Sudan Selatan melanjutkan pembicaraan pipa minyak melalui Kenya, Djibouti

“Kami bekerja keras untuk menghindari ketergantungan pada pendapatan minyak, namun kami bekerja sama dengan mitra dan negara kami untuk membantu mengangkut minyak menggunakan truk dan membangun jaringan pipa minyak melalui Ethiopia dan pelabuhan Mombasa ke pelabuhan Djibouti, Kenya,” Barnaba Sol Bak mengatakan kepada {Radio Miraya} yang didukung PBB.

Ia menambahkan, “Dalam jangka panjang, kami akan menjajaki kemungkinan menggunakan pelabuhan di negara lain sehingga kami dapat mengekspor minyak kami ke pasar internasional. Hal ini dilakukan untuk menghindari ketergantungan pada satu jalur ekspor.

Menteri mengungkapkan bahwa konflik di Sudan telah mendorong para pemimpin negara tersebut untuk menjajaki peluang yang dapat dimanfaatkan jika konflik membutuhkan waktu lebih lama untuk berakhir.

“Kami tidak tidur. Yang Mulia Presiden baru-baru ini berada di Kenya dan sebelumnya, beliau berada di Ethiopia di mana beliau mengadakan diskusi bilateral dengan para pemimpin Ethiopia dan Kenya. “MoU sudah ditandatangani dan sekarang kami bekerja sama dengan mitra kami,” jelasnya.

Bagh mengatakan Sudan Selatan ingin menggunakan jalan melalui Bagak dan Malakal di Negara Bagian Upper Nile menuju daerah penghasil minyak di wilayah tersebut.

“Jika konflik di Sudan terus berlanjut dan keamanan ekspor minyak menjadi masalah, kami akan menggunakan truk untuk mengangkut minyak dari negara bagian Upper Nile melalui Ethiopia ke pelabuhan Djibouti. Ada jalan dari Bagak. Kami sedang mengerjakan jalan itu. Kami sedang mengerjakan jalan itu. juga sedang mengerjakan kapasitas penyimpanan kilang kami di Bentue Non-minyak “Kami sudah mulai berupaya bagaimana mengelola pendapatan dan mendiversifikasi perekonomian kami,” jelasnya.

Sudan Selatan yang terkurung daratan masih mengekspor minyak mentahnya ke pasar internasional melalui Port Sudan.

READ  Ketakutan dan ketakutan penumpang dapat diterima dalam pengujian Boeing

Negara muda ini awalnya berencana membangun jalur pipa minyak alternatif, namun saat ini, satu-satunya jalur pipa yang mengalirkan minyak melalui Sudan ke pasar.

Para analis khawatir bahwa situasi saat ini di Sudan akan mempengaruhi aliran minyak ke pasar internasional kecuali faksi-faksi yang bersaing di Sudan mencapai solusi damai terhadap konflik tersebut.

Pekan lalu, Juba menandatangani nota kesepahaman dengan Ethiopia dan Djibouti yang mencakup kemungkinan membangun jaringan pipa minyak.

“Sebagai negara yang tidak memiliki daratan, kami lebih memilih melaut agar barang-barang kami keluar dan impor kami masuk,” kata Bach.

“Kami tidak ingin menaruh semua telur kami dalam satu keranjang,” katanya. Kita harus mencari cara lain,” tambahnya.

Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa sebagian dari Grup Toyota telah memulai studi kelayakan untuk jaringan pipa melalui Kenya, meskipun beberapa analis mengatakan bahwa pipa tersebut tidak layak secara ekonomi sampai lebih banyak cadangan minyak mentah ditemukan.

Meskipun tidak ada kemajuan yang dicapai, situasi saat ini di Sudan tampaknya telah menekan Juba untuk memobilisasi sumber daya guna menentukan alternatif guna menghindari ketergantungan pada satu pintu gerbang ke pasar internasional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *