Somalia, Program Negara Pekerjaan Layak pertama ILO

Somalia, Program Negara Pekerjaan Layak pertama ILO

Jenewa, Swiss – Somalia telah mencapai tonggak bersejarah dalam upayanya untuk membuat peta jalan untuk membantunya keluar dari tingkat pengangguran yang tinggi akibat konflik bersenjata selama tiga dekade.

Tingkat pengangguran telah meningkat menjadi 70%, membuat kaum muda negara itu menganggur.

Lebih dari tujuh puluh persen penduduk Somalia adalah kaum muda di bawah usia 25 tahun dan dianggap sebagai kekuatan pendorong di belakang pemulihan ekonomi negara. Tetapi tingkat kemiskinan yang tinggi dan kesempatan kerja yang terbatas menghambat kemampuan untuk berkontribusi pada rekonstruksi ekonomi dan sosial, yang dibatasi oleh kurangnya kesempatan yang layak.

Pada 9 Juni, Menteri Tenaga Kerja dan Sosial Pihki Eke, ILO, FESTU, dan pengusaha menandatangani Rencana Kerja Nasional yang Layak untuk pertama kalinya di sela-sela sesi ke-111 Konferensi Perburuhan Internasional di Jenewa.

Konferensi tahunan, yang mempertemukan perwakilan pekerja, pengusaha dan pemerintah dari 187 negara anggota ILO, berfokus pada berbagai isu termasuk transisi yang adil menuju ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif, pemagangan yang berkualitas, keadilan sosial dan perlindungan tenaga kerja.

DWCP akan berfokus pada beberapa bidang utama, termasuk pekerjaan, produktivitas dan pembangunan berkelanjutan, mata pencaharian, sumber daya manusia dan tenaga kerja terampil, serta tata kelola pasar tenaga kerja dan hak-hak tenaga kerja.

“Saya bangga menambahkan tanda tangan saya pada prakarsa kerja layak pertama atas nama serikat pekerja Somalia,” kata anggota serikat pekerja dan Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Buruh Somalia (FESTU) Omar Farooq. Co-menandatangani rencana.

Tn. Egeh mencatat.

DWCP ditandatangani setelah negosiasi antara Kementerian Tenaga Kerja dan Sosial, FESTU dan Perdagangan dan Industri Somalia. [SCCI] Mewakili pengusaha Somalia.

Menteri menyatakan harapan bahwa implementasi DWCP akan berdampak positif pada program penciptaan lapangan kerja nasional Presiden Hassan Sheikh untuk pemuda Somalia melalui Inisiatif Pengembangan Pemuda Nasional yang diluncurkan pada Mei 2022.

Dia menambahkan bahwa kerjasama yang baik antara ILO dan Somalia akan dibawa ke tingkat yang lebih tinggi.

Program Negara Pekerjaan yang Layak (DWCP) adalah program unggulan dari Visi 2030 PBB, yang bertujuan mewujudkan pembangunan berkelanjutan dan tujuan terkait di seluruh dunia.

Hal ini dipandang penting untuk menyediakan Somalia dengan pembangunan yang inklusif dan adil. Negara anggota ILO mengakui 3 sektor: pemerintah, pekerja dan pengusaha. ILO mengakui bahwa pekerja Somalia diwakili oleh Federasi Serikat Buruh Somalia (FESTU), sedangkan Kamar Dagang dan Industri diakui sebagai perwakilan dari pengusaha Somalia.

GAROW Online

READ  Spesial Natal: Kunjungan ke Koloni Kristen Pertama Delhi di Gerbang Turkman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *