Lebih dari 30.000 anak telah dipisahkan dari orang tuanya

Anak harimau—anak jalanan
Kredit foto: VOA Amharik

Borgena

Lebih dari 30.000 anak telah dipisahkan dari orang tuanya di wilayah Tigray, Ethiopia.

Addis Maleda mengutip Kantor Urusan Perempuan, Anak dan Pemuda di wilayah tersebut yang mengatakan bahwa jumlah anak yang menjadi anak jalanan meningkat pesat. Kantor tersebut mengatakan lebih dari 30.000 anak telah terpisah dari orang tuanya karena perang.

Kantor tersebut mengatakan pihaknya meminta agar anak-anak tersebut dipertemukan kembali dengan orang tua mereka. Sekitar 3.800 anak dilaporkan telah dipertemukan kembali dengan orang tuanya. Kantor tersebut mengatakan bahwa bukti menunjukkan bahwa lebih dari 30.000 anak saat ini menghadapi masalah karena terpisah dari orang tua mereka. Bagaimana sumber dikumpulkan dan dari mana sumbernya tidak disebutkan.

Pekan lalu, tiga hari berkabung diumumkan di wilayah tersebut setelah memberi tahu orang tua dan anggota keluarga yang kehilangan orang yang dicintai selama perang. Informannya adalah orang tua militan TPLF yang tewas dalam aksi tersebut. TPLF telah banyak dikritik karena menggunakan strategi militer “gelombang manusia” dalam perangnya melawan pemerintahan Abiy Ahmed.

Wilayah ini telah berperang selama dua tahun setelah dugaan serangan TPLF terhadap Komando Utara Pasukan Pertahanan Ethiopia pada November 2020 – yang memicu perang berdarah di Ethiopia yang telah merenggut lebih dari satu juta nyawa. Hal ini diakhiri dengan penandatanganan Perjanjian Pretoria pada November 2022.

Dawit Getachew, seorang spesialis penelitian layanan anak di Kantor Urusan Perempuan, Anak dan Pemuda di wilayah tersebut, mengatakan bahwa di Mekelle saja, 15.000 anak terpisah dari orang tuanya dan menghadapi kekurangan gizi. Mereka berisiko mengalami cedera serius dan korban jiwa, kata laporan itu.

Dia mengatakan semakin banyak anak-anak yang terlihat di jalan-jalan di kota-kota besar di wilayah tersebut. Beberapa dari mereka dikatakan telah kehilangan orang tuanya selama perang.

READ  Kementerian Irigasi dan Dataran Rendah, Korea Exim Bank mencari cara untuk mendukung proyek irigasi di Ethiopia - ENA English

Diindikasikan bahwa upaya sedang dilakukan untuk menyatukan kembali anak-anak yang “ingin dan dapat bersatu kembali dengan orang tuanya” dan yang tidak, pihak kantor berupaya untuk menyatukan kembali mereka dengan apa yang disebutnya “keluarga pengganti”.

Sekitar 11 klaster telah dibentuk untuk melindungi anak-anak di saat bahaya, kata Dawit, namun mereka saat ini menghadapi tantangan anggaran dan tantangan mendasar lainnya untuk memenuhi tanggung jawab mereka dengan baik.

Selama dua tahun perang, tidak ada sekolah di daerah tersebut. Siswa kembali ke sekolah tahun ini.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Bergabunglah dengan saluran Telegram kami: t.me/borkena

Punya bisnis? Daftarkan itu Direktori Bisnis Memeriksa Bagaimana itu bekerja

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Ethiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *