Remaja Melbourne mempersiapkan diri untuk pelayanan seumur hidup

Remaja putra dan putri dari pinggiran Melbourne di Heidelberg baru-baru ini berkumpul untuk acara “misi mini”, menantikan pelayanan masa depan sebagai misionaris di Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir.

Eric Lemalu, salah satu pimpinan yang terlibat mengatakan, “Tujuan diadakannya acara ini [was] Kaum muda akan memiliki kesempatan untuk melihat seperti apa misi itu, secara finansial dan fisik, dan mencari tahu apa yang dibutuhkan misionaris untuk mengalami apa yang mereka lakukan sehari-hari.

Unduh TAMIL.dll

Peserta, usia 16 hingga 20 tahun, belajar tentang membagikan nilai-nilai mereka di media sosial dengan membuat video mereka sendiri tentang asas-asas Injil Yesus Kristus yang dipulihkan.

Anak muda itu membantu sekelompok penduduk Australia yang baru saja tiba di negara itu melatih keterampilan bahasa Inggris mereka.

Mereka menghabiskan waktu dengan beberapa misionaris penuh waktu, bertemu orang-orang dan berbicara tentang iman mereka.

Setelah kesempatan untuk berbicara dengan orang-orang tentang iman mereka, Teresa Lyadova berkata, “Saya merasa doa-doa saya benar-benar dijawab. Keesokan paginya saat saya bersiap-siap, saya berdoa memohon kekuatan dan harapan untuk diri saya sendiri dan teman-teman terbaik saya. Saya tahu mereka biasanya pemalu dan tidak berbicara dengan siapa pun di depan umum… tetapi saya dapat melihat mereka keluar dari zona nyaman mereka dan berbicara dengan sebanyak mungkin orang. Saya menyadari Inspirasi atau Atma Sepanjang hari dan saya senang saya bisa menikmatinya dengan semua orang.

Mengutip dari buku tersebut, “Beritakan Injil-Ku” Teresa berkata, “Kitab Mormon, dipadukan dengan Roh, adalah sumber daya Anda yang paling kuat dalam keinsafan.”

Albert Fallogo, peserta remaja lainnya, menambahkan, “Sebelumnya, saya tidak bisa mendekati siapa pun karena takut ditolak, tetapi saya telah belajar bahwa itu tidak terlalu sulit. Saya melihat seseorang yang terlihat kesepian dan sedih, dan saya merasakan dorongan untuk melakukannya. berbicara dengannya. Saya mendekatinya dan kami melakukan percakapan yang sangat panjang. Kami melakukan percakapan. Dia ingin datang ke Gereja dan siap untuk menerima Injil dalam hidupnya. Itu mengajari saya bahwa terkadang kita semua bergumul dan membutuhkan seseorang untuk menjangkau kepada kami. Itulah pentingnya pekerjaan misionaris bagi saya.”

Eric Lamalu berkata, “Kesempatan ini memberikan gambaran sekilas tentang seperti apa pekerjaan penuh waktu itu nantinya.” Dia menambahkan, “Tujuh purnamisionaris membantu membimbing remaja akhir pekan ini.”

Kegiatan lain termasuk menghadiri kelas jurnalistik dan kebiasaan bermanfaat lainnya. Kaum muda memiliki kesempatan untuk bermain peran dan mengajarkan pelajaran sendiri.

Akhir pekan diakhiri dengan kebaktian bagi calon misionaris dari segala usia.

Misionaris senior, Donna Wright, berbicara kepada mereka yang mempertimbangkan misi senior.

“Pada akhirnya, hanya dibutuhkan iman, bukan halangan. Misi adalah berkat. Alih-alih istirahat rohani, kami memiliki semangat baru, semangat baru, teman baru, dan pertumbuhan rohani baru. Sungguh luar biasa!”

Taulupe Leaupepe, yang menyerahkan surat lamaran misionarisnya, berkata, “Siapa yang Tuhan panggil, dia memenuhi syarat. Saya memilih untuk melayani karena saya mengasihi Tuhan dan ingin membagikan Injil-Nya.

Slava Kuk, seorang purnamisionaris muda, berbicara tentang kisah pertobatannya sendiri. “Jika para misionaris itu tidak melayani, saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan [God’s] Rencana Keselamatan. Itu mengubah hidup saya dan mengilhami saya untuk melakukan misi. Apakah melayani misi sepadan? Ya!”

Presiden Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir Russell M. Dia mengutip Nelson: “Tuhan mempercepat pekerjaan-Nya untuk mengumpulkan Israel. Ini adalah hal terpenting yang terjadi di dunia saat ini.

Robert dan Darius Dutfield kembali dari menjadi pemimpin misi di Etiopia minggu lalu.

Darius menegaskan, “Kita semua adalah misionaris kita sendiri. Tidak peduli tahap kehidupan, ini tentang mengembangkan hubungan dengan Yesus Kristus. Misi tidak selalu mudah. ​​Masa-masa sulit membawa kita kembali kepada Kristus. Iman kita membawa kita untuk melakukan misi ; kemudian, dengan menggunakan iman itu, dan Kami menggali lebih dalam untuk membangun kepercayaan.

“Kami melihat mukjizat besar dan Tuhan memberkati kami. Dia ada dalam detail hidup kita. Temukan kegembiraan dalam berbagi gaya hidup yang hebat. Kita semua memiliki peran untuk dimainkan, dan ketika kita melakukan bagian kita, hal-hal menakjubkan terjadi.

Saat membuka misi pertama di Ethiopia, Dutfields menghadapi tantangannya sendiri. Robert berkata, “Sering kali, pencobaan terbesar kita menjadi guru terbesar kita. Carilah tangan Tuhan, dengarkan Roh. Yesus Kristus benar-benar Juruselamat dunia.

Presiden Richard McLean, kepala gereja lokal di Melbourne, mengakhiri akhir pekan dengan bertanya: “Apa efek riak yang membawa Anda ke sini malam ini? Apa efek riak yang Anda tinggalkan? Teladan kita dan kasih kita bagi sesama manusia adalah apa yang kita bawa, itulah yang penting.

Dia menyimpulkan ajaran ini dari Mosia 2:17 Kitab Mormon: “Lihatlah, aku memberitahumu hal-hal ini agar kamu dapat belajar kebijaksanaan; Ketika Anda melayani sesama Anda, Anda akan tahu bahwa Anda hanya melayani Tuhan Anda.”

READ  Setidaknya tujuh orang tewas, termasuk Walikota Encini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *