Dalam upaya mengatasi pemadaman listrik, KETRACO mengalihkan listrik sebesar 80MW ke stasiun Kimuga

Perusahaan Transmisi Listrik Kenya telah mentransfer listrik sebesar 80MW dari gardu induk Nairobi Utara ke stasiun Kimuga, dengan tujuan untuk mengurangi tekanan beban pada jalur Suswa-Utara.

Energisasi Kimuka akan membantu pembongkaran saluran 220kV Suswa-Utara dan trafo 220/66kV yang ada di gardu induk Nairobi Utara.

Direktur Pelaksana KETRACO John Mativo mengatakan langkah pengalihan beban ini akan membantu mengurangi risiko ketidakstabilan sistem dan meningkatkan keamanan ekspor listrik dari sumber ramah lingkungan (impor panas bumi, angin, dan air) dari Suswa ke Nairobi.

“Proyek ini mendukung agenda transformasi ekonomi dari bawah ke atas dengan meningkatkan akses terhadap listrik yang terjangkau, meningkatkan kinerja dan keandalan sistem untuk beban industri dan domestik yang ada dan yang diusulkan di Magadi dan Nagang, Karen dan sekitarnya,” kata Mativo.

Dalam enam bulan terakhir, negara ini mengalami tiga kali pemadaman listrik, yang sebagian besar disebabkan oleh kelebihan muatan di jalur Suswa.

Gardu Induk Kimuga adalah bagian dari Proyek Nairobi Ring dan Gardu Induk Terkait yang, setelah selesai, akan menyediakan jalur pasokan listrik alternatif ke wilayah metropolitan Nairobi.

Pengalihan ini akan meringankan beban gardu induk yang ada dan mencegah pemadaman listrik di seluruh negeri.

Ruang lingkup proyek meliputi pembangunan sirkuit ganda 103km 400kV 1200MW dari Gardu Induk Suswa hingga Gardu Induk Isinya, dua gardu induk 220kV di Suswa dan Isinya serta gardu induk 220/66kV di Kimuga, Ati Nadi dan Komarak.

Proyek ini didanai oleh Agence Franchise de Development (AFD), European Investment Bank (EIB) dan Pemerintah Kenya senilai Sh16,9 miliar.

Proyek Infrastruktur Gardu Induk Terkait Lingkar Nairobi termasuk dalam proyek unggulan Visi 2030 negara tersebut di sektor energi.

READ  Kemakmuran yang berkuasa di Ethiopia mengumumkan resolusinya

Proyek dengan kapasitas keluaran 1.700 MW ini merupakan bagian dari proyek penguatan sistem dan peningkatan kapasitas untuk meningkatkan kapasitas transmisi tenaga listrik dan mengatasi tantangan tegangan rendah, rugi-rugi transmisi yang tinggi, tidak dapat diandalkannya pasokan dan keamanan jaringan.

Pada tahun 2004, ibu kota Olgaria terhubung dengan pembangkit listrik tenaga panas bumi menggunakan jalur Nairobi Utara ke Tandora.

Gangguan apa pun pada pasokan listrik pada tingkat pembangkitan atau pada infrastruktur transmisi di atau dekat gardu induk Juja dan Tandora mengakibatkan pemadaman listrik di Nairobi dan, dalam beberapa kasus, pemadaman listrik nasional (yang berdampak pada Uganda).

Proyek Cincin Nairobi dan gardu induk terkait akan memastikan pasokan listrik yang kuat dan berlebihan ke Nairobi.

Jalur transmisi Suswa – Isinya akan menghubungkan jaringan listrik dari pantai ke seluruh Kenya, yang berarti hubungan Etiopia – Kenya-Tanzania akan kuat dan stabil.

Kansa Technopolis dan SGR yang berlistrik juga akan mendapatkan listrik dari berbagai sumber setelah proyek selesai.

Proyek ini selanjutnya akan memastikan bahwa pembangkitan panas bumi di Olgaria, pembangkit listrik tenaga angin di Danau Turkana, Perbukitan Nkong, Kibeto, dll., dapat dibuang ke jaringan listrik dengan andal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *