Sistem Informasi Manajemen Kesehatan (HMIS), penelitian, keuangan, rantai pasokan, dan data sumber daya manusia yang andal.
  • Workstream Tiga (dipimpin oleh ThinkPlace): Strategi skalabel prototipe. Tujuan: Memperluas penggunaan data HMIS, keuangan, rantai pasokan, dan sumber daya manusia yang andal di seluruh wilayah, dengan fokus pada peningkatan kinerja HIS di tingkat kabupaten dan fasilitas kesehatan.
  • Workstream Four (dipimpin oleh Universitas Gondar): Melanjutkan Program Peningkatan Kapasitas dan Pendampingan (CBMP). Tujuan: Melengkapi fasilitas kesehatan dengan alat HIS yang canggih untuk memfasilitasi pengambilan keputusan berdasarkan data guna meningkatkan perawatan pasien.
READ  Dokumenter Wellcaide: "Rakyat Kami, Di Luar Anggaran"

Tamu kehormatan pada peluncuran DUP 2.0 bulan Januari di Addis Ababa adalah Menteri Negara Kesehatan, Dr. Ayele Teshome mengatakan kelanjutan DUP akan membantu Ethiopia mengubah proses dan praktik manajemen informasi kesehatannya. Dr. Deshome menegaskan pentingnya kemitraan yang melibatkan keahlian internasional dan lokal dan mencatat bahwa keterlibatan perusahaan swasta dan akademisi sangat penting bagi keberhasilan dan efektivitas tahap pertama proyek ini.

DUP dimulai dengan prinsip-prinsip kemitraan, kolaborasi dan kepemilikan pemerintah yang mengarah pada pendekatan-pendekatan baru seperti bantuan teknis yang tertanam, kemitraan dengan akademisi dan penyaluran bakat sarjana. Prinsip-prinsip dan strategi efektif ini akan menjadi landasan bagi DUP 2.0 dan memastikan keberhasilannya selama empat tahun ke depan.

Pelajari lebih lanjut tentang HIS JSI dan pekerjaan penggunaan data.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *