Takatum mengatakan SPLM-N akan membentuk komite menjelang perundingan Hamdok-Hilu.

24 Februari 2024 (Nairobi) – Pada hari Sabtu, Noor El-Din Babikar, anggota terkemuka koalisi kekuatan demokrasi sipil “Takatam” yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Abdullah Hamdok, mengumumkan pembentukan komite gabungan dengan Pembebasan Rakyat Sudan Pergerakan. -Utara (SPLM-N), dipimpin oleh Abdul Aziz al-Hilu.

Menjelang pertemuan antara pimpinan kedua partai dalam beberapa hari mendatang, kelompok tersebut harus menyepakati kesamaan antara Tagalog dan SPLA-N.

Dalam pernyataannya kepada Sudan Tribune, Babiker menegaskan kemungkinan untuk menjembatani kesenjangan antara Tagadum dan SPLM-N, meskipun terdapat keberatan yang diungkapkan sebelumnya oleh gerakan tersebut.

Dia lebih lanjut menekankan bahwa semua pihak harus membuat konsesi yang bertanggung jawab untuk mencegah Sudan jatuh ke dalam situasi saat ini.

Sejak Januari lalu, Koalisi Pasukan Sipil untuk Menghentikan Perang telah mengundang berbagai kelompok Sudan untuk mengadakan pertemuan, antara lain SPLM-N, Partai Komunis Sudan, Partai Baath, dan Gerakan Pembebasan Sudan (SLM) yang dipimpin Abdel Wahid Noor. Upaya ini bertujuan untuk memobilisasi dukungan politik untuk mengakhiri perang yang sedang berlangsung antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat.

SPLM menyambut baik usulan pertemuan untuk menyatukan kekuatan anti-perang. Namun, mereka menganjurkan pembentukan komite bersama untuk menyelesaikan masalah penting lainnya sebelum melanjutkan tindakan bersama. Mereka menyarankan perdebatan mengenai identitas nasional dan persatuan sukarela, hubungan negara-agama, transisi demokrasi, struktur pemerintahan, tantangan ekonomi, akuntabilitas sejarah dan pengaturan keamanan.

Babikar, juru bicara Partai Kongres Sudan, menguraikan peta jalan untuk keterlibatan lebih lanjut dengan semua organisasi politik dan sosial di Sudan, termasuk Gerakan Pembebasan Sudan (dipimpin oleh Minnie Minawi) dan Gerakan Keadilan dan Kesetaraan (dipimpin oleh Jibril Ibrahim) . Namun, hubungan dengan Minawi dan Jibril akan bergantung pada dukungan mereka terhadap perang dan penolakan mereka terhadap perang, karena posisi koalisi Takatum dengan tegas menentang perang dan berupaya menghentikannya.

READ  College of Ag Sciences mengakui keunggulan mahasiswa yang lulus pada upacara tersebut

Dia menambahkan, “Jika ada kekuatan politik atau gerakan bersenjata yang saat ini mendukung perang bersedia bersatu untuk mengutuk perang tersebut, mereka diterima dalam koalisi.

Pejabat anti-perang tersebut mengakui upaya yang gagal untuk mengatur pertemuan dengan Partai Komunis, namun bersikeras untuk melanjutkan upaya untuk mengadakan pertemuan terpisah oleh elemen-elemen yang berselisih, mengingat keraguan partai tersebut terhadap aliansi.

Dia menggarisbawahi bahwa partai Komunis dan Baath belum tentu menjadi bagian dari kepemimpinan atau struktur koalisi yang berperang. Namun, ia tidak mengesampingkan koordinasi di masa depan dengan mereka mengenai posisi penolakan perang di Sudan, pembuatan konstitusi, negosiasi politik dan isu-isu lain di masa depan.

Terakhir, pada pertemuan puncak Uni Afrika baru-baru ini di Addis Ababa, Babikar mengatakan Thakadam mengadakan pertemuan intensif dengan para pemimpin Afrika dan pejabat internasional untuk memberikan tekanan lebih besar pada militan Sudan agar mengakhiri perang dan memberikan bantuan kemanusiaan.

(SD)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *