ECA memproyeksikan pertumbuhan PDB global yang lebih rendah pada tahun 2024

Komisi Ekonomi untuk Afrika (ECA) mengatakan produk domestik bruto (PDB) global akan mengalami pertumbuhan yang lebih lambat dari 2,7 persen pada tahun 2023 menjadi 2,4 persen pada tahun 2024.

Direktur Makroekonomi dan Tata Kelola ECA, Adam Elhiraika, mengungkapkan hal ini dalam pernyataan yang dipublikasikan di situs Komisi pada hari Minggu.

Laporan Status dan Prospek Ekonomi Dunia (WESP) 2024 diluncurkan di Addis Ababa, Ethiopia.

Menurutnya, pertumbuhan diproyeksikan akan membaik secara moderat menjadi 2,7 persen pada tahun 2025, namun masih di bawah tingkat pertumbuhan sebelum pandemi sebesar 3,0 persen.

Elhiraika mengatakan kondisi keuangan yang ketat, ditambah dengan meningkatnya risiko fragmentasi geopolitik, menimbulkan risiko yang lebih besar terhadap perdagangan global dan produksi industri.

Dia berkata: “Bahkan jika perekonomian global terhindar dari skenario terburuk resesi pada tahun 2023, periode pertumbuhan rendah yang berkepanjangan akan menjadi hal yang besar.

Prospek pertumbuhan di banyak negara berkembang, khususnya negara-negara rentan dan berpendapatan rendah, masih lemah, sehingga pemulihan kerugian akibat epidemi masih sulit dilakukan.

“Perlambatan ekonomi global, kondisi moneter dan keuangan yang ketat, serta tingginya risiko keberlanjutan kredit akan menghambat prospek pertumbuhan kawasan.

“Munculnya krisis iklim dan kejadian cuaca ekstrem akan melemahkan produksi pertanian dan pariwisata, sementara ketidakstabilan geopolitik akan terus berdampak buruk pada banyak sub-wilayah di Afrika, khususnya di Sahel dan Afrika Utara.”

Menurutnya, perekonomian global lebih tangguh dari perkiraan pada tahun 2023.

Elhiraika mengatakan banyaknya guncangan akibat konflik dan perubahan iklim, yang telah mempengaruhi kehidupan dan penghidupan jutaan orang, semakin melemahkan kemajuan menuju pembangunan berkelanjutan.

“Laporan tersebut menunjukkan bahwa negara-negara berkembang menghadapi prospek pertumbuhan jangka pendek yang berbeda.

READ  Pegawai pemerintah di Digre dapat memanfaatkan layanan pinjaman pribadi

“Pertumbuhan ekonomi Afrika diperkirakan masih lemah, meningkat dari rata-rata 3,3 persen pada tahun 2023 menjadi 3,5 persen pada tahun 2024.”

“Setelah dua tahun meningkat, inflasi global melambat pada tahun 2023 namun tetap berada di atas rata-rata tahun 2010-2019, kata laporan tersebut.

“Selain itu, inflasi intervensi global diperkirakan melambat dari 8,1 persen pada tahun 2022, nilai tertinggi dalam hampir tiga dekade, menjadi 5,7 persen pada tahun 2023,” tambahnya.

Sementara itu, Pejabat Urusan Ekonomi ECA, Mr Hobstone Saula, yang menyampaikan laporan tersebut, mengatakan bahwa inflasi harga pangan dapat meningkatkan kerawanan pangan dan kemiskinan sementara inflasi global mereda.

Selain menaikkan suku bunga, bank sentral negara-negara maju mulai mengurangi aset di neraca mereka, sebuah proses yang dikenal sebagai pengetatan kuantitatif, pada tahun 2022.

Dia mengatakan lajunya meningkat pada tahun 2023 untuk mengurangi kelebihan likuiditas. Biaya pinjaman yang lebih tinggi akan meningkatkan risiko keberlanjutan kredit bagi negara-negara berkembang.

Menurutnya, pengetatan moneter yang dilakukan bank sentral negara maju besar ini akan menimbulkan efek limpahan yang signifikan ke negara berkembang.

“Laporan tersebut menunjukkan bahwa tren investasi global akan tetap lemah. Pertumbuhan investasi global akan tetap lemah.

“Pembentukan modal tetap bruto riil diperkirakan sebesar 1,9 persen pada tahun 2023, turun dari 3,3 persen pada tahun 2022 dan jauh di bawah tingkat pertumbuhan rata-rata sebesar 4,0 persen selama periode 2011-2019.

“Perdagangan internasional kehilangan tenaga sebagai pendorong pertumbuhan. Pada tahun 2023, pertumbuhan perdagangan global diperkirakan melemah secara signifikan menjadi 0,6 persen, turun tajam dari 5,7 persen pada tahun 2022.

“Angka ini diperkirakan akan kembali meningkat menjadi 2,4 persen pada tahun 2024, turun dari 3,2 persen sebelum pandemi.

READ  Perusahaan yang bersaing untuk pabrik gula Ethiopia termasuk Dangote, Coca-Cola | Reporter

'' Perlambatan ini disebabkan oleh penurunan perdagangan komoditas. Sebaliknya, perdagangan jasa, khususnya pariwisata dan transportasi, terus pulih, ujarnya.

Menurut Chaula, bank sentral di seluruh dunia diperkirakan akan terus menghadapi tindakan penyeimbangan yang rumit dan trade-off yang sulit pada tahun 2024 seiring upaya mereka mengelola inflasi, menghidupkan kembali pertumbuhan, dan memastikan stabilitas keuangan.

Bank-bank sentral di negara-negara berkembang akan menghadapi tantangan tambahan berupa meningkatnya kekhawatiran terhadap neraca pembayaran dan risiko keberlanjutan kredit, katanya.

Oleh karena itu, ia meminta bank untuk menjaga keseimbangan antara inflasi, pertumbuhan, dan stabilitas keuangan.

Di bidang keuangan, Chaula mengatakan mata uang tersebut menyusut di tengah tingginya suku bunga dan ketatnya likuiditas.

Ia mengatakan bahwa kebijakan industri, yang dianggap penting untuk mendorong perubahan struktural dan mendukung transisi ramah lingkungan, sedang direvitalisasi dan diubah.

” Pergeseran ini bertujuan untuk memperbaiki kegagalan pasar dan menyelaraskan inovasi dengan tujuan pertumbuhan yang lebih luas. Kebijakan inovasi juga berubah, dan pendekatan yang lebih ambisius, sistematis dan strategis mulai digunakan.

“Sementara memenuhi SDGs pada tahun 2030, laporan tersebut menunjukkan bahwa penguatan multilateralisme akan mempercepat kemajuan SDGs.

“Dunia rentan terhadap guncangan yang mengganggu, termasuk krisis iklim yang terjadi dengan cepat dan meningkatnya konflik.

“Urusan dan keharusan untuk mencapai pembangunan berkelanjutan menggarisbawahi perlunya kerja sama global yang lebih kuat saat ini dibandingkan sebelumnya,” katanya mengutip laporan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *