Presiden Eksekutif di belakang masalah pembangunan Afrika

Setelah lebih dari 60 tahun Afrika pasca-kolonial, kewajiban konstitusionalnya harus diteliti dengan baik. Beberapa tantangan utama yang dihadapi masyarakat Afrika termasuk kurangnya sistem politik yang mampu menyelesaikan beberapa konflik sosial, ekonomi dan politik yang dihadapi benua tersebut.

Sistem politik umumnya diklasifikasikan ke dalam tiga kategori besar, yaitu model pemerintahan presidensial, parlementer, dan campuran. Masing-masing model ini berpijak kuat pada fondasi partai politik. Namun, di banyak negara Afrika, ada tiga pilar pemerintahan, eksekutif, legislatif, dan yudikatif.

Makalah ini berpendapat bahwa penyebab utama kesengsaraan ekonomi dan sosial kita di Afrika adalah presiden eksekutif, melewati peran perdana menteri. Perlu dicatat bahwa sebagian besar, jika tidak semua, konstitusi Afrika telah menghilangkan peran perdana menteri demi presidensi eksekutif.

Kehadiran yang terakhir telah menyebabkan erosi prosedur konstitusional dasar dan pembatasan hak asasi manusia.

Apa bidang yang paling mengkhawatirkan tentang kepresidenan eksekutif di Afrika? Pertama, presiden eksekutif adalah kepala negara, kepala pemerintahan, dan kepala partai politik. Presiden tidak bertanggung jawab kepada Parlemen. Kecuali di beberapa negara Afrika, presiden dapat secara de facto dan tanpa sengaja mengesampingkan parlemen dan membubarkannya ketika dia tidak setuju dan mengganggu proses peradilan. Ini menyerahkan kekuasaan absolut kepada presiden, yang memungkinkannya mendominasi masyarakat sesuka hati.

Di negara dengan kepresidenan eksekutif, kebebasan berbicara, jika ada, sangat dibatasi oleh campur tangan media publik, cetak dan elektronik, dan sistem penyiaran, yang meremehkan kepentingan negara. Wartawan independen dilecehkan dan dipenjara karena melaporkan atau mengungkap korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan.

Lanjut membaca

Jelas bahwa sistem presidensial dengan kekuasaan eksekutif seringkali condong ke arah otokrasi. Yang terakhir adalah sistem dengan peluang mobilisasi politik yang lebih terbatas. Kekuasaan dijalankan oleh seorang pemimpin atau kelompok kecil yang tidak bertanggung jawab secara formal kepada pemilih.

READ  Turki dan Ethiopia berusaha menengahi perdamaian dalam konflik Sudan

Ini adalah sistem lembaga formal dan praktik demokrasi konstitusional. Namun, dalam praktiknya, kekuasaan yang luas dari penguasa, partai, atau rezim sangat membatasi persaingan individu, kelompok terorganisir, dan masyarakat. Secara keseluruhan, kepresidenan eksekutif sering ditandai dengan tingkat korupsi yang tinggi, ketidakmampuan, kepicikan dan kegagalan ekonomi.

Hal di atas mengilustrasikan masalah yang dihadapi negara-negara Afrika kontemporer ketika mereka berusaha membangun sistem politik berdasarkan budaya, nilai, dan kondisi lain yang unik di negara-negara tersebut. Kudeta dan kontra-konspirasi sering terjadi di Afrika Barat, misalnya, karena adanya sistem presidensial eksekutif.

Sebagai kepala negara, pemerintahan dan pemimpin partai, presiden eksekutif berusaha untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan mengorbankan pemerintahan negara yang rajin. Integrasi ini ditopang oleh sentralisasi dan kecenderungan otoriter.

Memperkenalkan kembali peran perdana menteri dalam sistem politik Afrika adalah salah satu cara untuk mengatasi beberapa masalah pembangunan Afrika. Presiden harus menjadi Kepala Negara dan Perdana Menteri sebagai Kepala Pemerintahan.

Untuk menghindari Presiden hanya bersifat seremonial, dia mungkin memiliki beberapa kekuasaan eksekutif yang terbatas. Para pemimpin Afrika tidak menginginkan kepresidenan formal.

Negara-negara yang diperintah oleh perdana menteri memiliki ekonomi yang makmur. Ini termasuk Malaysia, Singapura, India dan Ethiopia. Dalam kasus Ethiopia, perlu dicatat bahwa pemerintahan dipimpin oleh seorang perdana menteri dan perekonomian negara tersebut telah berjalan dengan baik selama bertahun-tahun.

Ketika seseorang tiba di bandara Addis Ababa, seseorang akan disambut oleh deretan pesawat yang disebut ETHIOPIEN. Namun, di beberapa negara Afrika yang dipimpin oleh presiden eksekutif, maskapai penerbangan telah lama menghilang begitu saja. Ini termasuk South African Airways, yang tidak lagi terbang ke tujuan internasional kecuali pada rute regional.

READ  Negara kehilangan hingga 300 Juta USD setiap tahunnya akibat perdagangan ilegal satwa liar melalui perbatasan timur - ENA English

Oleh karena itu, masalah negara-negara Afrika diperburuk oleh kegagalan mereka untuk merancang konstitusi yang merangkul posisi perdana menteri sebagai kepala pemerintahan yang bertanggung jawab kepada parlemen. Diketahui bahwa presiden eksekutif tidak duduk di parlemen dan lebih memilih untuk menyajikan posisi bangsa dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, Presiden Eksekutif tidak bersentuhan dengan realitas politik, sosial, dan ekonomi.

Ketika Zimbabwe berada di bawah mendiang mantan Presiden Robert Mugabe – Perdana Menteri saat itu – ekonomi berkembang pesat. Demikian pula, ketika Morgan Tsvangirai (akhir-akhir ini) menjadi Perdana Menteri selama Pemerintah Persatuan Nasional, perekonomian Zimbabwe berjalan dengan baik.

Mengingat hal di atas, jelaslah bahwa negara-negara Afrika sedang berjuang untuk mengkonsolidasikan kemerdekaan mereka yang diperoleh dengan susah payah karena ketidakstabilan yang disebabkan oleh kepresidenan eksekutif. Tanpa peran perdana menteri, karena konstitusi yang cacat, beberapa negara Afrika melihat diri mereka sebagai setengah dewa yang memusatkan semua kekuatan pengambilan keputusan di tangan mereka sendiri.

Sistem presidensial eksekutif yang diabadikan dalam sebagian besar konstitusi Afrika memiliki efek menciptakan negara yang sangat tersentralisasi yang dilindungi oleh aparatus semi-negara yang tidak akuntabel.

Sistem presidensial eksekutif merupakan hambatan untuk mengadopsi perubahan yang transparan, inklusif, dan tulus yang membangun kepastian dan stabilitas di lembaga dan sistem politik Afrika. Presiden eksekutif menggunakan pengungkit kekuasaan yang mereka miliki untuk memblokir setiap perubahan.

Negara-negara Afrika menginginkan konstitusi yang tahan lama, adil, demokratis dan adil yang pada hakikatnya menjunjung tinggi institusi demokrasi dan politik yang sejati dan sejati.

PERTANYAAN BESAR: Apa peluang menggantikan Presiden Eksekutif sebagai Kepala Pemerintahan yang mendukung model pemerintahan Perdana Menteri?

READ  Persaudaraan Mennonite India telah memilih kepemimpinan baru setelah bertahun-tahun mengalami kekacauan

Tidak bisakah negara-negara Afrika belajar beberapa pelajaran dari negara lain yang telah mengubah masyarakat mereka dengan mengadopsi konstitusi dengan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan? Jelas, ada kebutuhan untuk mencapai keseimbangan antara Presiden Eksekutif sebagai kepala eksekutif negara dan Perdana Menteri sebagai kepala pemerintahan.

Oleh karena itu, Afrika harus meluangkan waktu untuk merenungkan pencapaiannya dalam mencari solusi atas berbagai masalah sosial, ekonomi dan politiknya.

Secara formal, era kolonial boleh dikatakan telah berlalu untuk selamanya, tetapi bekas luka yang mendalam yang ditinggalkan oleh kolonialisme dan hukum struktural yang diciptakannya masih ada, dan belum sepenuhnya dihapuskan.

Upaya menempatkan warga negara Afrika di pusat pembangunan dan pengambilan keputusan masih jauh dari kisah sukses. Kepresidenan Eksekutif telah sangat membatasi kemampuan negara-negara Afrika untuk menangani masalah mereka dengan lebih baik.

Namun, sangat penting bahwa negara-negara Afrika terus mencari kemajuan politik, sosial dan konstitusional untuk mencapai aspek tujuan asli kemerdekaan Afrika yang sebenarnya masih belum terealisasi dan belum lengkap.

  • Austin Sakotsa adalah seorang analis politik urusan Afrika dan ekonomi politik. Dia dapat dihubungi di [email protected].

Bagikan artikel ini di komunitas


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *