Umat ​​Kristen Menderita di Penjara “Korea Utara” di Afrika

22/01/2024 Eritrea (Kepedulian Kristen Internasional) – Disebut oleh sebagian orang sebagai “Korea Utara-nya Afrika”, Eritrea diperintah oleh pemerintahan yang represif dan otoriter yang secara terbuka anti-agama. Meskipun Eritrea terbagi antara Kristen dan Muslim, pemerintahan Front Rakyat untuk Demokrasi dan Keadilan (PFDJ) di bawah pimpinan Isaias Afwerki terus membatasi praktik keagamaan.

Diperkirakan terdapat 400-500 tahanan agama Kristen di negara ini, namun tidak satu pun dari mereka yang pernah diadili atau didakwa. Narapidana yang beragama sering kali dijatuhi hukuman yang lama atau tidak terbatas di penjara dimana mereka mengalami kondisi yang sangat tidak manusiawi.
“Dunia harus menyadari kekejaman yang terjadi di Eritrea hari ini,” kata direktur regional ICC untuk Afrika. “Umat Kristen tidak hanya dipenjara, disiksa, dan dibunuh, namun setiap orang hidup di bawah penindasan rezim otoriter yang dipimpin oleh Isaias Afwerki, seorang pemimpin kejam dengan agenda totaliter.”

International Christian Concern (ICC) baru-baru ini menyediakan makanan darurat dan audio Alkitab kepada orang-orang percaya yang dianiaya di Eritrea. Meskipun tidak banyak yang bisa diceritakan mengenai perjalanan berbahaya yang dialami oleh seorang rekan yang pemberani, wawancara dilakukan dengan mantan tahanan, yang mengungkap rincian penderitaan umat Kristen di negara tersebut.

Pada suatu kesempatan, meskipun ia mengalami penyiksaan tanpa henti dan pemisahannya dari tahanan lain, seorang pendeta terungkap diam-diam membaptis 50 orang percaya dengan mengumpulkan air toilet dan pancuran dalam tong. “Ini sangat sulit, terutama bagi umat Kristen,” katanya mengenai kondisi penjara. “Bahkan jika mereka menghentikan kita [from seeing other prisoners]Banyak orang, bahkan tentara dan tahanan, menerima Yesus Kristus sebagai penyelamat pribadi mereka.

Mantan narapidana di My Serwa, sebuah penjara di ibu kota Eritrea, Asmara, melaporkan bahwa mereka ditempatkan di kontainer pengiriman – masing-masing menampung 8-22 tahanan dan sangat rentan terhadap perubahan cuaca ekstrem di gurun yang mengelilingi mereka. Menurut Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB (OHCR), “Para tahanan dihadapkan pada kegelapan total, yang memperburuk penderitaan mereka. Sebuah ruang penyiksaan beton dikatakan telah didirikan di belakang kontainer. [One] Tahanan…diinterogasi dan disiksa empat malam seminggu selama dua bulan.

READ  Warga Etiopia yang tinggal di luar negeri mengatakan gereja memiliki banyak aspek dalam mengentaskan kemiskinan dan meningkatkan citra - ENA English

Penganiayaan sistematis, penahanan sewenang-wenang, penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi terhadap kelompok agama minoritas dan mereka yang berani menantang otoritas pemerintah adalah kejahatan terhadap kemanusiaan. Komunitas internasional harus terus meningkatkan kesadaran akan kekejaman ini dan mengadvokasi pemulihan kebebasan beragama dan hak asasi manusia di Eritrea.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *