Ethiopia: Rencana Respons Kemanusiaan 2024 (Februari 2024) – Ethiopia

Tautan

Kata Pengantar Komisaris

Dampak perubahan iklim dan konflik di berbagai wilayah di negara ini terus menghadirkan banyak tantangan kemanusiaan, termasuk dampaknya terhadap investasi yang dilakukan pada infrastruktur sosial dan ekonomi.

Kerentanan Ethiopia terhadap perubahan iklim telah menjadi kenyataan selama beberapa dekade. Guncangan cuaca akibat perubahan iklim terus berdampak pada kelompok yang paling rentan—mereka yang tidak dapat dimintai pertanggungjawaban karena berkontribusi lebih besar terhadap pemanasan global.

Setelah lima musim hujan gagal berturut-turut sejak akhir tahun 2020, komunitas yang dilanda kekeringan di Ethiopia bagian selatan dan tenggara merasa lega karena menerima curah hujan yang baik pada tahun 2023. Hal ini memberikan kenyamanan sementara dengan sumber air yang terisi kembali dan padang rumput yang dihidupkan kembali. Namun, dukungan berkelanjutan sangat penting selama pemulihan dalam beberapa tahun ke depan.

Pada awal tahun 2024, prioritas lain bagi pemerintah Etiopia, mitra kemanusiaannya, dan masyarakat yang terkena dampak adalah memobilisasi respons dini terhadap kekeringan parah akibat El Niño yang paling parah melanda masyarakat di bagian utara Etiopia. Pengalihan Mitra Bantuan ditangguhkan karena insiden yang tidak menguntungkan dan disesalkan. Pemerintah Ethiopia, sektor swasta dan masyarakat lokal telah bekerja sama untuk memberikan bantuan pangan yang menyelamatkan jiwa selama masa kritis ini dan terus melakukan hal tersebut dengan sumber daya terbatas yang tersedia saat ini. Banjir musim Belk adalah dampak lain dari perubahan iklim yang perlu diatasi sejak dini untuk memitigasi dampak terburuk pada tahun 2024.

Meskipun konflik dua tahun di Ethiopia utara telah berakhir, tantangan keamanan masih tetap ada di beberapa bagian negara tersebut, sehingga menimbulkan tantangan terhadap kebutuhan kemanusiaan dan respons.

READ  Alat DESA membantu memantau kemajuan SDGs Berita | Pusat Pengetahuan SDG

Pemerintah melakukan apa yang diperlukan untuk mengatasi krisis baru dan berkepanjangan di seluruh negeri, namun peningkatan koordinasi di antara seluruh pemangku kepentingan diperlukan untuk menanggapi kebutuhan yang terus meningkat dan mencegah risiko bencana.

Dibutuhkan lebih dari US$3 miliar untuk merespons krisis ini tahun ini, termasuk kebutuhan pangan bagi sekitar 10,4 juta orang. Tugas yang ada di depan kita sangatlah besar, namun saya sangat yakin bahwa kita dapat melakukan yang lebih baik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya dalam memaksimalkan kemitraan dan keterlibatan kita – menyatukan mitra-mitra lokal dan internasional dengan dukungan para donor yang murah hati – agar berhasil mencapai ambisi kita. Rencana Respon Kemanusiaan 2024.

Pemerintah sangat menghargai dukungan dan kemitraan yang berkelanjutan dari para donor dan lembaga kemanusiaan kami. Kami berkomitmen untuk secara kolektif menangani kebutuhan kemanusiaan yang mendesak di seluruh negeri.

Yang Mulia Duta Besar Shiferaw Teklemariam
Komisaris Otoritas Manajemen Risiko Bencana Ethiopia

Penolakan

PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan
Untuk mempelajari lebih lanjut tentang kegiatan OCHA, kunjungi https://www.unocha.org/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *