48 negara Afrika kini menjadi anggota Deklarasi Kampala tentang Perubahan Iklim dan Gerakan Manusia

105 juta orang bisa menjadi migran internal di benua Afrika berdasarkan skenario bisnis seperti biasa

Delegasi dari 48 negara Afrika berkumpul di Nairobi, Kenya untuk menghadiri Konferensi Negara-Negara tentang Perpanjangan Kontinental Deklarasi Tingkat Menteri Kampala tentang Migrasi, Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim.  Foto: IOM
Delegasi dari 48 negara Afrika berkumpul di Nairobi, Kenya untuk menghadiri Konferensi Negara-Negara tentang Perpanjangan Kontinental Deklarasi Tingkat Menteri Kampala tentang Migrasi, Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim. Foto: IOM

Sebanyak 48 negara Afrika telah sepakat untuk mengadopsi Deklarasi Menteri Kampala tentang Migrasi, Lingkungan dan Perubahan Iklim (KDMECC) untuk mengatasi hubungan antara pergerakan manusia dan perubahan iklim di benua tersebut.

Perluasan kontinental KDMECC dibahas dalam konferensi tiga hari negara-negara yang dimulai pada 23 Agustus 2023. Konferensi ini diselenggarakan bersama oleh pemerintah Kenya dan Uganda, dengan dukungan dari Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC).

Hal ini membantu negara-negara Afrika mengembangkan posisi bersama menjelang KTT Perubahan Iklim Afrika dan Konferensi Para Pihak (COP 28).

Afrika adalah salah satu benua paling rentan di dunia terhadap dampak perubahan iklim. kata IOM dalam sebuah pernyataan. Perubahan iklim menyebabkan peningkatan frekuensi dan intensitas kejadian cuaca ekstrem, yang berdampak langsung pada migrasi.

KDMECC awalnya ditandatangani dan disetujui oleh 15 negara Afrika pada Juli 2022 di Kampala, Uganda. KDMECC-AFRICA diharapkan akan ditandatangani oleh negara-negara anggota pada KTT Iklim Afrika di Nairobi pada 4 September 2023.

Deklarasi ini merupakan kerangka kerja komprehensif pertama yang berorientasi pada tindakan yang dipimpin oleh Negara-negara Anggota untuk mengatasi mobilitas akibat perubahan iklim dengan cara yang praktis dan efektif.

Menurut laporan Pusat Pemantauan Pengungsi Internal pada tahun 2023, terdapat lebih dari 7,5 juta pengungsi internal baru akibat bencana pada tahun lalu saja. Jika tidak ada tindakan yang dilakukan, 105 juta orang bisa menjadi pengungsi internal di benua Afrika.

READ  Petani membutuhkan dukungan cerdas iklim

Kebutuhan untuk mengatasi mobilitas manusia dalam konteks perubahan iklim dan lingkungan hidup semakin penting dan mendesak secara global, kata Direktur Regional IOM untuk Timur dan Tanduk Afrika Mohamed Abdikar dalam pernyataannya.

“Deklarasi Tingkat Menteri Kampala mengenai Migrasi, Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim memberikan peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendukung prioritas Negara-negara Anggota dalam mengatasi tantangan-tantangan ini, sekaligus mendorong migrasi untuk pembangunan berkelanjutan,” kata Abdikr.

“KTMECC-Afrika akan memastikan bahwa semua suara, termasuk pemuda, perempuan dan mereka yang berada dalam situasi rentan, diprioritaskan dalam deklarasi yang diperluas ini,” kata Rebecca Amuke Otengo, Duta Besar Uganda untuk Ethiopia.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *