Ethiopia: Bank Dunia membantu memperkuat konektivitas pedesaan dan akses jalan untuk meningkatkan ketahanan iklim dan ketahanan pangan – Ethiopia

ADDIS ABABA, 29 Maret 2024 — Sebuah program baru yang bertujuan untuk meningkatkan konektivitas pedesaan dan akses terhadap pasar bertujuan untuk membantu 11,3 juta orang di pedesaan Ethiopia, 50% di antaranya adalah perempuan. Hibah senilai $300 juta dari Asosiasi Pembangunan Internasional* (IDA) akan mendukung negara ini untuk meningkatkan akses fisik dan digital yang tahan iklim terhadap pasar dan layanan pangan di daerah pedesaan dan memperkuat pengelolaan aset jalan raya.

Proyek ini mencerminkan komitmen mendalam kami untuk meningkatkan perekonomian pedesaan Ethiopia. Hal ini akan berupaya untuk menciptakan konektivitas pedesaan yang berketahanan iklim yang akan mendukung akses pasar dan layanan penting, meningkatkan peluang kerja, mendorong inklusi sosial dan membantu memenuhi aspirasi ekonomi masyarakat pedesaan di Ethiopia. dikatakan Ousmane Dione adalah Country Director Grup Bank Dunia untuk Eritrea, Ethiopia, Sudan Selatan dan Sudan.

Hampir 80% penduduk Ethiopia tinggal di daerah pedesaan, dimana mata pencahariannya semakin rentan terhadap perubahan iklim dan ketidakstabilan. Konektivitas terhadap jalan dan jembatan pedesaan yang tahan iklim masih terbatas, sehingga mempengaruhi akses pasar dan berkontribusi terhadap kerawanan pangan bagi lebih dari 20 juta orang, serta meningkatnya tingkat kekurangan gizi.

Itu Hubungan Pedesaan Ethiopia dengan Program Ketahanan Pangan Hal ini bertujuan untuk mendukung peningkatan konektivitas sepanjang musim dan ketahanan iklim jalan dan jembatan pedesaan di 13 wilayah. Selain itu, konektivitas digital yang difasilitasi oleh platform e-market dalam proyek ini bertujuan untuk meningkatkan komunikasi antar pelaku pasar dan mendorong pengelolaan pertanian kontrak yang efisien.

Secara umum, dengan meningkatkan akses fisik dan digital, proyek ini diharapkan dapat mendorong pemulihan ekonomi dan menumbuhkan kohesi sosial dalam masyarakat pedesaan. Hal ini bertujuan untuk menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat pedesaan, termasuk kaum muda dan perempuan, meningkatkan ketahanan pangan dan membantu menghasilkan pendapatan melalui akses pasar dan konektivitas yang lebih baik. Skema ini diharapkan dapat mendukung penghematan biaya, perampingan upaya investasi dan pemeliharaan, pembentukan prosedur dan sistem terpadu serta penyediaan jalan pedesaan yang aman dan tahan iklim.

READ  Kejatuhan epik raja gila Ethiopia

* Didirikan pada tahun 1960, Asosiasi Pembangunan Internasional (IDA) Bank Dunia memberikan hibah dan pinjaman berbunga rendah kepada negara-negara termiskin di dunia untuk program dan proyek yang meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mengurangi kemiskinan, dan meningkatkan taraf hidup masyarakat miskin. IDA merupakan salah satu sumber bantuan terbesar bagi 74 negara termiskin di dunia, 39 di antaranya berada di Afrika. Sumber daya IDA membawa perubahan positif bagi 1,3 miliar orang yang tinggal di negara-negara IDA. Sejak tahun 1960, IDA telah menyalurkan $458 miliar ke 114 negara. Komitmen tahunan selama tiga tahun terakhir (FY19-FY21) mencapai rata-rata $29 miliar, dengan sekitar 70 persen disalurkan ke Afrika. Pelajari lebih lanjut secara online di: IDA.worldbank.org. #IDAworks

kontak

Adis Ababa
Lihat Woodeneh
+251 11 66 27 00
[email protected]

Washington
Daniela Van Legelo-Padilla
(202) 473-4989
[email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *