Federasi Serikat Pekerja Ethiopia telah meminta untuk bertemu…

Kredit Gambar: SM (diubah ukurannya)

Oleh Hailegebriel Endeshaw
Koresponden Staf

Addis Ababa – (Borgena) – Konfederasi Serikat Buruh Ethiopia (CETU) telah meminta Perdana Menteri Abiy Ahmed untuk berbicara kepada pimpinan federasi tentang masalah mendesak para pekerja.

Dalam sebuah surat kepada Perdana Menteri, CETU menyatakan bahwa pembicaraan yang diperlukan dengannya akan membantu federasi untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan para pekerja, termasuk yang diajukan secara terbuka selama perayaan May Day seminggu sebelumnya.

Dalam sebuah surat kepada Perdana Menteri, CETU menunjukkan bahwa pekerja Ethiopia dan keluarga mereka hidup dalam situasi yang tidak berkelanjutan karena tingginya biaya hidup. Karena itu, “pertemuan dengan Perdana Menteri menjadi perlu dan satu-satunya pilihan,” kata federasi.

Dalam surat tersebut, CETU menyebutkan bahwa meskipun telah mengirimkan pertanyaan kepada badan pemerintah terkait tentang masalah mendesak para pekerja, mereka belum menerima jawaban apapun.

Badan pemerintah yang didekati konsorsium enggan menjawab pertanyaan. Itulah sebabnya CETU terpaksa menyampaikan tuntutannya kepada Perdana Menteri, kata surat itu.

CETU sebelumnya telah mengirimkan pertanyaan serupa kepada Perdana Menteri. Surat itu menyatakan bahwa jika dia menerima surat itu, dia akan meminta untuk berbicara dengan federasi. CETU meminta mereka untuk mengorbankan waktu mereka yang berharga dan berbicara dengan pimpinannya tentang tekanan yang disebabkan oleh kenaikan harga dan isu-isu panas lainnya dari para pekerja.

Dalam suratnya, federasi juga mengangkat isu tidak dirayakannya perayaan May Day tahun ini. “Kami siap menyuarakan pertanyaan kami selama May Day dalam demonstrasi damai yang melibatkan para pekerja di Addis Ababa, Adama, Jimma, Hawassa dan Tredawa selain wilayah Tigray dan Amhara. Namun, sepenuhnya bertentangan dengan aturan, kami tidak diizinkan. Dalam suratnya, CTU mengatakan bahwa hak konstitusional untuk berkumpul dan mengeluarkan pendapat telah dicabut.

READ  Berita: Palang Merah Ethiopia tidak dapat memberikan layanan di Tigray karena fasilitas medis, tantangan logistik

Tekanan pada pekerja karena biaya hidup dan masalah pelaksanaan hak berorganisasi adalah pertanyaan yang mendesak dan tepat waktu. Sebuah surat dengan daftar masalah biaya hidup bersama dengan solusi yang diusulkan telah diserahkan kepada Menteri Ekonomi dan Keuangan Ahmed Shideh, kata CETU.

Surat tersebut mengusulkan revisi upah minimum sebagai salah satu solusi untuk mengatasi masalah biaya hidup yang dihadapi buruh. CETU meminta kenaikan tingkat gaji tidak kena pajak dari 600 birr saat ini. Federasi juga telah meminta pengurangan pemotongan pajak dari gaji di setiap tingkatan.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Video berita Ethiopia

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *