Memahami krisis air di komunitas penampungan pengungsi di wilayah Somalia di Ethiopia – Ethiopia

Peneliti IWMI Radhika dan Mengistu sedang mencari jawaban di lapangan.

Oleh Terry Earle Clayton

Perburuan sedang berlangsung

Radhika Singh dan Mengistu Desselegne sedang melakukan penyelidikan bulan ini di Tolo Ado dan Pokolmayo Woredas di wilayah Somalia di Ethiopia. Terdapat krisis air di kawasan ini dan Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHCR) mengandalkan keahlian Institut Manajemen Air Internasional (IWMI) untuk mengidentifikasi kerentanan dalam sistem air yang ada. Sayangnya, kerentanan ini terwujud dalam bentuk masalah infrastruktur, institusi, dan rencana jangka panjang dalam operasional dan manajemen.

dari IWMI Kerapuhan, konflik dan upaya migrasi Penelitian di Ethiopia (FCM) bertepatan dengan peluncuran Perjanjian Pengungsi Melkatida UNHCR baru-baru ini. Inisiatif ini menjanjikan investasi yang signifikan di sektor-sektor utama seperti sistem air, energi, dan rantai nilai. Mempertahankan sistem air di komunitas yang menampung pengungsi akan menjadi hambatan besar bagi kemajuan – sebuah tantangan yang sangat besar.

Berkat investasi besar Yayasan IKEA di bidang irigasi dan sanitasi air dan kebersihan (WASH) selama dekade terakhir, hal ini telah menjadi fokus utama UNHCR. Namun, pemeliharaan berkelanjutan terhadap sistem ini berisiko karena berkurangnya pendanaan IKEA. Mengalihkan tanggung jawab operasional dan administratif ke kantor-kantor lokal merupakan tujuan jangka panjang, namun UNHCR membutuhkan keahlian untuk mengembangkan dan menyerahkan sistem berkelanjutan yang dapat menahan guncangan dan tekanan yang sering terjadi di kawasan ini.

Apa yang terjadi di wilayah Somalia di Ethiopia?

Sistem air di sini berada dalam risiko; Hal ini seringkali diperparah dengan periode kekeringan, terutama pada musim kemarau. Permasalahan seperti kelangkaan air, penurunan kualitas air, dan tidak berfungsinya sumur bor semakin memperparah krisis ini. Banjir bandang sering terjadi dan merusak infrastruktur penting seperti saluran irigasi, menyebabkan kontaminasi air dari sumber yang tidak aman dan menimbulkan ketegangan antara masyarakat tuan rumah dan pengungsi. Baru-baru ini, banjir besar telah menyebabkan ribuan orang mengungsi, mengganggu sistem pencucian dan berkontribusi terhadap penyebaran penyakit seperti kolera.

READ  Pelabuhan Lamu berupaya menarik investasi dari perusahaan global

Pertumbuhan jumlah pengungsi dan penduduk yang menampung mereka di wilayah perkotaan semakin meningkatkan tekanan terhadap sistem yang rapuh ini. Kolaborasi dengan aktor-aktor pemerintah daerah, khususnya di tingkat regional di Somalia, sangat penting jika kita ingin merencanakan langkah-langkah antisipatif yang efektif untuk melindungi sistem air dan mengurangi risiko bencana. Misalnya, UNHCR sedang mencoba bekerja sama dengan mitra pelaksana lokal untuk mengembangkan sistem penagihan yang berkelanjutan sehingga sistem WASH tidak bergantung pada donor kemanusiaan.

Namun tantangannya tidak berakhir di situ.

apa yang bisa dilakukan?

Peneliti IMWI Radhika dan Mengistu akan mengeksplorasi dan memberikan jawaban atas pertanyaan tentang perbaikan infrastruktur irigasi dan WASH, ketahanan terhadap banjir dan kekeringan, serta dampak terhadap kualitas air, pertanian, dan mata pencaharian. Penting untuk memahami bagaimana masyarakat merespons dan bersiap menghadapi keadaan darurat serta efektivitas sistem peringatan dini dan tindakan dini dalam mitigasi bencana ini.

Para peneliti kami mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan kritis, yang bertujuan untuk memberikan rekomendasi bagi infrastruktur yang lebih terlindungi dan solusi berkelanjutan terhadap krisis air di kawasan ini. Penderitaan yang dialami komunitas-komunitas ini bukan hanya sekedar konservasi air; Hal ini untuk memastikan keberlanjutan dan ketahanan jangka panjang terhadap tantangan yang terus mereka hadapi.

Wawasan Radhika dan Mengistu akan menjelaskan cara menangani krisis air di wilayah Somalia di Ethiopia. Ini bukan tentang bantuan langsung; Hal ini tentang membangun masa depan yang berkelanjutan bagi masyarakat yang rentan terhadap guncangan lingkungan dan melindungi hasil pembangunan. Penelitian di masa depan berupaya menemukan solusi yang membuka jalan bagi pengelolaan air yang lebih baik, peningkatan mata pencaharian, dan ketahanan yang diperlukan untuk menghadapi tantangan di masa depan.

READ  Presiden Sahlework, Pejabat Tinggi Pemerintah Mengunjungi Pameran Pastoral Afrika Timur - ENA Bahasa Inggris

Besok, tanggal 14 Desember, Pemerintah Ethiopia dan Yayasan IKEA akan menyelenggarakan “Acara Terkait dengan Perjanjian Pengungsi Melkatida dan Peta Jalan Integrasi Gebribeya” di Forum Pengungsi Global. Acara tersebut, yang akan berlangsung mulai pukul 10:00 hingga 11:30 di Jenewa, Swiss, akan menyoroti pendekatan inovatif dalam meningkatkan inklusi sosial-ekonomi bagi para pengungsi dan komunitas yang menampung pengungsi di wilayah Somalia di Ethiopia, meningkatkan kesadaran dan penyediaan bantuan. mendukung.

Nantikan pembaruan dari lapangan dan lihat secara mendalam nuansa masalah mendesak ini. Untuk informasi lebih lanjut tentang kerja IWMI dalam inisiatif FCM, hubungi Sandra Ruckstuhl, Ketua Bersama FCM IWMI di [email protected].

Radhika Singh adalah konsultan IWMI dengan latar belakang pengembangan sumber daya air di wilayah kering dan semi-kering.

Mengistu Dessalegn, Peneliti IWMI, Ilmu Sosial, tinggal di Addis Ababa dan memiliki latar belakang pengelolaan sumber daya alam, institusi, tata kelola, mata pencaharian dan migrasi.

Tentang Penulis

Terry Earle Clayton adalah seorang penulis, editor dan pelatih menulis yang tinggal di Thailand. Terry telah bekerja dengan IWMI dalam berbagai kapasitas sejak tahun 2009.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *