Bagaimana tidak mendirikan maskapai nasional

Oleh Kasim Akindunde

Seorang teman dan kolega, Rotimi Durojiye, menulis sebuah cerita eksklusif pada tahun 2006 tentang skandal seputar pembelian pesawat oleh presiden untuk Angkatan Laut yang mendaratkannya di perairan yang bermasalah.
Dengan Presiden Olusegun Obasanjo saat itu.

Headline: ‘Kontroversi mengenai usia, harga jet kepresidenan’ menggambarkan bagaimana pesawat bekas yang baru dikemas dan dijual ke Nigeria setelah membayar sejumlah besar mata uang asing. Pengkhianat, kalau begitu
Seorang reporter penerbangan di Daily Independent menerbitkan cerita tersebut pada tanggal 12, 2006, tepat 17 tahun hari ini.
Wartawan lain, Gbenga Aruleba dari Televisi Independen Afrika (AIT), meningkatkan masalah tersebut ketika dia memilih untuk mengambil alih Dogunbo.
Penerbangan menjadi topik diskusi dalam programnya.
Presiden Obasanjo yang marah memerintahkan penangkapan dan penuntutan terhadap Durojiye dan Aruleba. Keduanya ditangkap oleh kaki tangan Presiden saat itu dan ditahan selama seminggu sebelum didakwa di pengadilan. Tetapi pemerintah pusat saat itu harus segera mundur setelah menemukan bahwa tidak ada kasus yang kuat terhadap para wartawan.
Situasi mengerikan yang sama akan terulang kembali di industri penerbangan karena mantan Menteri Penerbangan Hadi Chirika diduga melakukan penipuan lagi di industri ini, dan kali ini,
Nigeria ikut dalam perjalanan. Chirika, yang mengikuti keinginan mantan Presiden Muhammadu Buhari untuk mendirikan maskapai penerbangan nasional untuk negara, melakukannya dengan cara yang sangat kacau, entah karena ketidaktahuan, keserakahan, atau kurangnya pengetahuan yang tepat tentang industri tersebut. Meskipun A
Para pengemis percaya bahwa Siriga mengira dia bisa menarik perhatian orang Nigeria dengan cara dia menangani proyek maskapai penerbangan nasional, seorang pilot terlatih.
Mendirikan maskapai penerbangan nasional untuk negara seperti Nigeria bukanlah ilmu roket. Buhari, setelah menjabat pada tahun 2015, memetakan pendirian maskapai penerbangan nasional.
Sebagai seorang pemimpin militer antara tahun 1983 dan 1984, dia menjadikan Nigeria Airways yang sudah tidak berfungsi sebagai salah satu prioritas utamanya, karena sudah cukup lama untuk melihat era kejayaan Nigeria Airways yang sudah tidak beroperasi.
Memang, Nigeria Airways adalah sumber kebanggaan bagi banyak orang Nigeria di puncak kejayaannya. Didirikan pada tahun 1958 setelah pembubaran West African Airways Corporation (WAAC), nama WAAC Nigeria dipertahankan.
Pada tahun 1971, namanya diubah menjadi Nigeria Airways. Nigeria memegang 51 persen saham di perusahaan tersebut hingga tahun 1961, ketika meningkatkan partisipasinya menjadi 100 persen, menjadikannya maskapai penerbangan nasional.
Pada tahun 1979 armadanya memiliki lebih dari 35 pesawat, tetapi ketika Presiden Olusegun Obasanjo kembali sebagai presiden sipil pada tahun 1999, hanya satu pesawat yang tetap beroperasi. Dalam 20 tahun, Nigeria ‘terjadi’ pada maskapai penerbangan yang diganggu oleh salah urus, korupsi, dan kelebihan staf. Pada tahun 2003, ketika Obasanjo dengan marah melikuidasi maskapai tersebut, utangnya mencapai $528 juta.
Tetapi ukuran negara dan manfaat ekonomi yang akan diperoleh dari usaha semacam itu membuat pendirian maskapai penerbangan nasional menjadi prioritas bagi pemerintahan Buhari. Maskapai nasional menawarkan potensi besar untuk pembangunan ekonomi Nigeria karena terdapat banyak perjanjian bilateral dan multilateral yang dimiliki Nigeria dengan banyak negara yang tidak dimanfaatkan. Nigeria adalah pasar besar yang dapat berfungsi sebagai pusat operasi penerbangan komersial di sub-wilayah Afrika Barat.
Pemerintahannya, pada tahun 2015, membentuk sebuah komite yang diketuai oleh Rektor Sekolah Tinggi Teknologi Penerbangan Nigeria (NCAT) saat ini, Zaria, Mohammed Abdulsalam, untuk merumuskan mekanisme pendirian maskapai penerbangan nasional untuk negara tersebut. Kelompok melakukan satu
Kerja bagus dan laporannya diserahkan ke Pemerintah Pusat. Sudah waktunya bagi negara untuk mengambil tugas, dan tanggung jawab untuk mengimplementasikan laporan tersebut jatuh pada Chirica sebagai pengawas.
Kementerian. Tetapi lelaki itu memiliki rencana lain, yang tampaknya tidak begitu dermawan.
Masalah dimulai ketika Siriga meluncurkan pesawat Nigeria Air di Farnborough International Airshow di London pada 2018. Laporan Transaction Advisors Outline Business Case (OBC) dan diterbitkan setelah ditinjau oleh Otoritas Regulasi Konsesi Infrastruktur dan penerbitan Sertifikat Kepatuhan OBC. Banyak orang Nigeria di industri penerbangan dikejutkan oleh tindakan menteri tersebut.
Segera setelah itu, Chirica mengumumkan struktur maskapai yang diusulkan. 49 persen saham dialokasikan ke Ethiopian Airlines
Untuk mendirikan maskapai nasional. Lima persen dialokasikan untuk pemerintah federal, sedangkan 46 persen sisanya dikatakan milik investor Nigeria. Nama-nama investor swasta tersebut dirahasiakan sampai operator penerbangan lokal pergi ke pengadilan untuk menantang langkah tersebut. Sekali lagi, jumlah yang dibayarkan oleh Ethiopian Airlines dalam usaha tersebut dan jumlah penerbangan belum diumumkan, yang membuat banyak warga Nigeria bertanya-tanya mengapa struktur saham 49 persen dialokasikan ke maskapai.
Terlepas dari alokasi tahunan Kementerian Penerbangan Sipil untuk proyek tersebut dalam anggaran, impian maskapai penerbangan nasional – hanya mimpi – telah dipastikan dengan kurangnya transparansi dalam keseluruhan proses. Dari 2019 hingga 2021, maskapai ini memiliki kuota suara sebesar N14,65 miliar, meskipun pemerintah federal hanya diharuskan memegang lima persen saham. Mantan menteri mengatakan baru-baru ini bahwa hanya N400 juta yang telah disetujui sejauh ini. Padahal, dalam APBN 2023, pemerintah mengusulkan N1,3 miliar, N700 juta untuk “modal kerja” dan N200 juta untuk
Biaya konsultasi untuk proyek tersebut.
Kementerian mengumumkan SAHCO, MRS dan Otoritas Investasi Berdaulat Nigeria (NSIA) sebagai penjaga 46 persen saham sektor swasta setelah tekanan dari maskapai penerbangan lokal dan pemangku kepentingan lainnya. Namun kurang dari 24 jam kemudian, kementerian mengeluarkan balasan yang mengatakan bahwa NSIA ditambahkan secara tidak sengaja.
Tidak ada yang salah dengan maskapai penerbangan Ethiopia yang bermitra dengan Nigeria untuk mendirikan maskapai penerbangan nasional untuk negara tersebut, namun saya kira pemangku kepentingan di industri ini akan lebih nyaman dengan memiliki maskapai asing yang bermitra dengan Nigeria untuk menghindari persaingan yang tidak perlu dengan Nigeria. Maskapai nasional untuk mengendalikan industri di Afrika.
Ethiopian Airlines memang maskapai Afrika paling sukses dan advokat maskapai Afrika yang saat ini mendukung perebutan pangsa pasar Afrika bersaing dengan maskapai asing lainnya.
Operator Eropa, Amerika dan Teluk menyumbang 80 persen. Menurut Vision 2035, maskapai ini sudah dimiliki 100 persen oleh pemerintah Ethiopia untuk menghubungkan sudut-sudut wilayah udara Afrika.
Ini memiliki saham dan kepemilikan besar di delapan negara Afrika. Maskapai baru-baru ini mendaftarkan Nigeria Air sebagai “anak perusahaan” kesembilannya. Maskapai penerbangan lokal di negara tersebut merasa tidak nyaman dengan cara dan cara menteri melakukan seluruh penawaran karena maskapai penerbangan hanya mengajukan penawaran untuk Nigeria Air. Saat ini mereka memiliki 135 pesawat.
Mereka mengatakan akan meningkatkan ukuran armada menjadi 250 dalam lima tahun ke depan dan siap untuk memperluas ke semua pasar domestik, termasuk Nigeria. Apa yang mereka coba lakukan?
Nigeria dikenal sebagai ‘koloni penerbangan’ Afrika karena maskapai ini dapat mengoperasikan penerbangan lokal dan mengenakan tarif rendah.

READ  Afrika/Ethiopia - Pertemuan pertama kaum muda mempersiapkan WYD di Komunitas Katolik Adaba

Menurut desain kemitraan yang sekarang dipublikasikan, Ethiopian Airlines diperkirakan akan mengerahkan tiga pesawat Boeing 737-800 pada rute domestik dengan awak Ethiopia, dan tidak ada kontribusi keuangan. Namun, banyak orang Nigeria, pada hari terakhirnya menjabat, sebuah pesawat bermerek Nigeria Air terbang ke Abuja dan ditampilkan dalam upacara akbar yang menandai peluncuran Nigeria Air.
Beberapa jam setelah pertunjukan, merek ‘Nigeria Air’ meninggalkan negara itu, segera melepaskan warna dan nama Nigerianya. Pada titik inilah banyak orang Nigeria menjadi yakin bahwa negara itu mungkin telah ditipu.
Dewan Perwakilan Rakyat dengan cepat mengarahkan Komite Penerbangannya untuk menyelidiki masalah ini. Panitia, minggu lalu, menyerahkan laporannya ke Dewan Agung dan menegaskan bahwa apa yang telah disusun oleh Chirica untuk negara adalah penipuan total.
Menangguhkan pendirian Nigeria Air dan mengadili mereka yang terlibat dalam peluncuran maskapai nasional.
DPR telah mendesak Presiden Bola Tinubu untuk membentuk komite kepresidenan tingkat tinggi untuk memeriksa secara menyeluruh proses dan proposal proyek Nigeria Air.
Pemerintah ke depan. Anggota parlemen mengarahkan Kementerian Penerbangan Federal dengan agensinya, NCAA untuk menunjuk beberapa maskapai penerbangan domestik Nigeria sebagai maskapai penerbangan utama dan memanfaatkan keuntungan dari Perjanjian Layanan Udara Bilateral (BASA) yang dibuat oleh Nigeria. Datang di kapal. Anggota parlemen juga mengatakan $250.000.000 akan diperlukan untuk meluncurkan maskapai nasional sepenuhnya.
Negara dapat dipupuk oleh pemerintah dan warganya tanpa menjadikan negara sebagai ejekan seperti yang dilakukan Chirica.
Nigeria secara bertahap menjadi lelucon besar di antara sekutu negara-negara ekstrem, dan untuk sebagian besar waktunya kami telah menahan pembangunan. Chirika telah mempermalukan negara dan harus dimintai pertanggungjawaban
Penipuannya dalam proyek Nigeria Air. Jika kita membiarkan Chirica tidak dihukum, kita bisa melupakan Nigeria karena kita pasti akan menjadi republik pisang.

READ  Festival Yahudi Boulder menampilkan komunitas melalui budaya Yahudi, hujan atau cerah - Kamera Harian Boulder

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *