Festival Hari Ethiopia menciptakan komunitas nyata, apa pun yang terjadi secara global atau online

Anak-anak selama Festival Hari Ethiopia tahunan kedelapan di Cambridge, yang diadakan di Danehy Park pada 5 Agustus. (Foto: Mera Mera)

Pada suatu hari Sabtu yang indah di Cambridge, sekelompok anak-anak Ethiopia dengan penuh semangat mengibarkan bendera hijau cerah, kuning dan merah dan menyanyikan sebuah lagu tentang persatuan dan cinta. Mereka menaruh senyuman di wajah dan harapan di hati orang banyak yang berkumpul di Taman Danehi pada tanggal 5 Agustus untuk merayakan Festival Hari Etiopia tahunan yang kedelapan.

Anak-anak tersebut adalah siswa Nku Dance Studio, yang didirikan oleh Massachusetts Ethiopian Support Association dengan misi menghubungkan generasi pertama orang Etiopia dengan warisan dan budaya mereka.

Festival ini lebih dari sekedar hiburan, olah raga dan makanan: ini tentang menyatukan warga Etiopia meskipun ada perbedaan, kata sekretaris dewan Mesa, Aklok Limine. Ia meyakini acara seperti ini bisa menjadi contoh yang baik bagi generasi muda dan mengajarkan pentingnya terlibat dalam masyarakat.

Menurut Koalisi Advokasi Imigran dan Pengungsi Massachusetts, seperenam penduduk Massachusetts adalah kelahiran asing, dan mereka memiliki daya beli lebih dari $31 miliar setiap tahunnya. Penduduk Massachusetts memperoleh penghasilan $42,9 miliar per tahun dan membayar pajak negara bagian sebesar $8,4 miliar. Diperkirakan 12.000 orang Etiopia di Greater Boston adalah bagian dari komunitas ini, dan jumlah mereka terus bertambah. Mereka adalah pekerja keras dalam membangun gereja, dunia usaha, dan organisasi masyarakat.

Sementara itu, Ethiopia telah mengalami perang saudara yang brutal yang menimbulkan ketegangan dan permusuhan antar kelompok etnis di Amerika bahkan diaspora di seluruh dunia. Merupakan hal yang sehat untuk melihat warga Etiopia dari latar belakang etnis yang berbeda menikmati festival tanggal 5 Agustus dengan saling menghormati dan toleransi.

READ  Malala Fund (1 April 2022 - 31 Maret 2023) - Laporan Tahunan - Afghanistan

Steve Owens, perwakilan negara bagian West and North Cambridge, yang meliputi Danhy Park dan Rindge Avenue, mengatakan, “Saya sangat senang bisa hadir. memperkaya tatanan sosial, ekonomi dan budaya kota kami. . Keluarga dan individu dari Ethiopia telah mengatasi tantangan untuk membangun kehidupan di sini dan berkontribusi pada pertumbuhan dan kemakmuran Massachusetts. Merupakan inspirasi untuk merayakan komunitas itu di hari musim panas yang indah.

Anggota Dewan Sekolah Cambridge David Weinstein juga hadir. “Saya sangat mengapresiasi komunitas Ethiopia yang menyambut saya di acara seperti ini,” ujarnya. “Saya ingin setiap komunitas di Cambridge mengetahui bahwa keyakinan, keprihatinan, pertanyaan, dan gagasan mereka penting bagi sekolah umum kita. Kami beruntung memiliki komunitas Etiopia yang besar dan aktif di Cambridge Public School, dan acara seperti ini membantu kami membangun hubungan dan pemahaman yang penting – sembari kami menikmati makanan enak, musik bagus, dan aktivitas keluarga.

Aboma Tirbaba, koordinator komunikasi bilingual untuk bahasa Ethiopia di Cambridge Public Schools, mengatakan dia senang melihat ibu dan anak Amerika di festival yang diadopsi dari Ethiopia 20 tahun lalu, ketika dia berusia 2 tahun. New Hampshire untuk hadir” dan dapat memberi tahu putra angkatnya “hal-hal yang tidak dia ketahui” tentang budaya dan warisannya, kata Dirbaba.

Dirbaba mengatakan masih banyak yang harus dilakukan untuk membuat pendatang baru merasa betah di komunitas Etiopia, dan dia berharap warga Etiopia akan bergabung dengan Mesa.

“Saya sangat senang melihat acara ini menciptakan kesempatan bagi masyarakat untuk mengenal satu sama lain, bagi agensi untuk mempromosikan layanan mereka kepada komunitas kami, dan bagi anak-anak untuk menikmati olahraga,” kata Direktur Acara Mesa Desfaye Sileshi. Ia berterima kasih kepada Tim Acara Khusus Cambridge, Polisi, dan staf Danehy Park yang telah membantu mensukseskan acara tersebut.

READ  Ketua FAA akan bertemu dengan Boeing di Seattle minggu depan

Kita hidup dalam masyarakat di mana sebagian besar komunikasi kita terjadi di media sosial. Kami saling mengirim pesan, tetapi kebanyakan orang tidak keluar dari zona nyaman mereka untuk menjalin hubungan antarmanusia yang nyata.

Meskipun media sosial seperti Facebook dan Twitter memainkan peran penting dalam memobilisasi komunitas Ethiopia untuk tujuan sosial dan politik yang berbeda, penelitian menunjukkan bahwa aktivitas koneksi online tidak penting untuk mempertahankan jaringan dan mendapatkan rasa keagenan dan pemberdayaan dalam komunitas. Sosial.

Acara seperti Festival Hari Etiopia membantu masyarakat memulai percakapan tentang apa yang terjadi di komunitas mereka dan bagaimana mereka dapat memecahkan masalah mereka. Mesele Kifle, presiden Mesa, berkata, “Kita tidak punya waktu untuk membicarakan kesalahan dan kepahitan di masa lalu. Sebaliknya, Mesa bekerja keras untuk menyatukan masyarakat Etiopia demi masa depan yang lebih cerah dan merayakan menjadi warga Etiopia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *