Seorang juru bicara Fano membenarkan pembunuhan seorang jenderal pasukan keamanan

Pasukan Pertahanan Ethiopia (EDF) tidak membantah atau membenarkan kematian Jenderal Khatissa Dro.

Fano _ Gojjam _ Tragedi Pahlawan
Brigjen Khadisa Drew (Foto: SM)

Borgena

Toronto – Sehari setelah sumber berita lokal melaporkan bahwa seorang jenderal Angkatan Darat Ethiopia (EDF) terbunuh, juru bicara Fano membenarkan berita tersebut.

Dalam wawancara dengan Ethiopian Media Services (EMS), Juru Bicara Angkatan Darat Fano Marshet Sehayu mengatakan Brigjen Kadisa Tiro tewas di kawasan Deka Damo, Kojam.

“Dia tinggal di wilayah Feresbet, dan terlibat dalam pengiriman divisi tentara ke Kebez Mariam. Dia tertinggal ketika pasukan yang dipimpinnya dihancurkan, namun dia dikepung,” kata Marshet.

Juru bicara itu mengatakan dia bersama enam puluh orang ketika dia diserang tetapi empat orang ditangkap hidup-hidup. Mereka yang tertangkap tinggal di bagian di mana juru bicaranya menjadi anggota.

Pasukan Fano telah melakukan operasi intensif di beberapa wilayah wilayah Amhara dalam tiga hari terakhir sebagai respons atas terbunuhnya Fano Wubande Abed, seorang pemimpin penggemar di Gondar Selatan, yang terbunuh awal pekan ini. Operasi tersebut dinamai Wubande Abed.

Fano Marshet juga mengatakan, sekitar 506 anggota aparat keamanan dan polisi anti huru hara telah ditangkap di berbagai wilayah Kojam sejak dilancarkannya Operasi Wubande Abate dalam tiga hari terakhir.

Rekaman video yang menunjukkan anggota pasukan keamanan yang baru ditangkap telah beredar di media sosial, namun jumlah tentara yang ditangkap tidak lebih dari 500 orang.

Angkatan Pertahanan Ethiopia tidak membantah atau membenarkan pembunuhan salah satu jenderal angkatan daratnya di wilayah Khojam. Sebagian besar berita dari pasukan keamanan minggu ini adalah tentang “pasukan ekstremis” di wilayah Amhara dan berita kemenangan mereka atas pasukan Shenae di wilayah Oromo, Ethiopia.

Pada hari Sabtu, mereka membagikan pembaruan berita di halaman media sosialnya bahwa “Pos Komando Gojjam” terlibat dalam operasi patroli dan pencarian di Gojam. Komandan satuan yang ditempatkan di wilayah tersebut, Kolonel Alem Datele, mengatakan aparat keamanan menyita 20 perangkat radio beserta chargernya di kawasan Gonji Kolela.

READ  AS mendesak implementasi cepat dari kesepakatan damai Ethiopia

Perang antara pasukan Fano – sebuah gerakan akar rumput dengan dukungan massa di wilayah tersebut dan sekitarnya – dan pemerintahan Abiy Ahmed secara resmi dimulai pada bulan Agustus 2023, setelah pemerintahan Abiy Ahmed mengumumkan keadaan darurat di wilayah tersebut, dengan tujuan untuk melucuti senjata kelompok Fano. Pertama, pemerintah mengumumkan bahwa operasi akan selesai dalam beberapa minggu. Pemerintah tidak dapat melucuti senjata Fano dan harus memperpanjang keadaan darurat enam bulan menjadi empat bulan berikutnya. Para pengamat mengatakan operasi militer pemerintah di wilayah Amhara telah membuat kekuatan Fano lebih kuat dibandingkan sebelumnya.

__

Bergabunglah dengan saluran Telegram kami: t.me/borkena

Itu seperti perang Facebook

Direktori Bisnis/Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di X (sebelumnya Twitter) @zborkena Dapatkan yang terbaru Berita Ethiopia Terus memperbarui. Etiopia Langganan Saluran Youtube Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *