Gender memperjuangkan waktu dan upaya dalam penelitian yang membuahkan hasil

Afrika

Baik kita menghadapi perubahan iklim, epidemi, ketahanan pangan atau kesenjangan pendidikan, kita tidak dapat mengatasi tantangan yang kita hadapi secara efektif kecuali kebutuhan, prioritas dan kontribusi perempuan dan laki-laki diintegrasikan ke dalam solusi. Hal ini memungkinkan perempuan dan laki-laki untuk berpartisipasi dan mengambil peran kepemimpinan dalam penelitian dan sistem pengetahuan.

di bawah Platform global untuk ekosistem pengetahuan yang adil (GPEKE) mendanai proyek tersebut Suka itu, INASP bermitra dengan Akademi Sains Ethiopia Dan ini Dewan Nasional Sains dan Teknologi Uganda Membangun jaringan nasional akademisi perempuan dan laki-laki untuk mengatasi ketidaksetaraan gender dalam penelitian.

Antara tahun 2019 dan 2022, mitra GPEKE memfasilitasi lokakarya di Ethiopia dan Uganda untuk meningkatkan kesadaran akan kesenjangan terkait gender dalam penelitian dan mendiskusikan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

Untuk melakukannya mereka menggunakan INASP 'Pengarusutamaan Gender dalam Perangkat Pendidikan Tinggi' Hal ini membantu universitas, lembaga pendidikan tinggi dan lembaga penelitian untuk memulai proses pengarusutamaan gender.

Pada akhirnya, para peserta mengembangkan rencana aksi untuk diterapkan sebagai pejuang gender di organisasi mereka.

Di penghujung tahun 2023, kami ingin mendapatkan pemahaman lebih mendalam tentang apa yang terjadi setelah lokakarya, maka kami berbicara dengan peserta dari tiga perusahaan peserta.

Kita tahu bahwa ketidaksetaraan gender di masyarakat dan institusional sering kali sudah mengakar dan memerlukan upaya berkelanjutan untuk mengatasinya. Yang menggembirakan adalah para aktivis gender yang kami ajak bicara sudah melihat adanya perubahan.

Perubahan sikap dan perilaku

Para aktivis gender di ketiga organisasi tersebut telah melakukan upaya peningkatan kesadaran sejak berpartisipasi dalam lokakarya. Hal ini termasuk menyediakan atau menyediakan pelatihan untuk manajemen, memulai wacana gender di tingkat fakultas, dan—atau melibatkan mahasiswa dalam kesadaran gender.

Para aktivis gender telah mengamati perubahan perilaku dosen dan mahasiswa sebagaimana tercermin dalam komentar berikut.

“Dampak yang saya lihat dalam hal ini telah membuat perbedaan […] Sikap dosen. […] Bahkan saat menilai di kelas sekarang, cara kita menilai sudah berubah. Karena sekarang kita bilang OK Mark, tapi sekarang kita lihat dosen-dosen mulai sadar. (Ronald Emojong, Universitas Busidema, Uganda)

“Mereka mempunyai pengaruh yang sangat besar [the students] Ekspresikan diri Anda dengan percaya diri. Mereka tahu ke mana harus pergi [when they face a problem or challenge]. Setidaknya mereka akan memberi tahu atau menasihati siapa pun yang mereka pikirkan [will] Bantu mereka. Bisa jadi guru perempuanlah yang mereka rasa membimbing, memberi nasihat, atau mendukung […] – Bahkan guru laki-laki pun berpikir mereka bisa membantu. (Ashebir Sidelil Sebsibe, Universitas Wachemo, Ethiopia)

READ  Produksi susu bubuk di Ethiopia

Mengidentifikasi kesenjangan gender dalam organisasi adalah kunci untuk meningkatkan kesadaran. Universitas Kristen Uganda melakukan survei untuk lebih memahami kinerjanya dalam hal kesetaraan gender dan menyajikan hasilnya kepada manajemen. Universitas Wachemo di Ethiopia melakukan survei penilaian kebutuhan terhadap mahasiswanya di tingkat awal. Mereka menggunakannya untuk menyampaikan dukungan yang ditawarkan kepada siswa, termasuk paket pelatihan yang dirancang untuk perempuan.

Struktur dan prinsip

Selain menciptakan kesadaran, praktik dan kebijakan organisasi harus secara aktif mendukung kesetaraan gender. Universitas Kristen Uganda menggunakan wawasan dari survei gender untuk mengembangkan kebijakan kesetaraan gender. Universitas Busitema membandingkan kebijakan dan kerangka gendernya dengan universitas sejenisnya di Uganda.

Para aktivis gender juga menyadari adanya perubahan positif dalam prosedur rekrutmen dan cara pertemuan dilaksanakan.

“Saya pikir ada visi yang jelas bahwa jika saat ini ada enam posisi dalam hal rekrutmen – tiga akan diambil oleh perempuan, tiga akan diambil oleh laki-laki. Dan, dalam hal rekrutmen di masa depan, jika mereka melihat sektor yang memiliki lebih banyak laki-laki dibandingkan perempuan, mereka setuju untuk mempekerjakan gender yang kurang terwakili (Drake) Tamale, sebelumnya Universitas Kristen Uganda, Uganda)

“Masalah lain yang saya perhatikan [is] Bagaimana kita bekerja di sekitar guru. […] Kami menyadari bahwa jika kami tidak memiliki keterwakilan yang memadai dari rekan-rekan perempuan kami, kami tidak dapat menyelenggarakan pertemuan tersebut. Dan saya telah melihatnya terjadi berulang kali dalam rapat tim fakultas, rapat departemen, dan bahkan rapat kepemimpinan mahasiswa fakultas kami. (Ronald Emojong, Universitas Busidema, Uganda)

Perubahan membutuhkan waktu dan ketekunan

Meskipun beberapa kegiatan sangat mudah untuk dilaksanakan, namun ada pula kegiatan yang membutuhkan waktu lama untuk dilaksanakan sepenuhnya karena harus melalui proses formal. Hal ini mencakup persetujuan dan penerapan kebijakan baru.

READ  Lebih dari 70 pengusaha Pakistan mengunjungi Ethiopia: Duta Besar - Koran

Ini membantu Anda bekerja sesuai arus, fokus pada kemungkinan perubahan, dan membangun dari sana. Tim manajemen puncak di Universitas Wachemo di Ethiopia sepenuhnya mendukung kantor gender, namun jadwal yang sibuk membuat pelatihan kesadaran gender sulit dimasukkan ke dalam agenda mereka.

Jadi kelompok gender fokus pada pelatihan manajemen tingkat bawah. Universitas Kristen Uganda adalah sebuah institusi Kristen, rektor universitas tersebut adalah Uskup Agung Anglikan Uganda, yang adalah seorang laki-laki.

Hal ini membatasi potensi keterwakilan di tingkat manajemen puncak, dengan keterwakilan di tingkat dewan kini 40%:60% antara perempuan dan laki-laki. Hal ini merupakan hasil dari upaya aktif universitas untuk meningkatkan keterwakilan.

Semua pihak yang terlibat dalam pembentukan Jaringan Gender di Ethiopia dan Uganda sepakat bahwa laki-laki dan perempuan harus dilibatkan dalam upaya mengatasi ketidaksetaraan gender. Selain itu, mereka sengaja memutuskan untuk berfokus pada gender dibandingkan perempuan, padahal perempuan pada umumnya menghadapi disparitas yang lebih besar dalam penelitian.

Meskipun sebagian besar masyarakat pada umumnya memberikan tanggapan yang baik terhadap kegiatan-kegiatan tersebut, para aktivis gender menghadapi beberapa perlawanan. Biasanya berkaitan dengan ketakutan pria akan tertinggal.

Seperti yang ditunjukkan oleh komentar berikut, menggunakan bukti adalah salah satu cara untuk mengatasi hal ini.

“Saya mencoba menunjukkan kepada mereka statistik, statistik yang jelas, menunjukkan bahwa satu gender telah lama menekan gender lainnya. Selama gender perempuan masih terbelakang, kita harus memperjuangkannya. Pekerjaan kita harus netral gender. Ini tentang memastikan kesetaraan bagi semua pihak. (Drake Tamale, sebelumnya Universitas Kristen Uganda, Uganda)

Anggaran diperlukan untuk mempertahankan upaya organisasi. Karena Universitas Busitema saat ini berada dalam periode anggaran, para aktivis gender berupaya untuk memastikan bahwa pendanaan untuk kegiatan gender disertakan untuk periode mendatang. Hal ini juga akan membantu menciptakan kesadaran di kalangan karyawan baru dan mahasiswa.

“Tentunya bagi institusi, pegawai dan mahasiswa aktif dalam menghargai gender. Kenapa? Karena institusi itu ekosistem.. mudah berubah. Orang datang dan pergi. Jadi tidak bisa dibilang orang yang saya ajak bicara tahun lalu masih orang yang sama Anda menemukan wajah-wajah baru, Anda (Elizabeth Prabhawa, Universitas Busidema, Uganda)

READ  Ethiopia membutuhkan solusi praktis, namun kelas politiknya terjebak…

Di luar dampak organisasi

Upaya membangun jaringan gender tidak hanya berdampak pada tingkat organisasi. Kisah-kisah yang kami kumpulkan sebagai bagian dari transformasi Evaluasi internal kami terhadap proyek GPEKE Mereka juga menunjukkan bukti pengaruh pribadi.

“Universitas telah mengembangkan seruan kompetitif untuk hibah penelitian di mana hanya akademisi perempuan yang bersaing. Dan saya adalah salah satu pemenang hibah dan saat ini saya sedang dalam perjalanan untuk memulai kegiatan penelitian. (Yezbie Kassa, Universitas Gondar, Ethiopia)

“Melalui perjalananku di Jera [the gender network in Uganda is called ‘Gender Equity in Research Alliance’ or GERA], saya memperoleh keterampilan untuk bekerja dengan percaya diri sebagai aktivis gender. Saya termotivasi untuk terlibat dalam penelitian dan penulisan hibah. Sekarang saya bisa menjawab panggilan besar secara nasional, regional dan internasional. Saya telah mencoba beberapa hibah, dan menjadi peneliti utama di tim kepemimpinan. (Christine Orimah, Universitas Kulu, Uganda)

Dan ada tanda-tanda awal perubahan sistemik.

“Setelah berdirinya EGLF [the gender network in Ethiopia is called ‘Ethiopian Gender Learning Forum’ or EGLF], […] Peneliti perempuan senior telah menunjukkan kemauan dan komitmen yang lebih besar untuk menantang sistem penelitian di negara ini. Dengan mengambil posisi kepemimpinan, banyak dari mereka kini memainkan peran penting dalam mempromosikan EGLF dan meninjau kebijakan dan pedoman yang ada di lembaga masing-masing. (Dr Haregewoin Fantahun, Universitas Addis Ababa, Ethiopia)

“Gerakan ini pasti akan terus berlanjut di luar imajinasi saya. […] Ketika kita terus bertemu dan melakukan evangelisasi, lanskap pendidikan di negara ini akan berubah secara permanen dan kita harus memberikan perhatian lebih untuk memastikan keterwakilan yang setara dalam semua aspek kehidupan kita. (Drake Tamale, sebelumnya Universitas Kristen Uganda, Uganda)

Mai Skovgaard adalah Spesialis Gender di INASP, sebuah badan amal pembangunan internasional yang bekerja dengan jaringan mitra global untuk meningkatkan akses, produksi dan penggunaan informasi dan pengetahuan penelitian, dan merupakan manajer proyek proyek GPEKE. Tabitha Buchner adalah Koordinator Program dan Komunikasi di INASP. Jika Anda ingin mengetahui lebih banyak tentang pekerjaan gender INASP atau proyek GPEKE, silakan menghubungi [email protected].

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *