Pemerintah Ethiopia menuduh anggota parlemen yang ditangkap melakukan terorisme

Pemerintah Ethiopia _ Anggota Parlemen _ Terorisme
Dari SM

Borgena

Toronto – Selama beberapa dekade, sistem hukum di Ethiopia telah menjadi alat politik untuk menyerang perbedaan pendapat dan kritik yang vokal. Ketika Abiy Ahmed mengambil alih kekuasaan pada tahun 2018, dia menjanjikan sejumlah reformasi, namun hal itu tampaknya tidak berubah.

Pekan ini, pemerintahnya mendakwa 14 orang – termasuk tiga anggota parlemen yang ditangkap setelah keadaan darurat diberlakukan – atas tuduhan terorisme.

Christian Dudale, ketua Komite Tetap Parlemen untuk Sensor, melontarkan komentar kritis terhadap Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed selama sesi parlemen. Ia terang-terangan meminta Perdana Menteri mundur karena gagal menjaga keamanan negara. Pemerintahan Ib Ahmed menerapkan keadaan darurat dengan memenjarakannya karena hubungannya dengan gerakan bersenjata di wilayah Amhara di Ethiopia. Hanya tujuh tahun setelah penangkapannya, Parlemen mencabut kekebalan parlemennya.

Yohannes Buayalew, kritikus setia Abi Ahmed di majelis regional Amhara, yang juga menjabat sebagai pejabat tinggi partai di Partai Kemakmuran yang berkuasa di wilayah tersebut, ditangkap pada Agustus 2023 segera setelah keadaan darurat diberlakukan. Kekebalan parlemennya dicabut seminggu yang lalu. Kassa Deshagar, anggota Dewan Kota Addis Ababa, ditangkap dan ditahan.

Pemerintah tidak muncul pada 38 lainnya. Eskingar Nega, yang beberapa kali ditangkap sebagai pemimpin oposisi oleh pemerintahan Abiy Ahmed, adalah salah satu dari mereka sebelum bergabung dengan gerakan bersenjata di wilayah Amhara dari Addis Ababa. Zemene Kassie, pemimpin Fano terkemuka di Kojam, adalah salah satunya. Salah satu pemimpin tertinggi Warga Negara Ethiopia untuk Keadilan Sosial (EZEMA), Sani Gebede (Dr.), masuk dalam daftar tersangka teror.

VOA Amharic mengutip salah satu pengacara terdakwa, Solomon Gezahgne, yang melaporkan bahwa para terdakwa menerima dakwaan ketika mereka hadir di pengadilan di Pengadilan Tinggi Anti-Terorisme dan Konstitusi di Pengadilan Tinggi Lidetta.

READ  Patriark Ethiopia menyebut uskup Oromo radikal sebagai uskup

Semuanya didakwa melanggar KUHP dan melanggar undang-undang yang ditetapkan untuk mengendalikan pelanggaran terkait terorisme.

Mereka dituduh menganut pandangan politik bahwa “bangsa dan kepemilikan masyarakat Amhara telah dirampas” dan melakukan tindakan untuk “merebut kembali mereka melalui cara militer”.

Pengadilan mengarahkan polisi untuk melacak 38 terdakwa lainnya dan membawa mereka ke pengadilan pada tanggal 5 April 2024. Banyak dari mereka bergabung dengan gerakan bersenjata di wilayah Amhara di Ethiopia. Pasukan keamanan Ethiopia dikirim ke wilayah tersebut pada Agustus 2023 dengan misi melucuti senjata pasukan Fano, tetapi misi tersebut tidak tercapai setelah delapan bulan kampanye militer dimulai. Laporan dari sumber lokal menunjukkan bahwa pasukan Fano memiliki lebih banyak persenjataan dibandingkan sebelumnya.

__

Bergabunglah dengan saluran Telegram kami: t.me/borkena

Itu seperti perang Facebook

Direktori Bisnis/Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di X (sebelumnya Twitter) @zborkena Dapatkan yang terbaru Berita Ethiopia Terus memperbarui. Etiopia Langganan Saluran Youtube Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *