Rencana Tanggap Kemanusiaan Ethiopia 2023 – Ethiopia

Tautan

Ethiopia terus menghadapi berbagai krisis, khususnya konflik dan kekeringan kronis, yang telah mengikis ketahanan pangan bagi jutaan orang. Dengan 80 persen populasi bergantung pada pertanian untuk penghidupan mereka, menyediakan input penting bagi petani yang terkena dampak adalah cara yang hemat biaya untuk memulihkan produktivitas dan meningkatkan pendapatan rumah tangga. Misalnya, setiap USD 1 yang diinvestasikan untuk menyediakan pupuk bagi petani memungkinkan mereka mendapatkan keuntungan dari tambahan makanan senilai USD 4 yang dapat dikonsumsi atau dijual di pasar lokal.

Urgensi bantuan pertanian kemanusiaan

Selama tiga tahun terakhir, masyarakat menghadapi guncangan berulang yang mengikis kemampuan mereka untuk pulih. Lima monsun gagal berturut-turut, serangan belalang gurun terburuk dalam 25 tahun,
Covid-19 dan pecahnya konflik di Ethiopia utara telah menyebabkan banyak rumah tangga pedesaan tanpa aset produktif seperti sarang lebah, cadangan benih, fasilitas penyimpanan pascapanen, dan sumber daya penting lainnya. Selain itu, di daerah Oromia, Somalia dan Bangsa Selatan, Kebangsaan dan Masyarakat (SNNP), 6,8 juta ternak dilaporkan mati akibat kekeringan. Dampak ini diterjemahkan menjadi produksi tanaman yang buruk, hilangnya pendapatan dan tingginya tingkat kekurangan gizi dan kerawanan pangan. Perjanjian gencatan senjata ditandatangani pada November 2022, mengakhiri konflik selama dua tahun dan membuka jalan bagi jutaan orang untuk melanjutkan mata pencaharian mereka. Namun, rumah tangga yang terkena dampak konflik masih sangat membatasi akses ke input pertanian – terutama benih dan pupuk – yang mengganggu kegiatan pertanian mereka. Dengan dukungan pertanian yang berkelanjutan, orang akan memanfaatkan kesempatan ini untuk mendapatkan sumber daya yang mereka butuhkan untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Integrasi

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) bekerja dengan pemerintah, bersama dengan 36 mitra lokal dan internasional, sebagai Ketua Bersama Kelompok Kerja Pertanian Manajemen Risiko Bencana dari Kelompok Ketahanan Pangan dan Mata Pencaharian di Ethiopia. Pastikan respon berbasis kebutuhan, terintegrasi dan efektif.

READ  Pegawai pemerintah di Digre dapat memanfaatkan layanan pinjaman pribadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *