Ketua tim perundingan GERD Ethiopia mendesak Mesir untuk menghentikan propaganda media, mengadakan pembicaraan – ENA English

Addis Ababa, 20 Desember/2023(ENA) Mesir harus menghentikan propaganda tidak berdasar dan propaganda media karena perbedaan pendapat mengenai bendungan dapat diselesaikan melalui dialog, kata ketua tim negosiasi Grand Ethiopian Renaissance Dam (GERD) Cileshi Bekele.

Ketua tim dan Duta Besar Ethiopia untuk Amerika Serikat memberikan pengarahan kepada media setelah berakhirnya perundingan putaran keempat mengenai Bendungan Grand Ethiopian Renaissance Dam (GERD).

Seluruh proses negosiasi berlangsung progresif meskipun ada beberapa perbedaan, kata Cileshi.

Oleh karena itu, pemimpin kelompok tersebut meminta negara-negara bawahannya untuk kembali ke meja perundingan.

Ingatlah bahwa Kementerian Luar Negeri juga menolak pernyataan Mesir yang dianggap melanggar Piagam PBB dan Konstitusi Uni Afrika. Mesir juga menolak pernyataan yang keliru mengenai posisinya.

Menguraikan kemajuan yang dicapai oleh tim tripartit, Cileshi dari Ethiopia mengatakan, “Tidak ada perbedaan yang signifikan antara artikel satu sampai lima dari Bendungan Grand Ethiopian Renaissance. Artikel-artikel tersebut dapat dengan mudah disinkronkan.

Bagian enam, yang membahas tentang peran air dan hal-hal yang berhubungan dengan air, merupakan poin pembeda yang penting.

Artikel ini juga menjelaskan tentang pengelolaan dan pelepasan air dari Bendungan Renaissance pada saat kekeringan.

Menurutnya, bendungan ini merupakan keuntungan besar bagi negara-negara hilir karena melepaskan lebih banyak air dari waduk selama musim kemarau. Jika terjadi kekeringan, sebagian air dilepaskan dari reservoir bendungan.

Ketua komite menekankan perlunya memastikan bahwa pembagian air tidak merugikan negara mana pun, dan Ethiopia berupaya mengatasi masalah ini melalui Deklarasi Prinsip-prinsip untuk Mempromosikan Penggunaan Air yang Adil pada tahun 2015 tanpa menyebabkan kerugian yang signifikan bagi setiap negara.

Berbicara tentang tantangan lain yang menghalangi kesepakatan tersebut, salah satunya adalah memperbaiki masalah air akibat GERD, dia mengatakan Ethiopia siap melepaskan 31 miliar meter kubik setiap tahunnya.

READ  Anggota parlemen Uganda menggambarkan kerangka hukum Ethiopia, kebijakan tentang teknologi dengan jelas dan terfokus - SATINAU: Berita Ethiopia

“Kami sampaikan perlunya penyesuaian ke depan karena akan menimbulkan masalah tidak hanya bagi generasi sekarang tapi juga generasi mendatang. Ini masalah besar dan tidak bisa diselesaikan dengan mudah. ​​Posisi mereka (Mesir dan Sudan) adalah kami tidak akan melakukan perubahan apa pun.”

Lebih jauh lagi, Mesir secara implisit mengusulkan perjanjian pembagian air yang khusus dibuat pada era kolonial.

“Sikap yang merugikan negara kita, terutama cara Ethiopia memberikan persetujuannya dengan mengklaim berbagi kuota air, tidak akan menghasilkan apa-apa. Ini sepenuhnya salah. Tidak ada negara yang benar-benar menyerahkan kekayaannya,” tegasnya.

Menegaskan kembali bahwa Ethiopia tidak berniat menggunakan perairan Nil sebagai negara hulu, Cileshi mengatakan, “Kami bersatu demi sebuah mimpi untuk mewujudkan integrasi regional.”

Oleh karena itu, Ethiopia tidak mengambil sikap keras, negaranya akan memperkuat upayanya untuk mengembangkan Sungai Nil tanpa merugikan negara-negara tersebut dan akan memastikan transparansi dalam negosiasi.

Ethiopia, Mesir dan Sudan mengadakan empat putaran pembicaraan setelah tercapai kesepahaman pada 13 Juli 2023 antara Perdana Menteri Abiy Ahmed dan Presiden Abdel Fattah el-Sisi dari Mesir.

Sayangnya, Mesir gagal melanjutkan perundingan yang sedang berjalan dan mengeluarkan pernyataan yang melanggar Piagam PBB dan Konstitusi Uni Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *