Konferensi Liga Muslim Dunia akan diadakan di Makkah di bawah kepemimpinan Raja Salman

JEDDAH: Distrik bersejarah Al-Balad dipenuhi dengan festival budaya dan perayaan tradisional selama bulan suci sebagai bagian dari musim Ramadhan Kementerian Kebudayaan Saudi.
Ramadhan memiliki tempat yang sangat berharga di hati para penghuni dan pengunjung, menandai waktu refleksi spiritual, ikatan sosial, dan pertemuan keluarga. Di Al-Balad, bulan suci ini tidak hanya merayakan puasa dan shalat, namun juga merayakan perayaan gembira yang menyoroti warisan unik kota dan keramahtamahannya.
Diselenggarakan oleh Kementerian Kebudayaan Saudi, acara musim Ramadhan tersebar di 30 zona aktivasi, termasuk restoran, kafe, kedai makanan tradisional, pertunjukan tradisional, lokakarya, pasar, pameran budaya, pengalaman interaktif, dan sudut khusus anak-anak.
Di pintu masuk Bab Al-Balad, pengunjung akan disambut dengan kopi tradisional Saudi dan pertunjukan tarian rakyat yang menawan, serta menunggang unta untuk anak-anak. Saat berjalan-jalan di distrik ini, pengunjung dapat menyaksikan pembuat sepatu terampil yang dikenal sebagai carazon mendemonstrasikan langsung kerajinan mereka untuk menyenangkan penonton.
Jalanan dipenuhi dengan pameran tradisional, mulai dari pedagang yang memamerkan selimut, sofa, dan kasur miller hingga pedagang yang menawarkan kosmetik vintage seperti kohl dan derm.
Saeed Al-Ghamdi, seorang kolektor koin yang memamerkan harta karunnya, mengatakan, “Saya sangat mengapresiasi suasana Ramadhan yang semarak di Al-Balad, di mana masyarakat berkumpul untuk mengapresiasi dan belajar tentang koin.”
Dia menambahkan: Selama lebih dari 55 tahun, saya terlibat dalam pengumpulan koin, baik kertas maupun koin. Saya memiliki koin yang berumur 1.500 tahun.
Perancang perhiasan dan seni Hanan Aljarwani memikat penonton dengan demonstrasi bordir langsung dan menampilkan karyanya yang sangat indah.
Ibrahim Zafar, pendiri Siwak Modern, berpartisipasi dalam bazaar untuk pertama kalinya, memperkenalkan produk-produk inovatifnya dan mengedukasi penonton tentang pentingnya siwak, tongkat pembersih gigi tradisional.
“Siwak sudah penting sejak zaman Nabi Muhammad SAW. Saat Ramadhan, ada kecenderungan membeli siwak untuk digunakan saat puasa. Produk ini saya tawarkan dalam wadah yang nyaman dan berventilasi untuk menjaga kesegaran dan kemudahan penggunaan kembali, yang telah diterima dengan baik oleh masyarakat,” kata Jafar.
Senada dengan itu, Husain Al-Abtali, pengrajin siwak terampil di Al-Balad sejak tahun 1960an, mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Kebudayaan yang telah menyediakan stan khusus untuk menjual siwak dan meningkatkan kesadaran akan manfaatnya.
Al-Abtali mengatakan bahwa batang siwak terbuat dari akar pohon arak yang ditemukan di seluruh Arab Saudi dan menawarkan berbagai jenis siwak untuk manfaat pengobatan.
Bazar-bazar ramai yang tersebar di seluruh distrik menawarkan berbagai macam barang termasuk thopes, jalabiya, perhiasan, pakhor, oudhu, parfum, mainan, dan lampu hias.
Pendiri Wakan Stores, Maher, berkata: Ini menandai ketiga kalinya saya berpartisipasi dalam Bazar Ramadhan di kota Al-Balad. Tahun ini, saya mempersembahkan koleksi unik parfum dan wewangian yang ditingkatkan.
Abdul Hameed Shalabi, pemilik Sophia Bar, menarik banyak orang ke tokonya, tempat dia menjual Sophia, minuman tradisional yang terbuat dari jelai, tepung, roti kering, dan gula, yang populer selama Ramadhan.
“Saya mencoba menghidupkan kembali kenangan Sophia selama Ramadhan dan mempromosikannya sebagai minuman sehat sepanjang tahun,” ujarnya.
“Dengan memperkenalkan minuman seperti Tamir Hindi dan Shembaruti, serta es krim Labaniya yang unik, saya bertujuan untuk mempromosikan dan meningkatkan warisan Hijazi dan membaginya tidak hanya dengan penduduk setempat tetapi juga dengan pengunjung dari berbagai belahan dunia.”
Sara Thaghafi, pendiri Pusat Pelatihan Seni Modern, telah menyelenggarakan berbagai lokakarya selama bulan Ramadhan termasuk sesi seni, sesi pembuatan lilin, pengalaman membuat tembikar secara cepat, dan pengalaman membuat parfum. Parfum.
“Kami menyediakan oleh-oleh dan produk seni Ramadhan untuk anak-anak. Ini adalah pertama kalinya kami menawarkan lokakarya ini selama Ramadhan. Kami menciptakan pengalaman unik di mana alih-alih membeli produk, kami mendorong pengunjung untuk membuat parfum sendiri saat berbelanja,” katanya. .
Ahmed Abdo Ahwas, warga al-Balad selama 68 tahun yang membangun banyak rumah di distrik tersebut, mengatakan: “Tidak ada tempat seperti al-Balad di bulan Ramadhan. Semua orang ingin berkunjung. Lingkungan dan suasana Ramadhan akan berbeda. Hidangan tradisional seperti kipta, balila, sandwich, dan gorengan memiliki cita rasa dan cita rasa yang berbeda selama bulan ini. Al-Balad mulai menyambut Ramadhan bahkan sebelum tiba, dengan setiap rute menawarkan sesuatu yang istimewa.
Berkaca pada perayaan Idul Fitri di Al-Balad, beliau menambahkan: “Hari raya yang dirayakan saat Idul Fitri juga berbeda. Dekorasinya unik dengan berbagai jenis coklat dan manisan.
Farah Hassan, yang selalu mengunjungi Al-Balad selama bulan Ramadhan, mengatakan: “Rasanya nostalgia bisa pergi ke tempat yang biasa kami datangi saat kami tumbuh dewasa. Mencicipi minuman tradisional seperti Sofya dan menjelajahi cita rasa Ramadhan di Al-Balad adalah sebuah petualangan kuliner. Kecintaan para penjual terhadap kerajinan mereka terlihat jelas di setiap tegukan dan gigitan.
Hamza Yusuf, pengunjung lainnya, berkata: “Menjelajahi semaraknya perayaan Ramadhan benar-benar merupakan pengalaman yang mendalam. Dari pertunjukan tradisional hingga pameran budaya, setiap momen dipenuhi dengan kehangatan dan keramahtamahan.

READ  Berita: Palang Merah Ethiopia tidak dapat memberikan layanan di Tigray karena fasilitas medis, tantangan logistik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *