Pusat Berita Menerima Hibah $1,24 Juta untuk Mendukung Kesuksesan Siswa dan Alumni Sekolah Pekerjaan Sosial


Hadiah dari Conrad Prebis Foundation akan mengatasi kekurangan tenaga kerja dan mendiversifikasi tenaga kerja dalam layanan kesehatan perilaku remaja.

Conrad Prebis Foundation memberikan hibah sebesar $1,24 juta kepada San Diego State University School of Social Work untuk membuat program Magister Pekerjaan Sosial (MSW) dapat diakses secara finansial oleh siswa dari berbagai latar belakang.

Hibah dari salah satu filantropis paling terkemuka di San Diego ditujukan kepada A Kekurangan kritis pekerja kesehatan perilaku, peningkatan permintaan karena stres dan isolasi yang dialami banyak orang selama pandemi Covid-19. Hibah ini akan membantu lulusan program dalam perjalanan mereka menjadi pekerja sosial klinis berlisensi (LCSWs) di California.

Selama dua tahun, beasiswa akan diberikan kepada 10 siswa MSW yang memiliki minat khusus pada layanan kesehatan perilaku remaja dan memiliki latar belakang budaya dan bahasa yang paling sesuai untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang kurang terlayani.

“Dukungan ekstra ini sangat membantu siswa melanjutkan program ini,” katanya kebahagiaan NatashaDirektur Kemitraan Strategis Divisi Riset dan Inovasi dan Co-Principal Investigator Hibah.

Jang Won Min, direktur Sekolah Pekerjaan Sosial, mengatakan salah satu tujuan sekolah adalah membantu siswa memajukan karir mereka. Dia mengatakan banyak siswa di sekolah tersebut yang pernah terinspirasi oleh pekerja sosial dan ingin memberikan kontribusi kepada masyarakat dengan cara yang sama.

“Para siswa yang kami miliki di Sekolah Pekerjaan Sosial – tidak satupun dari mereka berada di sini karena alasan egois, namun karena dorongan altruistik yang mereka miliki,” kata Min. “Mereka mencurahkan sumber daya dan waktu mereka untuk belajar bagaimana membantu orang lain secara profesional.”

Peningkatan kapasitas

Kelly ScottDirektur penerimaan dan penasihat lulusan Sekolah Pekerjaan Sosial serta peneliti utama hibah tersebut mengatakan bahwa organisasi kecil berbasis komunitas di daerah yang kurang terlayani seringkali tidak dapat melakukan pengawasan.

READ  Pemerintah Ethiopia telah menangkap Meskerem Abera untuk kedua kalinya

Untuk mengatasi hal ini, 40 calon dan lulusan MSW akan dibantu dalam mendapatkan izin melalui pengawasan yang disponsori di organisasi nirlaba tempat mereka bekerja. Sebagai LCSW, alumni memiliki potensi penghasilan lebih tinggi tetapi harus menyelesaikan 3.000 jam pengalaman kerja yang diawasi sebelum mengikuti ujian lisensi mereka.

“Lulusan ingin bekerja untuk organisasi nirlaba yang luar biasa di masyarakat ini, namun banyak yang masih belum memiliki supervisor klinis untuk mendukung lulusan baru,” kata Scott.

Lulusan MSW yang bekerja untuk mendapatkan izin seringkali mengeluarkan biaya sendiri untuk pengawasan. Biayanya bisa bertambah, dan sebagai lulusan baru, banyak yang tidak mampu membiayainya. Beberapa lebih memilih bekerja di perusahaan besar, lembaga atau organisasi di mana mereka dapat memberikan pengawasan. Program baru ini akan mendukung alumni yang benar-benar tertarik bekerja dengan organisasi kecil berbasis komunitas, kata Scott.

Komunitas yang beragam

Scott mengatakan banyak lembaga kecil yang berada di komunitas tempat mereka bekerja dan memiliki perlengkapan yang baik untuk memberikan layanan yang responsif terhadap budaya.

Untuk memberikan pelayanan yang lebih baik kepada komunitas-komunitas ini, preferensi akan diberikan kepada pelamar beasiswa dan pengawasan lisensi MSW yang berbicara bahasa Amharik (bahasa resmi Ethiopia), Arab, Burma, Khmer, Somalia, Spanyol, atau Vietnam. Memahami budaya dan bahasa masyarakat yang mereka layani dapat membantu memudahkan akses klien mereka terhadap sistem layanan kesehatan dan mengurangi stigma seputar kesehatan perilaku.

“Conrad Prebis Foundation dengan bangga memberikan dukungan kepada Sekolah Pekerjaan Sosial SDSU, membantu siswa mengejar karir yang bermanfaat dalam pekerjaan sosial,” katanya. Berikan Oliphant, CEO yayasan. “Keindahan dari pendekatan mereka adalah bahwa program ini juga akan membantu masyarakat yang berhak mendapatkan layanan kesehatan perilaku berkualitas tinggi yang peka terhadap kebutuhan budaya dan bahasa mereka.”

READ  Kunjungan Ketua Parlemen Djibouti ke Ethiopia: Meningkatkan Kerjasama Regional

“Mendukung jalur karir bagi mahasiswa dan alumni dengan pengalaman hidup di komunitas yang mereka layani akan membantu memastikan bahwa generasi muda yang rentan mendapatkan manfaat dari layanan kesehatan perilaku yang ditargetkan untuk kebutuhan spesifik mereka,” katanya. Halo MadanathProfesor Terhormat dan Wakil Presiden Bidang Penelitian dan Inovasi di Fakultas Kesehatan Masyarakat.

“Terlebih lagi, kemitraan dengan Prebis Foundation akan memberikan dampak positif pada komunitas yang lebih luas dengan meningkatkan jumlah pekerja sosial yang berkualitas di wilayah tersebut.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *