Pendiri MM Somali TV, Mohamed Ilik, masih ditahan oleh pengadilan Somaliland di tengah meningkatnya tindakan keras terhadap kebebasan berpendapat.

Mogadishu, Somalia 11 Februari 2024 – Sindikat Jurnalis Somalia (SJS) menyatakan keprihatinannya atas penahanan sewenang-wenang yang berkepanjangan terhadap pendiri dan jurnalis MM Somalia TV Mohamed Abdi Ilik di Hargeisa. Hari ini menandai hari ke-37 dia ditahan.

Pada hari Sabtu tanggal 10 Februari, Pengadilan Negeri Marudi Zeeks yang berbasis di Hargeisa kembali hadir Abadi Mohammad Abdi Ilik ditahan selama tujuh hari berikutnya. Ini menandai perpanjangan kedua dalam dua minggu terakhir. Sebelumnya, pengadilan juga mengeluarkan perintah serupa untuk memperpanjang masa tahanan Tujuh hari pada tanggal 30 JanuariItu sudah habis masa berlakunya minggu lalu.

Ilik ditangkap pada 6 Januari 2024 setelah menjadi moderator diskusi politik di X (sebelumnya Twitter) terkait Nota Kesepahaman Somaliland-Ethiopia yang diselenggarakan oleh MM Somali TV pada hari yang sama.

Meski belum ada tuntutan yang diajukan oleh polisi atau Kejaksaan Agung, SJS telah menerima surat tuntutan tertanggal 12 Januari 2024 yang diterbitkan oleh Badan Investigasi Nasional Somaliland (NIA). Dokumen ini berkaitan dengan Bagian 200 (Spionase politik atau militer) dan pasal 220 (Menyinggung kehormatan atau harkat dan martabat Kepala Negara) Tuntutan terhadap Ilic KUHP. Berbicara kepada SJS setelah hadir di pengadilan pada hari Selasa, M.M. Rekan TV Somalia telah mengonfirmasi bahwa hanya dua tuduhan tersebut yang diketahui saat ini. Polisi dan kantor kejaksaan agung tidak menanggapi permintaan komentar.

Polisi Somaliland di Berbera secara sewenang-wenang menangkap jurnalis Abdirahman Mohammed Ike dari Horial TV milik pribadi setelah dia memposting kritik terhadap manajer stasiun bahan bakar Berbera Ahmad Ibrahim di halaman Facebook-nya. Secara khusus, dua postingannya yang ditinjau oleh SJS menuduh seorang manajer yang ditunjuk pemerintah mendukung praktik ketenagakerjaan untuk rekanan klan dekat. Manajer mengajukan laporan polisi yang mengakibatkan penahanan jurnalis tersebut.

READ  Afrika/Ethiopia - Pelepasan Pasukan Tigrinya: Gencatan Senjata untuk Kembali Secara Damai ke Kehidupan Sehari-hari

Setelah lima hari ditahan polisi, Abdirahman dibebaskan pada tanggal 6 Februari menyusul keputusan hakim pengadilan Berbera, yang menolak permintaan polisi untuk menahannya lebih lanjut. Patut dicatat bahwa setelah dia dibebaskan, postingan Facebook yang relevan telah dihapus Halaman jurnalis. Meskipun demikian, Abdirahman mengaku senang atas kebebasannya dan menyatakan tekadnya untuk terus menyoroti masalah-masalah yang menjadi perhatian publik meskipun ada cobaan berat.

MM SJS mengulangi seruannya kepada pihak berwenang Somaliland untuk membebaskan pendiri TV Somalia, Mohamed Abdi Ilik, dan menghentikan tindakan tidak perlu yang bertujuan melecehkan dan mengancam Ilik dan keduanya. Rekan-rekannya MM di TV Somalia. Penahanan sewenang-wenang yang terus dilakukannya, meskipun pihak berwenang mengetahui sepenuhnya bahwa dia tidak melakukan pelanggaran pidana, tidak akan mempunyai tujuan lain selain melemahkan moral Illic.

“Kami menyerukan kepada Presiden Somaliland Muse Bihi Abdi untuk menggunakan wewenangnya untuk membebaskan Mohamed Abdi Ilik dari tahanan dan menginstruksikan otoritas keamanan untuk menghentikan taktik intimidasi mereka terhadap MM Somali TV dan jurnalis lainnya di Somaliland,” katanya. Sekretaris Jenderal SJS Abdulla Ahmed Mumin.

“Pers tidak boleh menghadapi ancaman pemenjaraan atau pelecehan, terutama ketika jurnalis hanya berkontribusi pada diskusi kepentingan publik di mana bahkan pejabat Somaliland pun ikut berpartisipasi dalam diskusi tersebut,” tambah Mumin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *