Mengubah masalah menjadi solusi: Bagaimana limbah manusia dan organik menopang penghidupan di Afrika

Kotoran manusia digunakan untuk menjaga ketahanan pangan di beberapa negara Afrika.

Jie Zhao/Corbis melalui Getty Images

  • Afrika Selatan, Etiopia, Rwanda, dan DRC menggunakan limbah manusia dan organik untuk mengubah kehidupan.
  • Sekitar 779 juta orang kekurangan sanitasi dasar, termasuk 208 juta yang “buang air besar di tempat terbuka”.
  • Para peneliti mengatakan bioekonomi menunjukkan potensi untuk menciptakan lapangan kerja bagi perempuan dan kaum muda.

Di Afrika Selatan, Etiopia, Rwanda, dan Republik Demokratik Kongo, limbah manusia dan organik digunakan untuk mempertahankan ketahanan pangan dan, selanjutnya, menciptakan lapangan kerja.

Para peneliti di Institut Teknologi Federal Swiss di Zurich, Swiss, bekerja sama dengan mitra di negara-negara tersebut untuk mengembangkan ekonomi sirkular yang menggunakan limbah organik olahan dan kotoran manusia sebagai pupuk atau pakan ternak. Akibatnya, petani dan industrialis telah melihat hasil panen yang lebih tinggi dan menciptakan lebih banyak kesempatan kerja.

Lembaga tersebut, yang berbasis di universitas riset publik ETH Zurich, mengatakan bahwa “tanah pertanian di banyak daerah tidak menerima nutrisi yang cukup, dan akibatnya, hasil panen menurun.” Ia mencatat bahwa penurunan hasil panen adalah “faktor penyebab kekurangan gizi sekitar 250 juta orang Afrika”.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 779 juta orang di sub-Sahara Afrika kekurangan layanan sanitasi esensial dan 208 juta masih melakukan “buang air besar sembarangan”.

Sebagian besar korban tinggal di daerah pedesaan, di mana masyarakat mengandalkan ekonomi pertanian.

Dr Matshidiso Moiti, Direktur Regional WHO untuk Afrika, mengatakan:

Di Afrika, 27% penduduk pedesaan dan 5% penduduk perkotaan masih melakukan buang air besar sembarangan.

Sanitasi dan pengelolaan limbah padat merupakan masalah di banyak kota di sub-Sahara Afrika.

READ  Dia mengemban tugas Duta Besar Sri Lanka untuk Ethiopia

Para peneliti telah menemukan bahwa urbanisasi yang cepat mempengaruhi sanitasi dan infrastruktur persampahan di banyak daerah. Para sarjana umumnya memandang kedua tantangan ini sebagai tantangan yang berdiri sendiri.

Namun, Johann Six, profesor agroekosistem berkelanjutan di ETH Zurich, tidak sependapat dengan pandangan ini.

“Kami ingin membangun ekonomi sirkular regional di mana masyarakat setempat menggunakan nutrisi dari kotoran dan sampah organik sebagai pupuk untuk bercocok tanam atau pakan ternak,” katanya.

Melanie Surchat, seorang peneliti di ETH Zurich, mengatakan bioekonomi – yaitu, produksi, penggunaan, dan konservasi sumber daya hayati – menawarkan peluang penciptaan lapangan kerja, terutama di Afrika, di mana tingkat pengangguran tinggi secara global.

Dia berkata:

Bio-ekonomi juga menunjukkan penciptaan lapangan kerja, kesempatan kerja yang bermartabat bagi mereka yang paling tidak beruntung di pasar tenaga kerja seperti perempuan dan kaum muda.

Di Afrika Selatan, jamban lubang masih digunakan di banyak komunitas. Karena toilet cepat penuh, warga sangat menderita. Ini meningkatkan risiko infeksi yang terkait dengan kotoran manusia.

Kotamadya Msunduzi di Distrik Umkunkundlovu di KwaZulu-Natal telah diidentifikasi sebagai lokasi salah satu proyek.

Perubahan perilaku di tingkat rumah tangga

Peneliti Benjamin Wilde mengatakan tim ETH bekerja dengan perusahaan swasta dan publik untuk “menghasilkan kompos dari lumpur limbah dan limbah hijau perkotaan, yang digunakan sebagai pupuk.”

Pemerintah kota menyediakan limbahnya, sementara perusahaan lokal, Dusi Turf, menyediakan lumpur limbah, residu mirip lumpur yang dihasilkan selama pengolahan air limbah. Duzi Turf juga memproduksi kompos.

Di DRC, proyek Runres terletak di kota Bukavu di bagian timur negara itu, yang terletak di ujung barat daya Danau Kivu.

Baca | Mal Cape Town mendapatkan pertanian atap tempat kaum muda menanam hasil bumi

READ  Dari buku hingga aksesori: 9 ide hadiah Natal di menit-menit terakhir…

Para peneliti di Institut Pertanian Tropis Internasional (IITA) sedang melakukan kampanye pendidikan untuk mendorong warga untuk memisahkan sampah organik rumah tangga dengan lebih baik.

Leonhard Spaeth, peneliti proyek tersebut, mengatakan bahwa mengubah perilaku di tingkat rumah tangga adalah “penting untuk mendapatkan rantai proses yang efisien dan hemat biaya dari limbah menjadi masukan yang dapat digunakan untuk pertanian.”

Kompos dijual kepada petani kopi lokal yang menggunakannya sebagai pupuk. Manfaat lainnya adalah peningkatan kesehatan masyarakat.

Di Rwanda, Runres menjalankan proyek di Kigali yang mengumpulkan sampah organik dan memberikannya kepada larva lalat prajurit hitam.

Larva memakan sampah organik dan mengubahnya menjadi biomassa, kata Wilde.

Baca selengkapnya | 28 penyintas GBV belajar bertani di desa barat laut berkat POWA

Terakhir, di Ethiopia, para peneliti ETH Zurich terlibat dalam proyek RunRes di Arba Minchi, sebuah kota penghasil pisang di selatan.

Petani Arba Minch adalah penerima pendapatan terendah dalam rantai nilai pisang.

Dalam upaya untuk membantu petani mendapatkan lebih banyak uang dari produk mereka, ETH Zurich dan mitra lokal telah mendirikan pabrik untuk memproduksi tepung dan keripik pisang sebagai produk bernilai tambah.

Mereka juga berencana memperluas operasi dengan menambah produksi makanan bayi.

Kulit pisang yang dibuang juga digunakan untuk membuat kompos dan pakan ternak.


News24 Africa Desk didukung oleh Hans Seidel Foundation. Cerita-cerita yang diproduksi oleh Africa Desk dan opini serta pernyataan yang terkandung di dalamnya tidak serta merta mencerminkan pandangan Hans Seidel Foundation.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *