Dunia seni yang semarak di Uganda mencerminkan booming di Afrika karena semakin banyak kolektor yang berminat

Kampala, Uganda | Lilian Nabulime tidak melupakan hari-hari ketika hanya ada satu galeri seni komersial di ibu kota Uganda pada tahun 1990-an, sebuah ruang kecil tempat para seniman pemula berjuang.

Kini, setidaknya ada enam di Kampala, salah satunya baru-baru ini memamerkan karya kontroversial pematung tersebut.

Pertunjukan Nabulime, yang memikat penonton karena pandangan menariknya mengenai keunikan “gosip” perkotaan, tidak akan pernah terjadi jika dia tidak mendekati Xenson Art Space dan meminta kesempatan untuk memamerkan karyanya. Karyanya meliputi patung terakota, dengan fitur wajah penjual gosip yang terdistorsi di atasnya.

“Tidak ada yang mendatangi saya dan berkata, ‘Oh, bisakah kami menunjukkan karya Anda?’ Dia berkata sambil duduk di antara patung-patung itu. “Bagi saya, saya memutuskan dan berkata, ‘Biarkan saya pergi dan memamerkan karya saya.’ Saya meminta pameran tersebut dan mereka memberi saya ruang.

Pertunjukan solonya, yang berlangsung hingga 20 Desember, memperluas lanskap artistik untuk memberikan lebih banyak ruang bagi seniman lokal yang pernah memperjuangkan ruang. Nabulime, yang mengajar seni pahat di sekolah seni bergengsi di Kampala, adalah salah satu dari sekian banyak seniman yang berkontribusi terhadap persepsi pengamat tentang momen menarik bagi seni Uganda.

Antusiasme mereka mencerminkan tren serupa di seluruh Afrika, yang dipicu tidak hanya oleh ledakan karya-karya baru, namun juga oleh meningkatnya kemampuan kurator di benua tersebut untuk menjangkau kolektor baru pada saat minat global terhadap seni modern Afrika sedang meningkat.

Ada tanda-tanda baru dari momentum ini. Menurut survei Hiscox Artist Top 100, pelukis Pantai Gading Abodia adalah seniman terlaris di dunia pada tahun 2022, menjual dua karya seni lebih banyak daripada Damien Hirst yang terkenal. Pada bulan November, sebuah karya seni karya seniman kelahiran Ethiopia Julie Mehretu terjual senilai $10,7 juta di lelang, sebuah rekor baru bagi seniman Afrika.

READ  Temukan makanan dari semua budaya di International Mile Alabama

Selain lelang seni tahunan di Kenya – di mana seniman, baik yang sudah meninggal maupun yang masih hidup, dihormati jika tidak ditemukan kembali – kurator paling ambisius dari Afrika diakreditasi untuk menghadiri acara seperti Art Basel yang berpengaruh.

“Mari kita perbanyak kurator agar mereka bisa memamerkan karya orang lain,” kata Nabulimeh, berbicara tentang semakin banyaknya pemilik galeri di Kampala. “Di Uganda, jika kami ingin memiliki lebih banyak karya di pasar internasional, kami memerlukan lebih banyak kurator yang mempunyai koneksi baik.”

Daudi Karungi, seorang seniman dan pengusaha yang mendirikan Galeri Afriard Kampala pada tahun 2002, berbicara kepada AP tentang perjuangannya membina seniman-seniman berbakat dari awal kelaparan hingga tingkat profesional.

Salah satu ruang seni terpenting di Afrika, Afriart Gallery menjalankan program pelatihan bagi para seniman, yang paling sukses di antaranya kini dapat memamerkan karyanya di luar negeri. Karungi akan mengundang beberapa senimannya untuk bergabung dengannya dalam pameran seni di luar negeri, yang merupakan aspek penting dalam memberikan mereka eksposur internasional, katanya.

“Kami sekarang melakukan pertunjukan dengan artis-artis di belahan dunia lain,” katanya. “Kami mengeluarkan buku tentang para seniman ini karena kami harus menulis sendiri beberapa hal yang perlu kami perbaiki. Kami sedang melakukan pekerjaan seperti itu sekarang, dan sejauh ini bagus.

Seniman yang tidak diwakili oleh Galeri Afriard mempunyai pilihan, termasuk ruang alternatif di gedung bank bekas di distrik pusat Masaka, sebuah pemandangan komunitas seni yang dinamis yang tak terbayangkan lima tahun lalu. Seorang pelukis yang lahir dan besar di sana, Godwin Champs Namuimba, beberapa karyanya dijual di lelang di Eropa seharga enam digit, meskipun hanya sedikit yang diketahui di dalam negeri.

READ  7000 orang Rwanda menderita podogoniosis - WHO - Tarifa Rwanda

Lelang karya seni yang rutin dilakukan di ibu kota Kenya, Nairobi, dalam beberapa tahun terakhir berperan penting dalam revaluasi seniman Uganda seperti Geoffrey Mukasa, yang dulunya dihargai terlalu rendah dan meninggal dalam kemiskinan selama masa hidupnya, namun kini dihargai tinggi.

Banyak karya Mugasa yang masih belum terjual hingga kematiannya pada tahun 2009, namun karyanya kini diakui “abadi”, kata Tanda Jaroljmek, kurator berpengaruh yang mengadakan lelang tahunan di Circle Art Gallery di Nairobi.

“Kami bisa mendapatkan karya dan melelangnya serta memperkenalkannya kepada khalayak baru,” katanya, seraya menambahkan bahwa lelang tersebut menciptakan “pasar sekunder” bagi para kolektor.

Jarolgemak menggambarkan dunia seni Kampala terlibat secara intelektual dengan cara yang tidak dimiliki oleh dunia seni di Nairobi. Ia mengaitkan hal ini dengan fakta bahwa sekolah seni terkemuka di Universitas Makerere Uganda telah terbukti menjadi “lokasi sentral” yang penting dalam mendidik seniman.

Namun kelas koleksi di Uganda masih kecil, dengan pertunjukan-pertunjukan baru yang didukung oleh generasi muda dan ekspatriat. Para pemilik galeri masih kesulitan untuk melakukan penjualan, seringkali mengandalkan kolektor di luar Uganda yang dapat menemukan karya seni yang diinginkan melalui materi promosi sebelum memberikan penawaran.

Terlepas dari harapan para seniman, kurator, dan pihak lain yang berada dalam situasi sulit ini, semakin banyak masyarakat Uganda yang mulai mengapresiasi seni sebagai pilihan investasi yang menarik.

Pada tahun 2022, sekelompok kecil orang Uganda membentuk Asosiasi Seni Kontemporer Uganda, yang bertujuan untuk mendorong munculnya koleksi seni swasta dan perusahaan di negara Afrika Timur berpenduduk 45 juta orang ini. Setiap anggota kelompok diminta untuk mengumpulkan setidaknya satu karya seni Uganda setiap tahun, sehingga menciptakan peluang bagi seniman baru.

READ  Operator telekomunikasi Safaricom mengapresiasi dukungan pemerintah

Pengacara Uganda Linda Mutesi, seorang kolektor seni yang membantu meluncurkan Asosiasi Seni Kontemporer Uganda, mengatakan bahwa bagi dirinya dan orang lain, mengoleksi telah menjadi upaya berprinsip untuk melestarikan sumber daya budaya paling unik di Afrika.

“Selama bertahun-tahun, kelas menengah Afrika telah menyadari hal-hal di sekitar mereka, keindahan di sekitar mereka dan masalah di sekitar mereka, dan seperti yang Anda lihat, orang asing selalu datang ke negara kami dan mengambil segala sesuatunya. Seni ini telah menjadi perhatian hilang,” katanya.

“Saya merasa kita melakukan pendekatan terhadap pengumpulan karya seni sebagai sebuah intervensi. Kita semacam melindungi dan berkata, ‘Hei, jangan biarkan hal ini terus berlanjut. Jangan biarkan semua karya yang berdarah-darah ini, semua kekayaan intelektual ini, hilang begitu saja.’ benua ini. Mari kita simpan di sini.'”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *