Boeing Berargumen Penumpang 737 Max Tidak Merasa Sakit Saat Kecelakaan – Boeing (NYSE:BA)

Boeing Co (NYSE:BA) sedang diadili atas kompensasi yang harus dibayarkan kepada keluarga mereka yang meninggal dalam kecelakaan 737 MAX 2019 di Ethiopia. Masalah utamanya adalah apakah para penumpang menderita sakit dan penderitaan sebelum mereka meninggal.

Ethiopian Airlines Penerbangan 302 jatuh dengan kecepatan 700 mph tak lama setelah lepas landas dari Addis Ababa, menewaskan semua 157 orang di dalamnya. Itu adalah salah satu dari dua kecelakaan fatal yang melibatkan jet Boeing 737 MAX, yang menyebabkan larangan terbang global selama hampir dua tahun.

Boeing telah menyelesaikan sebagian besar tuntutan hukum perdata dari kedua kecelakaan tersebut, tetapi beberapa keluarga korban Ethiopian Airlines mencari kompensasi tambahan atas penderitaan emosional dan fisik yang diderita orang yang mereka cintai selama penerbangan.

Masuk untuk memenangkan $500 dalam bentuk saham atau kripto

Masukkan email Anda dan Anda akan menerima pembaruan pagi terakhir Benzinga, kartu hadiah $30 gratis, dan banyak lagi!

Pengacara Boeing berpendapat bahwa undang-undang negara bagian Illinois mengharuskan mereka untuk membayar “rasa sakit dan penderitaan yang disengaja” hanya jika ada bukti bahwa Boeing hadir pada saat kecelakaan itu. Berdasarkan Orang Dalam Bisnis. Jaksa mengatakan tidak ada bukti seperti itu karena kematiannya terlalu cepat sehingga penumpang tidak merasakan sakit.

Baca juga: Boeing gelar hari investor pertama dalam 4 tahun setelah kegagalan 737 Max: Apa pendapat analis?

Pengacara perusahaan tersebut mengutip seorang ahli yang mengatakan bahwa “otak manusia tidak dapat memproses rasa sakit lebih cepat dari kira-kira 200 milidetik” dan bahwa “kekuatan tumbukan begitu besar sehingga kematian akan terjadi seketika.”

READ  Mengubah masalah menjadi solusi: Bagaimana limbah manusia dan organik menopang penghidupan di Afrika

Mereka menolak klaim apa pun sebagai “spekulatif” berdasarkan apa yang mungkin dirasakan penumpang selama penerbangan.

Pengacara keluarga membantah bahwa argumen Boeing “bertentangan dengan hukum Illinois dan melanggar akal sehat dan keadilan mendasar.” Keluarga mengatakan ada bukti rasa sakit dan penderitaan berdasarkan laporan saksi mata, log kokpit, data penerbangan, laporan medis, dan pendapat ahli.

Para penumpang menderita ketakutan, kecemasan, mual, nyeri dada, hipoksia, kehilangan kesadaran dan cedera lainnya, kata keluarga tersebut. Mereka mengatakan para penumpang tahu mereka akan mati karena mereka mendengar alarm, melihat asap, mencium bau bahan bakar dan bersiap menghadapi benturan.

Hakim harus memutuskan apakah undang-undang Illinois mengizinkan ganti rugi sebelum cedera dan apakah ada cukup bukti untuk mendukungnya. Hasilnya dapat mempengaruhi berapa banyak yang harus dibayar Boeing untuk memberi kompensasi kepada keluarga dari mereka yang kehilangan nyawa.

Baca selanjutnya: CEO United Airlines salah arah, kata prospek tahun ini kuat

© 2023 Benzinga.com. Benzinga tidak memberikan saran investasi. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *