Anomali Termal Terdeteksi di “Gerbang Menuju Neraka” di Ethiopia.

Citra satelit gunung berapi Erda Ale di Ethiopia diperoleh oleh OLI (Operational Land Imager) di Landsat 8 pada 27 November 2023

Erda Ale di Celah Afrika Timur adalah gunung berapi paling aktif di Ethiopia.

Gunung berapi Erda Ale di Ethiopia selalu panas. Di Afrika Timur Depresi Danakil (atau Afar)., tiga lempeng tektonik saling menarik satu sama lain, memungkinkan magma naik ke permukaan dan memberi makan beberapa gunung berapi aktif. Erda Ale terletak di zona keretakan ini dan merupakan gunung berapi paling aktif di Ethiopia.

Fitur penting dari Erda Ale

Gunung berapi ini disebut “Gunung Merokok” dan “Pintu Gerbang Neraka” dalam bahasa Afar. Sebuah danau lava di kawah puncaknya, ditunjukkan pada inset (di atas), telah berputar setidaknya sejak tahun 1967 dan sejak tahun 1906. Gambar ini diakuisisi oleh OLI (Operational Land Imager) Landsat 8 pada 27 November 2023, dan termasuk inframerah. Sinyal (merah) dihasilkan oleh panasnya batuan cair.

Aktivitas vulkanik baru-baru ini

Dalam kegiatan baru-baru ini, Satelit terdeteksi Anomali termal 2023 di kawah puncak dimulai pada pertengahan September. Berdasarkan laporan Dari Proyek Vulkanik Global, anomali yang diamati pada minggu-minggu berikutnya mungkin terkait dengan letusan. Semprotkan kerucut Dan lava kecil mengalir ke dalam kawah. Sebagian besar pemahaman ilmuwan tentang gunung berapi Erda Allin berasal dari pengamatan satelit, karena wilayah tersebut terpencil dan seringkali tidak dapat diakses untuk studi lapangan.

Aliran dan dampak vulkanik

Meski aktivitas biasa terjadi di puncak, aliran lahar juga terjadi di bagian lain gunung. Secara signifikan, sejak itu Mulai Januari 2017 hingga Maret 2020, Ledakan fisi Di kaldera tenggara, vulkanisme basaltik masif terbentuk di sisi gunung berapi. Aliran ditutup kira-kira 30 kilometer persegi (12 mil persegi), beberapa di antaranya terlihat pada gambar ini memanjang ke timur laut dan barat daya.

READ  DUP 2.0: Meningkatkan kesehatan digital dan penggunaan data berkualitas di Ethiopia

NASA Gambar pengamatan bumi oleh Lauren Dauphin menggunakan data Landsat dari US Geological Survey.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *