Pertempuran di Kota: Melestarikan Lingkungan Buatan

Selama perang, infrastruktur kota menghadapi kehancuran. Pertempuran, terlepas dari niatnya, menghancurkan jalan, jembatan, bangunan komersial dan perumahan serta arsitektur yang dikandungnya.

Perang di Ukraina: Serangan Rusia di Kiev merusak pusat perbelanjaan dengan penembakan. (Gambar: Drop Light/Shutterstock)

Sepanjang sejarah dan di seluruh dunia, seruan untuk mengakhiri perang telah berfokus pada nilai kehidupan manusia. Dalam beberapa dekade terakhir, lebih banyak perhatian diberikan pada pelestarian warisan budaya. Namun, sedikit perhatian yang diberikan pada nilai ruang publik dan ingatan orang tentang ruang tersebut.

Bangunan – bangunan perumahan dan komersial, sekolah dan rumah sakit – seringkali hancur dalam kekacauan konflik, meninggalkan trauma psikologis yang berlangsung selama beberapa generasi. Dalam sebuah artikel baru-baru ini, kami menjelaskan mengapa kota dan bangunannya harus dilindungi. Infrastruktur ini, unik atau tidak, mencerminkan sejarah, budaya, dan struktur sosial masyarakat.

kita KertasKami menciptakan istilah “urbanisme masa perang” untuk menggambarkan apa yang kami yakini harus dilakukan untuk melestarikan karakteristik unik kota selama konflik.

Kami mengusulkan tiga cara untuk melakukannya: memetakan perkembangan real estate kota dan nilai relatif perkotaannya; pemberlakuan hukum nasional dan internasional yang mengkriminalisasi penghancuran properti fisik; Untuk menciptakan kesadaran publik tentang undang-undang ini dan pentingnya properti kota.

Di masa konflik, warisan budaya dan ruang kota dapat dilestarikan Berdasarkan berbagai undang-undang. Namun, agar undang-undang ini efektif, pemerintah harus menegakkannya di masa damai.

Kami berpendapat bahwa politisi dan praktisi perkotaan harus memasukkan urbanisme masa perang ke dalam perencanaan dan desain kota. Ini membantu melindungi bangunan, infrastruktur, layanan, fasilitas, dan ruang publik dan pribadi sebelum, selama, dan setelah perang. Semakin ringan kerusakan material (dalam hal nyawa manusia dan struktur fisik) yang disebabkan oleh konflik, semakin cepat rekonsiliasi.

Perlindungan dari kehancuran

Konflik di berbagai belahan dunia telah menelantarkan jutaan orang dan menghancurkan ratusan ribu bangunan dan infrastruktur penting. Ketika perang meningkat, keselamatan orang diberi prioritas yang tepat. Namun, konservasi tempat jarang disebutkan.

READ  Teff adalah biji-bijian bebas gluten dengan nilai gizi yang luar biasa
Konten dari mitra kami
Kebutuhan untuk menumbuhkan infrastruktur EV London dengan kecepatan dan skala

Pandangan Semua Orang tentang Net Zero: Bagaimana Kota Menerapkan Strategi Emisi Kelas Dunia

Bagaimana menjadikan pasar sebagai pemain kunci dalam transisi energi perkotaan

Perang dan kehancuran yang diakibatkannya dipertimbangkan Kejahatan terhadap kemanusiaan. Penuntutan atas kejahatan semacam itu sering dilakukan oleh pengadilan internasional seperti Den Haag Pengadilan Pidana Internasional. Namun, banyak negara telah mendaftarkan kejahatan terhadap kemanusiaan di bawah undang-undang domestik mereka.

Tapi masih banyak lagi yang bisa dilakukan. Misalnya, 1945 Piagam Perserikatan Bangsa-BangsaMencantumkan tindakan yang dapat diambil perusahaan dalam berbagai masalah, termasuk perlindungan aset manusia.

1972 Konvensi Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Memberikan panduan untuk perlindungan situs dengan nilai global yang signifikan. Situs-situs ini merupakan bagian dari warisan manusia sehari-hari; Menghancurkan mereka di masa damai adalah pelanggaran yang dapat dihukum oleh hukum.

Namun, selama perang, semua mengalami kehancuran ekstrim. Penyerang sering kali berusaha untuk menyebabkan kerusakan permanen pada sejarah dan peradaban negara yang diserang. Jika bukan dengan genosida, maka dengan menghancurkan rumah orang, monumen, dan aset arsitektural yang berharga. Itu diamati wilayah Tigray di Etiopia Selama perang 2020-2022.

Perencana kota dapat memainkan peran sebagai pemandu Keselamatan dan keamanan kota Ruang kota dengan mengembangkan rencana komprehensif yang mengidentifikasi aset yang harus dilindungi dan bagaimana melindunginya. Mereka juga dapat mengembangkan strategi untuk mengurangi kerusakan akibat perang dengan berfokus pada cara membangun kembali setelahnya.

Tiga Hukum Urbanisme Masa Perang

Urbanisme masa perang menekankan pentingnya melestarikan kota atau ruang publik terlepas dari strukturnya. Pendekatan ini berarti bahwa arsitek, perencana kota, dan perancang kota harus mengembangkan proyek yang menangani kemungkinan konflik regional, global, dan internasional.

Untuk melindungi ruang kota dari kehancuran perang – atau memulihkan dan membangunnya kembali setelah konflik berakhir – kami mengusulkan tiga aturan.

READ  Seman Bank memilih desain gedung pencakar langit kedua - Monitor Ethiopia

1. Pemetaan pra-dokumen

Arsitek dan perencana kota menyiapkan peta yang menggambarkan perkembangan kota, kota, atau ruang kota. Peta-peta ini harus disimpan di lokasi yang aman, baik secara fisik maupun virtual. Jika perang pecah, pengembang dapat menggunakan peta ini untuk membangun kembali infrastruktur dan mengembalikan fungsi kota yang hancur akibat konflik. Ini akan membantu memastikan bahwa kota kembali seperti semula, yang akan membantu mengurangi trauma psikologis orang.

Peta-peta ini juga menyimpan informasi yang tak ternilai tentang sejarah dan budaya kota yang dapat digunakan untuk menginformasikan rencana pembangunan dan pembangunan kembali di masa depan. Karena peta tersebut mendokumentasikan aset perkotaan, peta tersebut dapat digunakan oleh badan keamanan internasional untuk mengukur dengan lebih baik tingkat kehancuran yang disebabkan oleh perang. Mereka juga dapat membantu mengidentifikasi area potensi konflik – atau tempat yang berisiko menjadi sasaran. Peta juga dapat digunakan untuk mendukung hak-hak masyarakat lokal selama rekonstruksi pascaperang.

2. Kriminalisasi perusakan

Itu Persatuan negara-negara Dan UNESCO Mereka harus memasukkan item dalam piagam mereka yang menyatakan bahwa mereka tidak boleh menargetkan dan menghancurkan bangunan biasa di dalam kota. Ini memberi arti penting pada bangunan seperti artefak arsitektur dan budaya. Ini akan membantu memobilisasi orang untuk melindungi struktur dasar dan mengurangi risiko pemindahan dan kemiskinan terkait pemindahan.

3. Menciptakan kesadaran masyarakat

Institusi pendidikan dan media harus menciptakan kesadaran di kalangan publik tentang dampak perang. Konflik tidak hanya memengaruhi kehidupan tetapi juga tempat. Misalnya, menghancurkan rumah orang meningkatkan kemiskinan dan trauma.

Upaya kesadaran publik harus menyoroti undang-undang seputar kejahatan terhadap kemanusiaan dan undang-undang internasional dan lokal lainnya yang menghukum mereka yang merusak tatanan kota. Ini akan membantu mencegah penyusup menyerang infrastruktur, dan memberi warga a Pemahaman yang lebih besar Pentingnya lokasi fisik mereka.

READ  Bos CEOAFRICA untuk kehormatan di AS

Dengan mengikuti ketiga aturan ini, politisi dan warga dapat bekerja sama untuk melindungi kota mereka. Ini akan membantu mengurangi waktu dan uang yang dihabiskan untuk membangun kembali apa yang telah dihancurkan oleh perang.

Artikel ini oleh Hisham Abusada, profesor di Pusat Riset Nasional untuk Arsitektur dan Desain Perkotaan, Perumahan dan Bangunan, dan Abeer Elshater, profesor morfologi perkotaan di Universitas Ain Shams, diterbitkan ulang. Percakapan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *